Untuk Kelanjutan Pembangunan, MAN-3 Butuh Bantuan Dana Banyak

Padang Panjang, Editor– Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 3 Padang Panjang kini bukan saja  menghadapi kebutuhan pembangunan dam tinggi sekitar 22 meter di belakang sekolah itu. Juga kebutuhan menambah lokal untuk meningkatkan daya tampung murid. Pada sisi lain, selain persolahan lahan, juga sumber pembiayaannya.

Persoalan ini banyak mengapung dalam rapat komite MAN-3 Padang Panjang pimpinan Drs.H.Nasrul Dt.Tumanggung di kampus madrasah itu di Kampungmanggih, tepi jalan raya ke obyek wisata PDIKM dan Mifan, seperti terungkap dari keterangan kepala sekolahnya, Drs. Dariman kepada pers, Kamis (20/9).

Terkait pembangunan dam pola trasering untuk mencegah longsor berikutnya terjadi pada tebing jurang di belakang MAN-3 itu, Kepsek Dariman menyebut mulai dibangun dam dari dasar sungai di bawah jurang tersebut. Tapi sesuai besaran bantuan Pemko pada 2018 ini, ketinggian dam yang bisa dibangun masih kurang.

Karenanya, untuk melanjutkan pembangunan dam itu sampai ke bibir tebing jurang di atasnya butuh dana lebih besar. Sebelumnya, untuk menahan tebing pernah dibangun dam gantung di bagian atasnya. Ternyata pola dam gantung seperti itu mudah patah dan terbongkar sejalan longsoran tanah tebing ke jurang pada 2017.

Berkenaan kebutuhan menambah lokal, Dariman yang juga seorang Qori itu, menyebut kesulitannya, pertama sisa lahan yang tidak memungkinkan. Solusinya, hanya dengan cara menaikan bangunan induk di tepi jalan raya itu dari satu lantai kini jadi dua lantai. Lewat solusi ini lokal bisa ditambah 8 lokal.

Bangunan lain yang juga berpeluang dinaikan jadi dua lantai adalah bangunan di samping selatan yang memanjang dari tepi jalan raya ke arah jurang. Karena juga agak jauh dari tepi jurang. Sedang bangunan disamping utara, yang kini difungsikan sebagai Kantor Kepala Sekolah dan ruang TU, tidak mungkin, karena dekat dari tepi jurang.

Kesulitan lain upaya menambah lokal ini menurut Dariman, sumber pembiayaannya. Kalau sumber biayanya dari Kementerian Agama (Kemenag) RI, statusnya tanahnya harus bersertivikat milik Kememag. Sedang tanah lokasi MAN-3 di tepi jalan raya ke obyek wisata PDIKM dan Mifan itu statusnya hak pakai dari Pemko Padang Panjang.

Ditanya kemungkinan menaikan sebagian bangunan lokal MAN-3 itu jadi dua lantai dilakukan bertahap lewat sumbangan wali murid dan alumni, Dariman menanggapi; sepertinya itu masukan yang logis. Kita akan sampaikan ke komite, kata Dariman, yang pernah masuk tiga besar Kepala Sekolah Madrasah Aliyah se Sumbar pada 2017 itu.** Berliano Jeyhan

1164 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*