Untuk Mahyeldi Anshrullah Gubernur Sumatera Barat (8): MEMILIH KOMODITI

Ahmad Gazali
Ahmad Gazali

Seluruh produksi pertanian kini bisa dijual lewat dunia maya. Dalam revolusi industri 5.0 semuanya bisa diproses melalui box dora emon kecuali satu yang tidak yaitu produksi pertanian. Kalimat kedua diatas dikemukakan oleh Prof Azwar Rasyidin Guru Besar Ilmu Tanah Universitas Andalas. Prof lulusan Jepang ini melanjutkan dengan pertanyaan : Apakah kita sudah siap ?

Mari kita simak produk yang laku selama ini contoh : buncis Payakumbuh/50 Kota, ujung pangkal lunak beda dengan buncis daerah lain. Ini sangat laku di Riau, Kepulauan Riau. Buncis bisa dijadikan Trade Mark Payakumbuh/50 Kota diurus hak patennya. Setiap pasar dan setiap swalayan mau membelinya. Misalnya di packing 25 kg, 50 kg, 100 kg. Tentu terlebih dahulu pedagang pasar dan swalayan ditemui langsung dan dibikin komitmen. Karena pedagang, swalayan di dua provinsi tau bahwa buncis pasti laku.

Biasanya mereka minta dikirim secara teratur misalnya satu minggu 0,5 ton. 1 ton dst. Begitu pula terong di Pasaman Barat, pembeli akan datang sekali seminggu bila disitu ada tanaman terong mnimal 2 ha. Pepaya ada yang menyebut papaya Medan, California, pepaya Malaysia. Pembeli mau bikin kontrak beli kalau satu kelompok punya ladang papaya minimal 25 ha. Begitu pula rimbang. Kalau hampir disetiap rumah makan di Sumbar ada pucuk ubi maka di Riau ada rimbang. Mereka mau beli asal luas tanaman rimbang minimal 2 ha. Ini untuk di Jalur 32 Pasaman Barat.

Karena di Pasaman Barat tanahnya masih realtif subur dan tidak diberi pupuk kimia buatan dan pestisida beracun. Asalkan produk organik hampir setiap hotel bintang, restaurant memerlukannya secara teratur. Petani kita belum terbiasa bisa mengirim secara teratur sesuai permintaan. Artinya petani bisa menjual produknya harga yang lebih baik. Disinilah saat ini perlu peran pemerintah mencari pasar. Baru petani di kelompkkan dalam lembaga ekonomi/bisnis seperti antara lain KUBE atau UMKM, PT, Yayasan, CV. BUMDES/BUMNAG.

Itu menyebut beberapa contoh. Begitu pula tanaman tua seperti manga, alpukat, manggis, kopi. Contoh di tepi Danau Singkarak dibuat oleh penjajah Belanda. Di satu hamparan itu masing-masing puluhan hektar tidak bercampur atau dalam satu lahan ditanami segala macam tanaman. Maksud agar pembeli tau. Oh didaerah itu ada manggis, dilain tempat kopi misalnya, dilain tempat lagi kentang. Ketika ada musim, pedagang sudah tau kemana membelinya. Dengan cara ini pengusaha pertanian bisa menjual dengan harga lebih baik.

Satu perbandingan di Kerinci Jambi khusus di Kayu Aro di kaki Gunung Kerinci penghasil kentang dan cabe (unggulan). Oleh beberapa orang pedagang membina petani. Petani diberi seluruh kebutuhannya seperti pupuk, bibit dan pedagang itu yang membeli. Di Pasar Idnuk Kramat Jati Jakarta, orang sudah tau keunggulan kentang Kerinci seratnya padat, gurih. Cabe Krinci pedas tiga kali pedas cabe Bukittinggi. Satu dekade terakhir kentang dan cabe Kerinci 70 % dibawa ke Kramat Jati. Tiap malam tidak kurang 50 truk berangkat ke Jakarta.

Harga kentang Kerinci di Kramat Jati kepada pedagang (agen) itu antara Rp 8.000- Rp 10.000. Di warung-warung Jakarta dan Bogor dijual Rp 12.000-Rp 14.000/kg. Pedagang di Kerinci membeli Rp 4.000- Rp 6.000/kg. Ongkos kirim ke Jakarta Rp 1.000/kg. Kalau truk/prah yang masih relative baru bisa membawa 10 ton. Katakanlah pedagang Kerinci membeli ke Petani Rp 5.000/kg. Terjual di Jakarta Rp 8.000 /kg. Modal pedagang Kerinci Rp 60 juta sekali berangkat 1 truk/prah. Keuntungan kotor Rp 20 juta. Yang ingin dikatakan petani tetap terjual murah.

Pernah saya bawa pembeli kopi arabika ke Kerinci. Waktu itu kopi arabika biji basah di Kerinci Rp 30.000/kg. Sedangkan di Aceh Rp 60.000/kg. Di Kerinci untuk penuh satu truk/prah isi 8 ton perlu waktu 2 bulan. Di Aceh, sore ini kita bawa 10 buah truk/prah, malam harinya sudah penuh. Karena di Kerinci tanaman kopi arabika baru sedikit jumlahnya yang sudah menghasilkan.

Kerinci sedikit yang dibawa ke Padang. Akibatnya rumah makan di Padang menggunakan cabe kampung, cabe padi yang pedas. Sebab sebelumnya yang biasa pakai cabe Bukittinggi 3 kg, kalau dengan cabe Kerinci cukup 1 kg. Sekarang di Padang harga cabe padi kampung rata-rata Rp 40.000/kg dan pernah mecapai Rp 80.000/kg. Hasil tanaman cabe padi atau cabe kampung 2 bulan = 1 kg sebatang, umur bisa 4-5 tahun bila diberi pupuk organik dan pestisida oranik.** Ahmad Gazali

 

44 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*