Wagub Nasrul Abit, Berhentilah Merokok Agar Hidup Sejahtera

Solok Selatan, Editor.- Dalam kondisi hari ini, kebutuhan merokok bagi kalangan masyarakat miskin termasuk pengeluaran keuangan yang cukup tinggi setelah bahan kebutuhan pokok, pendidikan anak, dan kebutuhan rumah tangga lainnya.

Hal ini disampaikan Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit pada saat membuka acara Pelayanan Kesehatan Daerah Terpencil oleh Dinas Kesehatan Provinsi Sumbar bagi masyarakat terisolir di Jorong Tanah Galo Nagari Lubuak Ulang Aling Kecamatan Sangir Batanghari, Selasa (31/7).

Lebih lanjut Wagub Nasrul Abit menyampaikan, dalam data kebutuhan rokok keluarga miskin hampir beriringan nilainya dengan kebutuhan pokok malahan ada yang sampai 3 bungkus sehari.

Rokok menempati posisi kedua dalam pembelanjaan masyarakat miskin di Indonesia, di bawah beras. Lebih tinggi dari pada kebutuhan pokok lainnya

Wagub Nasrul Abit juga menyampaikan kepada masyarakat yang merokok agar mulailah berhenti saat. Jika tidak bisa memberhentikannya minimal mengurangi kebiasaan merokok karena selain merusak kesehatan juga tidak baik dalam penataan keuangan keluarga.

Kadis Kesehatan Sumbar dr. Mery Yuliesday mengatakan kegiatan pelaksanaan pelayanan kesehatan masyarakat daerah terpencil bahagian dari upaya menumbuhkan kesadaran masyarakat terpencil agar peduli hidup bersih dan sehat serta mencerdaskan pola hidup masyarakat yang lebih baik lagi dimasa-masa mendatang.

Pelaksanaan pelayanan kesehatan masyarakat kuga melibatkan para dokter dengan berbagai spesialisasi yang melakukan pelayanan kesehatan dan mencoba menderita penyakit yang berkembang ditengah-tengah masyarakat.

Kita senang masyarakat nagari Lubuak Ulang Aling amat antusias dan ikut serta mensport kegiatan ini, dengan baik sehingga dapat berjalan sebagaimana yang diharapkan, ujarnya. ** Zardi/Hms

661 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*