Untuk Sukseskan Gerakan Tanam Cabe, OPD Diintruksikan Dampingi Petani

Limapuluh Kota, Editor.- Untuk mensukseskan pelaksanaan program nasional gerakan menanam cabe, Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi instruksikan OPD terkait memberikan pendampingan tekhnis kepada petani agar tanaman cabe yang dilakukan petani benar benar memberikan hasil yang memuaskan.

“Kegiatan bertanam cabe ini merupakan gerakan nasional. Untuk itu saya instruksikan kepada seluruh OPD terkait seperti Dinas Pertanian Hortikultura dan Perkebunan, Dinas Pangan dan Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa/Nagari untuk memberikan pendampingan teknis,” ujar Irfendi dalam sambutannya ketika membuka rapat koordinasi persiapan gerakan nasional bertanam cabe kerjasama OPD terkait dengan PKK Kabupaten Limapuluh Kota di pendopo rumah dinas bupati, Rabu (8/2).

Hadir dalam kesempatan itu Ketua TP PKK Kabupaten Limapuluh Kota Ny. Monalisa Irfendi Arbi, Ketua GOW Ny. Eka Ferizal Ridwan dan Ketua DW Ny. Eva Yendri Tomas serta sejumlah aparatur dinas terkait.

Selain memberikan pendampingan teknis, Irfendi juga meminta pelaksanaan gerakan nasional itu tetap mempedomani aturan yang ada. Jika aturannya memakai polybag, jangan sampai tidak ada polybagnya.

Begitu juga terhadap PKK, diharapkan lebih inten lagi melakukan penyuluhan kepada para ibu rumah tangga agar antusias mengusahakan pekarangannya dengan berbagai tanaman produktif. Tidak saja cabe, namun juga ditanami sayur-sayuran dan komoditi lainnya.

“Bertanam cabe di pekarangan rumah perlu kita galakkan, untuk menekan dampak kenaikan harga. Dengan adanya produksi cabe di pekarangan rumah sendiri, tentunya kaum ibu rumah tangga tidak harus panik lagi dengan meroketnya harga cabe dewasa ini,” papar Irfendi.

Sebab, dengan bertanam cabe sebanyak belasan batang saja bisa dipastikan akan memberikan dampak nyata terhadap biaya dapur rumah tangga. Apalagi disamping cabe juga diusahakan tanaman sayur-sayuran.

“Jika setiap rumah memiliki 25 batang cabe secara kontiniu, saya yakin kebutuhan cabe keluarga itu sehari-harinya akan terpenuhi, bahkan bisa memberikan tambahan pemasukan. Karenanya, sekali lagi kita menghimbau para ibu rumah tangga mensukseskan program bertanam cabe ini,” himbau Irfendi.

Sebelumnya Ketua TP PKK Ny. Monalisa Irfendi Arbi  dalam laporannya mengatakan gerakan nasional bertanam cabe itu digencarkan untuk menekan inplasi akibat mahalnya harga cabe, terutama pada saat bulan puasa mendatang. Tak kalah pentingnya buat menjaga ketersediaan cabe di tengah masyarakat tetap terpenuhi.

Dalam gerakan nasional itu Kabupaten Limapuluh Kota kebagian bantuan bibit cabe sebanyak 8.500 batang dari Pemerintah Provinsi Sumatera Barat. Selain itu juga dari Pemkab Limapuluh Kota sebanyak 45.000 batang.

“Bibit cabe ini, akan disebarkan ke setiap kelompok Dasawisma di 13 Kecamatan di Kabupaten Limapuluh Kota. Kita berharap para ibu rumah tangga dan Kelompok-kelompok Dasawisma itu benar-benar serius mengusahakan  cabe ini,” papar Monalisa.

Dengan memilki tanaman cabe sendiri, kata Monalisa, ia optimis ketika harga cabe mahal para ibu rumah tangga tidak akan bingung dan mengeluh lagi. Ia berharap kegiatan menanam cabe itu menjadi sebuah kebutuhan dan kebiasaan bagi setiap ibu rumah tangga di daerah ini.

“Mari kita tanami pekarangan rumah masing-masing  dengan tanaman bernilai ekonomis terutama cabe,” ulang Monalisa sembari mengajak setiap ibu rumah tangga berpartisipasi dalam gerakan nasional tersebut.

Senada dengan Bupati, dalam kesempatan itu Monalisa juga berharap dukungan dan pendampingan teknis dari instansi terkait, terutama soal budidaya dan pengedalian hama dan penyakit tanamannya. Sebab, cabe termasuk tanaman yang butuh pemeliharaan intensif. ** Yus

902 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*