Untuk Mahyeldi Ansyarulah Gubernur Sumatera Barat (4): PERBAIKAN KUALITAS

Ahmad Gazali
Ahmad Gazali

Perbaikan kualitas tanah, air, udara dan makanan mutlak wajib dilakukan. Kalau tidak tidak mungkin kita bisa menghasilkan SDM berkualitas. Kita memerlukan makanan yang sehat lagi halal. Udara, air bersih tak bertuba. Tanah yang sehat. Akibat pupuk kimia buatan dan pestisida puluhan tahun, tanah yang dulunya punya humus tebal, kini tinggal 10-15 cm. Doeloe di sawah, sungai danau banyak ikan, belut dan plangton. Kini terutama di sawah tak ada lagi ikan dan belut. Begitu pula di sungai dan danau.

Gagasan/ide yang tengah dimatangkan oleh Pemda Sumbar melihat potensi seluruh sungai bisa dibudidayakan ikan garing atau membuat ikan larangan dimaksud akan dipanen untuk keperluan dan waktu yang disepakati. Bisa terujud apabila dilakukan secara nyata Atnoteknopark. Di sungai dan danau kembali ditumbuhi plangton merupakan makanan ikan kelas wahid. Begitu pula dalam sawah kembali ada ikan-ikan kecil, belut dan jasad renik yang merupakan mata rantai makanan tidak terputus atau hilang.

Perbaikan air danau maninjau yang sudah dicadangkan pemerintah pusat Rp 250 M lebih dari cukup. Plangton akan kembali tumbuh dalam danau apabila sekeliling danau atau air yang mengalir ke danau air dari pertanian organik. Awal adanya Keramba di danau maninjau di sponsori oleh pabrik pakan. Kontraktor pertamanya Tafyani Kasim kini Direktur PT Andalan Mitra Perkasa. Waktu itu dengan memberikan pakan setengah kilogram/ekor, ikan akan naik berat dagingnya 1 kg. Karena untuk menaikkan 1 kg daging ikan diperlukan pakan 2 kg.

Kalau beli pakan Rp 10.000/kg. Bila 2 kg = Rp 20.000. Sedangkan harga jual ikan di Maninjau dibawah Rp 20.000/kg. Ini jelas rugi dari beli anak ikan, ongkos beri makan, harga keramba. Sisa pelet yang tidak termakan ikan mengendap ke bawah bercampur dengan belerang. Yang di danau maninjau belerang muncul 2 kali dalam setahun. Sisa makanan ikan bercampur belerang jadi racun. Jalan keluarnya di kerok dan pakan ikan segera diganti dengan pakan ikan organik. Doeloe tidak ada karamba toh bila muncul belerang ikan tidak mati.

Musuh dari peberdayaan masyarakat apabila masyarakatnya bermental pengemis. Banyak juga yang kaya harta tapi bermental pengemis. Semuanya mau gratis. Sering kami ditemukan diadakan pelatihan gratis. Yang ditanya dulu honor. Kalau tidak ada honor mereka segera kembali pulang. Dan petani kita amat jarang sekali membaca. Walau sudah diberikan pedoman lengkap, mereka tidak akan pernah mau membacanya. Kesannya tidak butuh pengetahuan.

Kalau di kelompok tani bikinan pemerintah yang pergi pelatihan itu ke itu saja orangnya yaitu Ketua. Apapun pelatihannya yang mengikuti itu ke itu saja. Beda dengan Kube. Pengurus 4 orang : Penanggungjawab Kube, Penanggungjawab Teknis dan 2 orang Administrasi/Keuangan bukan bendahara dan Sekretaris. Pendirian Kube melalui musyawarah dan dibuatkan berita acara-nya dan di syahkan di Notaris kemudian didaftarkan sebagai UMKM di Dinas Koperasi setempat. Kube mengalih petani menjadi pengusaha pertanian.

