UNP Gelar Wisuda ke 117, Penataan Pendidikan dan Kemajuan Teknologi Perlu Penyesuaian

Penyerahan plakat UNP kepada Prof Satryo Soemantri Brodjonegoro.

Padang, Editor.-  Tantangan pendidikan semakin kompleks dan berat. Bahkan bentuk tantangan itu berbeda apalagi dengan semakin majunya teknologi. Untuk itu, lembaga pendidikan sekolah termasuk Perguruan Tinggi harus menyesuaikan. Pemerintah juga melakukan penataan pendidikan secara nasional.

Hal itu diungkapkan Ketua Akademi Ilmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) Prof Satryo Soemantri Brodjonegoro pada hari pertama, Sabtu (14/12) wisuda ke-117  Universitas Negeri Padang (UNP) yang dilaksanakan sejak Sabtu hingga Minggu (14-15/12/2019), di Auditorium UNP.

Dia menyebutkan, setiap tahun bentuk tantangan terus berubah dan tak sama. Misalnya di era teknologi saat ini, jenis pekerjaan akan mendatang akan berbeda dengan kondisi saat ini. Nah, untuk menjawab tantangan itu, tentu penataan pendidikan harus dilakukan.  Yang paling berat adalah bagaiamana menyiapkan siswa dan mahasiswa.

Salah satu bentuk pentaaan yang dilakukan dengan konsep pembelajaran aktif sepanjang hayat. Oleh karena itu, guru, dosen, dan sekolah tak lagi mengajari siswa atau mahasiswa. Namun membelajarkan siswa dan mahasiswa. Kalau mengajari identik dengan menghafal, tapi membelajarkan adalah belajar bersama-sama.

”Dosen dan guru harus berubah. Guru dan dosen harus terus belajar. Sehingga sama-sama belajar,” katanya.

Di sisi lain, Rektor UNP Prof Ganefri menyampaikan Kemendikbu merancang berbagai arah kebijakan pengembangkan pendidikan dalam pengembangan SDM Unggul. Salah satu isu penting yang mengemuka khususnya di jenjang Perguruan Tinggi, adalah kemerdekaan belajar, guru/ dosen pengerak.

Di antaranya kampus boleh buka program studi baru yang relevan dan menutup yang tidak relevan. Bahkan mahasiswa tidak diikat oleh prodi. Prodi menyediakan mata kuliah dan dosen, mahasiswa boleh memilah dan memilihnya sesuai dengan kompetensi yang diinginkan, artinya mahasiswa bebas membentuk puzzle-nya sendiri.

Termasuk, dosen bebas menggunakan strategi, metode, dan teknik pembelajaran yang sesuai dengan subjek dan objek pembelajarannya,. Katanya, dosen bebas memilih mau jadi peneliti hebat dengan H-indeks Scopus selangit atau menjadi guru/ dosen pengajar hebat yang menghasilkan murid-murid yang hebat. Demikian juga Perguruan Tinggi merdeka dalam memilih mau jadi research university, teaching university, atau entrepreneurial university.

”Dalam program itu, pemerintah tidak perlu ikut campur dalam pelaksanaan pembelajaran, tetapi hanya menentukan standar minimal saja,” katanya.

Pada wisuda ke-117 ini, sebanyak 1.406 mahasiswa diwisuda. Proses wisuda digelar atau dibagi dalam dua hari. Haris kedua dilaksanakan Minggu (15/12). Pada ksemepatan itu, UNP juga menerapkan joint curriculum, joint degree dan double degree, bagi Program Studi yang memiliki Kelas Internasional. Sampai tahun 2019 UNP telah memiliki 15 prodi yang membuka Kelas Internasional, 4 Prodi telah memiliki akreditasi Internasional AUN-QA tanggal 20-22 Agustus tahun ini, yaitu Prodi S1 Pendidikan Kimia, Pendidikan Teknik Elektro, Manajemen dan Pendidikan Bahasa Inggris. Selain itu ada 6 Prodi lagi dalam persiapan menuju AUN-QA, dan sisanya terdapat 9 prodi yang dalam proses Akreditasi ASIIN dari lembaga akreditasi Internasional berkedudukan di Jerman. ** Agusmardi/Hms UNP

436 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*