Untuk Pencegahan Stunting, Ditjen PPMD Gelar Sosialisasi di Pasaman

Sosialisasi masalah stunting di P asaman.
Sosialisasi masalah stunting di P asaman.

Lubuk sikaping, Editor.- Direktur Jenderal Pembangunan dan Pemberdayaan Masyarakat Desa (DITJENPPMD) diwakili oleh Direktur Pelayanan Sosial Dasar Vito Wikantosa membuka secara resmi acara Sosialisasi Kebijakan Pengembangan Sumberdaya Manusia (SDM) dalam upaya pencegahan stunting di nagari, Senin (01/04/2019) di gedung Syamsiar Thaib Lubuk Sikaping Kabupaten Pasaman.

Dalam sambutannya Vito Wikantosa menjelaskan, penanggulangan stunting merupakan masalah nasional yang perlu ditanggulangi melalui kerja bersama lintas sektor sebagaimana tercantum dalam RPJMN 2015-2019.

Penurunan angka stunting menjadi target dan prioritas Nasional dengan mengarahkan Kementerian/Lembaga untuk berkoordinasi agar Program Masuk Desa menjadi terpadu serta perencanaan dan penganggaran dan turut berkontribusi dalam mencegah dan menurunkan stunting di Kabupaten Pasaman.

Sementara itu Bupati Pasaman H. Yusuf Lubis dalam sambutannya menjelaskan, menurut data yang dirilis Kemendes PDT dan Transmigrasi pada 2018, Pasaman merupakan Kabupaten yang menjadi lokus penderita stunting dengan jumlah balita stunting di daerah itu mencapai 1.253 orang anak.

Secara umum penyebabnya masih rendahnya. ketersediaan air bersih dan kurang baiknya sanitasi lingkungan. “Stunting ini telah menyebabkan anak-anak gagal tumbuh dan berkembang secara normal. Secara umum penyebabnya masih rendahnya ketersediaan air bersih, kurangnya asupan gizi dan kurang baiknya sanitasi lingkungan,” ujarnya .

Melalui momentum sosialisasi tersebut, Yusuf Lubis berharap, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi dapat mengalokasikan anggaran untuk pembangunan sarana air minum, penyediaan air bersih dan sanitasi di daerah itu.

Khususnya, kami berharap untuk pemenuhan sarana air minum melalui program Pamsimas dan Program Penyediaan Air Bersih, serta perbaikan sanitasi lingkungan di Nagari penderita stunting, pengadaan jamban, bantuan rehabilitasi rumah dan perbaikan drainase,” ujarnya.

Sebelumya, ketua panitia pelaksana Sosialisasi Ivan Rangkuti memaparkan, kegiatan sosialisasi ini bertujuan untuk memberikan wawasan pemahaman dan peningkatan kualitas sumberdaya manusia terutama dibidang pelayanan sosial dasar dalam upaya pencegahan stunting di nagari.

Kegiatan sosialisasi ini diikuti oleh 350 orang peserta yang terdiri dari kader posyandu, Guru PAUD, PKK Nagari, Kepala OPD, Camat, Walinagari dan pendamping P3MD se Kabupaten Pasaman.

Bertindak sebagai narasumber Ibu Sri Mega Darmi Sandjoyo bersama ibu-ibu Menteri dari organisasi Aksi Solidaritas Era Kabinet Kerja (OASE Kabinet Kerja), Ibu DR, Dr Brian Sri Prahastuti M. Ph dari Kantor Staf Presiden, Wahyu Pradina Sp. M.Sc dari Indonesia Heritage Foundation.

Tercatat jumlah balita stunting di Kabupaten Pasaman mencapai 1.253 orang anak. Angka itu tersebar di 10 nagari dari total 37 nagari, terungkap dalam sosialisasi senin kemarin di Lubuk Sikaping,
Angka itu terdapat di Nagari Cubadak, Duokoto dengan jumlah balita stunting mencapai 415 orang anak. Di Nagari Ladang Panjang, Tigo Nagari 172 orang anak, Muaro Seilolo, Mapattunggul Selatan 164 anak, Ganggo Hilia, Bonjol 137 anak, Malampah, Tigonagari 102 orang anak.Kemudian di Binjai, Tigonagari 83 orang anak, Koto Kaciak, Bonjol 68 anak, Panti 52 orang anak, Kotorajo, Rao Utara 51 orang anak. Terakhir, Nagari Simpang Tonang, Duokoto 9 orang anak.** Fajri


935 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*