Kube seperti inilah yang bekerjasama dengan Owner dan Konsultan. Kalau Kube sudah legal bisa bekerjasama dengan pihak manapun sepanjang memiliki jaringan dan kemitraan. Kube Padi tanam sebatang misalnya memiliki lahan minimal 10 ha dan masa pakai minimal 10 tahun. Serta anggota 20 orang. Banyak sekali turunannya dan Kube yang bisa dibikin antara KUBE : Pengolahan POML, Pengolahan Pakan Ikan dan Kube Pengolahan Pakan Ternak/Ruminansia, Kube tanaman kopi arabika didataran tinggi diatas 1000 m dpl. Dan Kube tanaman kopi robusta untuk di lahan dibawah 1000 m dpl, Kube pengolahan kopi. Kube pengolahan makanan organik misalnya rumah makan padang organik.

Kube Tanaman Bunga Hias untuk Mak-Mak. Selain jual bunga hias juga jual pot dan pupuk dibeli dari kube bersangkutan. Jadikan usaha di Kube jadi pasar. Misalnya Kube Holtiktura dibuatkan Rumah Organik. Produksi oragnik sekitar dijual di Rumah Organik. Pedagang pasarlah yang datang membeli di tepat kita.

Sering ditemukan petani. Misalnya ditanya Bapak petani apa ?. Dijawab bersawah padi umur 100 hari. Mencakul 2 hari, membalik 2 hari, tanam 2 hari, bersiang 2 hari dan panen 2 hari. Total 10 hari bekerja dalam 100 hari. Ditanya lagi : apakah cukup untuk makan? Dijawab tidak. Saya bilang: pantas tidak cukup untuk makan karena Bapak bekerja dalam 100 hari itu Cuma 10 hari. Selebihnya main domino di lepau-lepau.

Dari sampah organik bisa sebagai bahan POML. Sisanya seperti Plastik, Besi, Kaca dalam jumlah banyak ada yang membeli sekarang ini. Di AS pabrik terbesar adalah pabrik pengolahan limbah plastik milik orang Cina. Kita tentu bias dimulai pada pengusaha pertanian dibekali/diberi alat produksi

Bila lahan diberi kapur, hilang getahnya akan jadi karang. Ada kebiasaan petani kita mengeringkan air sawah padi mulai keluar buahnya. Takut kalau tikus masuk. Dari pengalaman kami buah padi tidak bernas di pangkal. Banyak hampa berat atau ‘ampo barek’. Bila padinya diberi pupuk kimia beracun dan pestisida, bila lahan dikeringkan datang musim panas makan tanahnya berbau terasi. Bau terasi ini menguap ke udara. Bau terasi mengundang tikus gunung bergelombang turun kebawah atau turba. Kemudian mengerat-ngerat batang padi seakan ada makanan didalamnya.

Kesimpulannya memberi padi pupuk kimia beracun dan pestisida sama artinya mengundang tikus gunung untuk datang.

Lahan sawah yang sudah dangkal dan ketebalan yang keras di bawah humus antara 30- 50 Cm bila dibiarkan begitu saja atau tidak lagi diberi pupuk kimia beracun dan pestisida, pulih kembali dalam ilmu pertanian memerlukan waktu 70 tahun. Dengan digunakan semuanya organik dalam tempo 3-4 tahun lahan sehat kembali. Setelah sehat tidak banyak memerlukan pupuk organik. Padi Tanam Sebatang Tanam Sekali Panen Tigakali pada lahan sawah irigasi teknis atau airnya bisa diatur.

Istilah ilmu pengetahun pupuk, pestsida, pakan ikan, pakan ternak/ruminasia organik adalah kimia organik. Cuma ditengah masyarakat dinamai organik saja. Kalau ada yang salah tolong dibetulkan tunuk-ajari saya karena yang saya tekuni bukan bidang saya. Saya sekolah pengetahuan sosial bukan eksak sama halnya penemu Biotek NT 45 adalah sarjana teknik sipil. Semoga bermanfaat ! ** Ahmad Gazali

61 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*