Wagub Nasrul Abit, Seremonial Pembukaan MTQ 2020 Penuh Hakekat ABS-SBK

Rapat persiapan pembukaan MTQ Nasional di kediaman Elly Kasim, Jakarta.
Rapat persiapan pembukaan MTQ Nasional di kediaman Elly Kasim, Jakarta.

Jakarta, Editor.- Acara ceremoni Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) Nasional ke-28 di Sumatera Barat, akan memberikan banyak pesan-pesan moral dan hakikat Adat Basandi Syarak-Syarak Basandi Kitabullah (ABS-SBK) sebagai filosofi kehidupan masyarakat Minang. Ini tentu akan menjadi momentum bagi membumikan nilai-nilai Al Qur’an dalam kehidupan bermasyarakat dan keluarga di Sumatera Barat.

Hal ini disampaikan Wakil Gubernur, Jum’at (16/5/2019), menyampaikan kegiatan pemaparan persiapan  Ceremoni MTQ 2020 di Provinsi Sumatera Barat, di rumah uni Elly Kasim jalan Beton, Kayu Putih Jakarta Timur, Kamis lalu.

Hadir dalam kegiatan tersebut, Bupati Padang Pariaman, Asisten III, Kabiro Binapental beserta jajaran, Kabiro Umum dan Kanwil Kemenag, pada acara ini turut hadir Mantan gubernur Sumbar Azwar Anas, Mantan Walikota Padang Syahrul Udjud dan Budayawan Taufik Ismail, Asisten Administrasi Umum Nasir Ahmad, Kakanwil Kemenag Sumbar, Kabiro Bina Mental dan pengurus LPTQ Sumbar,  Nazif Basir dan tim kerja persiapan pembukaan MTQ ke-28 tahun 2020 di Sumatera Barat.

Lebih lanjut Wagub Nasrul Abit menambahkan, opening eremonial itu mengungkapkan sejarah keberadaan dan keistimewaan Sholat dan Datang Al Qur’an jadi semangat bagaimana Islam sebagai ajaran “rahmatan lil alamin”. Lalu bagaimana perkembangan Islam masuk di Sumatera Barat, dinamika perjuangan dengan lahirkan “Sumpah Sati Marapalam” lahirnya ketetapan filosofi Adat Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah (ABS-SBK). Dan bagaimana masyarakat Minang menjadikan Islam pakaian kehidupan sehari-hari, ketaatan, kecerdasan dan penghayatan dalam sikap dan perbuataan. 

Tampilnya tokoh keagamaan perjuangan Harimau nan Salapan, dengan tiga tokoh pengembang Islam yang amat terkenal,  tiga tokoh Haji Miskin, Haji Sumanik dan Haji Piobang.

Tidak sekedar kebanggaan saja yang diperlukan dalam mempelajari sejarah para tokoh termasuk tokoh yang kontradiktif. Tetapi terpenting adalah merupakan sebagai pelajaran tersendiri dari generasi ke generasi.

Menanamkan jiwa dan semangat untuk memotivasi generasi berikutnya untuk menjadi pejuang yang keras, ulet dan tekun dalam mempertahankan agama dan bangsa dari penindasan dan ketertinggalan, ungkap Nasrul Abit

Pemaparan presentase rancangan acara disampaikan oleh Nasif Basir dan Eli kasim dimulai dari Pemaparan rancangan tampilan gambar sampai tampilan kesenian yang akan ditampilkan di acara pembukaan dan penutupan acara, dan ada saran dan tanggapan dari yang hadir, cukup berjalan baik.

Konsep panggung acara pembukaan MTQ ini juga akan menggunakan teknologi ledting dan permainan laser, ini dimulai dari mesjidil haram dan mesjidil aqsa dan menuju siratilmuntaha dengan menampilkan 300 penari. ** Zardi/Hms

680 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*