Wagub Nasrul Abit, Tidak Akan Ada Lockdown di Sumbar

Padang, Editor.- Sampai Jum’at  (27/3) daerah Propinsi Sumbar takkan ada lockdown, karena persoalan mengunci sebuah daerah propinsi sangat berat sekali.  Alasannya jika daerah ini terkunci akan berdampak negatif pada ekonomi dan persoalan sosial.

Hal itu dikemukan Wakil Gubernur (Wagub) Sumbar Nasrul Abit usai rapat membahas dampak ekonomi dan sosial yang dialami oleh masyarakat Sumbar sehubungan dengan peristiwa virus corona (covid 19) yang menyeberang ke negeri ranahminang Sumbar.

Rapat pembahasan anggaran dari dampak ekonomi dan sosial itudiikuti para kepala dinas atau pimpinan Organisasi Perangkat Daerah (OPD) hadir Kadis BKUDA Zaenuddin, Kadis Sosial Jumadi, Sekwan DPRD Sumbar Rafles serta pimpinan OPD yang lainnya seperti Kadis Koperasi UMKM Zirma Yusri, Asisten II dan dinas terkait Pemprop Sumbar.

Menurut Nasrul Abit, sesuai persetujuan rapat yang dilaporkan pada Gubernur Sumbar sebelum atau sesudah Gubernur Irwan Prayitno melakukan vidio coll dengan seluruh bupati dan walikota hari ini se-Sumbar usai waktu shalat Jum’at.

Beberapa item pembahasan tentang penanganan covid 19 antara lain, Pemprop Sumbar akan menganggarkan insentif untuk tenaga medis. Daerah kabupaten/kota di Sumbar akan disubsidi oleh Pemprop Sumbar, disamping itu daerah kabupaten dan kota juga ikut menganggarkan untuk daerahnya masing masing.

Wagub Nasrul Abit dalam eksposnya juga mengucapkan terima kasih kepada tenaga medis yang telah bertugas yang diketahuinya memang menguras tenaga dan pikiran karena petugas medis telah bekerja siang dan malam selama penanganan covid 19. Sementara itu DPRD Sumbar juga siap mentiadakan atau menunda perjalanan dinas luar dan dalam negeri selama peristiwa musibah yang sedang mewabah ini.

Kegiatan bazar bazar hanya disatukan saja, tempatnya dihalaman kantor gubernur dari beberapa dinas yang sebelumnya menggelar bazar menjelang setiap memasuki bulan Ramadhan. Itu pun jika peristiwa wabah telah usai. Tetapi jika wabah virus corona belum tuntas maka seluruh bazar ditiadakan saja karena bazar mengumpulkan orang banyak.

“Bazar bazar ditiadakan saja dulu buat sementara jika saudara saudara kita masih ada yang terjangkit covid-19,” tegas Nasruk Abit.

Sedangkan untuk penganggaran penanganan dari dampak virus corona Pemprop Sumbar akan menggucurkan dana sebanyak 200 miliar rupiah, guna membantu keluarga miskin ulah dampak sosial dan ekonomi selama peristiwa mewabah. Dan, langkah langkah penanganan itu yang akan kita laporkan pada gubernur dan kita mintak persetujuan gubernur Sumbar.

Guna melakukan penanganan dampak ekonomi dan sosial ulah covid 19, sekarang pemprop Sumbar sudah punya bahan pangan seperti beras sebanyak 700 ton. Sedangkan kebutuhan kita di Sumbar membutuhkan sekira 1900 ton. Untuk mencukupi bahan pangan sebanyak itu diperlukan tambahan beras sebanyak 1 ribu ton lagi yang akan dibeli hingga menelan anggaran 12 miliar rupiah lagi. Ini yang akan kita bagikan ke daerah kabupaten dan kota. Sehingga masing masing Kepala Keluarga (KK) miskin terdampak sosial dan ekonomi akan memperoleh bantuan beras dari pemprop Sumbar sekira 300 gram perhari yang akan dibagikan ke daerah kabupaten dan kota.

Sehingga Pemprop Sumbar penganggaran bisa mencapai Rp 200 miliar selama penanganan covid 19. Langkah penggunaan anggaran sebanyak itu karena membenahi dampak sosial dan ekonomi yang dirasakan oleh KK miskin di Sumbar sampai sekarang jumlahnya telah mencapai 476 ribu KK miskin ulah terdampak virus corona yang sedang mewabah di Sumbar.

“Rapat hari ini telah selesai membahas dua materi gugusan. Gugusan pertama penanganan masaalah kesehatan. Hasil rapat tentang gugus kedua adalah membahas persoalan dampak sosial dan ekonomi serta strategi penanganannya agar masyarakat Sumbar yang terdampak itu bisa meringankan beban ekonominya,” pungkas Wagub Nasrul Abit. ** Obral Chaniago

616 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*