Tuntut Keadilan, Mulai 1 Maret Kader PBB Akan Turun ke Jalan

Jakarta, Editor.- Mulai 1 Maret 2018 sampai beberapa hari kemudian, kami bagian dari kader dan simpatisan Partai Bulan Bintang dari Sabang sampai Merauke akan turun ke menuju sekretariat Komisi Pemilihan Umum, melakukan aksi damai.

Hal ini dilakukan, jelas Ajuansyah Putra Surbakti dalam rellisnya, sebagai ungkapan penyaluran aspirasi kami atas tindakan oknum KPU yang tidak dapat melaksanakan amanah Undang-Undang No 7 Tahun 2017, bahwa penyelenggara Pemilu harus memenuhi prinsip-prinsip mandiri, jujur, adil, berkepastian hukum, tertib, terbuka, proporsional, profesional, akuntabel, efektif dan efisien.

Tindakan oknum KPU yang tidak adil itu dimulai saat pengumuman partai-partai yang lolos Pemilu 2019 di Hotel Grand Mercure Harmoni Jakarta 18 Februari 2018 dimana KPU mengumumkan Partai Bulan Bintang di Provinsi Sumatra Utara “tms” (tidak memenuhi syarat) ! walaupun beberapa jam kemudian diumumkan “ms” (memenuhi syarat).

Pengumuman itu sangat merugikan pengurus, kader dan simpatisan Partai Bulan Bintang, seolah-olah Partai Bulan Bintang tidak siap mengikuti Pemilu. Kemudian oknum KPU melakukan kesalahan fatal ketika mengumumkan Partai Bulan Bintang “tms” di Kabupaten Manokwari Selatan Provinsi Papua Barat dinyatakan “tms” walau sebenarnya dalam rapat pleno KPU Papua Barat telah dinyatakan Partai Bulan Bintang “ms” di Provinsi Papua Barat. Lolosnya Partai Bulan Bintang di Provinsi Papua Barat juga diumumkan oleh media website Papua Barat dan media lokal.

“Kami merasa berkali-kali partai bulan bintang dizholimi oleh oknum KPU. Apatah lagi sebenarnya pada 7 januari 2018 kabupaten manokwari selatan telah diverifikasi oleh kpud manokwari selatan dan dinyatakan “ms”,” kata Ajuansyah Putra Surbakti dalam relisnya yang dikirim ke sejumlah media di tanah air..

Lebih lanjut dikatakan, dari berbagai tindakan dan keputusan oknum KPU, KPU Papua Barat dan KPUD Manokwari Selatan, kami kader dan simpatisan beserta keluarga besar Partai Bulan Bintang menuntut keadilan atas tindakan zholim yang dilakukan oknum KPU ke Bawaslu melalui ketua umum Prof Dr Yusril Ihza Mahendra dan akan mempidanakan oknum KPK yang wanprestasi.

Jika hasil keputusan bawaslu tidak sesuai dgn rasa keadilan maka kami akan membawa kasus ini ke ptun bahkan ke peradilan internasional. kami juga akan melaporkan oknum kpk yang berbuat curang agar dipecat oleh dewan kehormatan penyelenggara pemilu (dkpp) sesuai undang-undang no 7 2018 pasal 37 ayat 1c dan ayat 2.

“Kami mohon doa restu rakyat indonesia diseluruh tanah air agar dapat menjadi peserta pemilu 2019. Terimakasih kami ucapkan kepada para fungsionaris, kader dan simpatisan partai bulan bintang yang telah bekerja keras, mendukung dan berdoa agar Partai Bulan Bintang lolos menjadi peserta Pemilu 2019. