Usaha Agro Alternatif Terus Bertumbuhan di Padang Panjang

Zetrial.
Zetrial.

Padang Panjang, Editor – Berbagai usaha agro alternatif terus bertumbuhan di Kota Padang Panjang memamfaatkan lahan/area pekarangan. Bentuknya antaralain, budidaya sayur hydroponic, lebah galo-galo, tanaman tin hingga produksi teh tin, jamur tiram, di samping budidaya ikan air tawar dan tanaman hias. 

Usaha-usaha tadi ada yang digerakan oleh Dinas Pertanian Kota Padang Panjang, ada yang atas inisiatif warga. Usaha yang digerakan oleh Dinas Pertanian, seperti budidaya sayur hydroponic, budidaya sayur biasa pakai media tanah dan pupuk organik pada polibag/pot, jamur tiram, ikan air tawar (kolam terpal) dan tanaman hias.

Dari berbagai usaha agro alternatif tadi, yang terbaru digerakan oleh Dinas Pangan dan Pertanian adalah budidaya sayur hydroponic dan jamur tiram. Untuk budidaya sayur hydroponic, Kabid Ketahanan Pangan (Ketapang) Dinas Pertanian setempat, Zetrial, menyebut perkembangannya mencapai sekitar 100 usaha pekarangan.

Pada usaha budidaya sayur hydroponic (pertanian sayur dengan media air) di Padang Panjang hampir semuanya memakai paralon sebagai wadahnya. Media paralon tadi dibuat dalam berbagai bentuk tampilan, ada yang rangkaian vertikal tegak, berjenjang dan lainnya. Ukurannya pun bervariasi, ada yang besar, menengah dan relatif kecil.

Rangkaian media paralon untuk budidaya sayur hydroponic itu bisa juga dibeli. Karena sudah ada swasta menjualnya. Terus, tinggal mengisi air, menanam bibit sayur pada lobang-lobang paralon tadi, memberi pupuk herbal, dan menghidupkan aerator (mesin pompa air) mini agar air mengalir ke semua rangkaian paralon, sebut Zetrial, insinyur pertanian Unand itu.

Jenis sayur yang dikembangkan pada budidaya sayur hydroponic di Padang Panjang  antaralain sayur kangkung, bayam, sawi, kale, tomat dan bawang. Produksi rata-rata 1 ikat pergelas/lobang. Produksi sayur hydroponic sangat berkualitas (sehat/bergizi), karena tanpa pestisida dan tanpa pupuk kimia.    

Untuk lebih memacu perkembangan usaha budidaya sayur hydroponic ini di Padang Panjang, Dinas Pertanian menurut Zetrial, akan menggelar festival pada Juli 2019 datang. Termasuk yang akan dinilai dalam festival ini bentuk rangkaian media paralonnya. Tujuannya, agar usaha ini ke depan juga ikut menunjang keindahan pekarangan.   

Sementara itu terkait usaha agro alternatif yang muncul atas inisiatif warga, di antaranya budidaya tanaman tin dan beternak lebah tanpa sengat (Minang; galogalo). Untuk usaha tanaman tin tercatat sudah 15 keluarga yang ikut. Sedang usaha budidaya lebah galo-galo, karena baru  muncul di Padang Panjang, pesertanya baru 5 keluarga. ** Berliano jeyhan/Yet

1239 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*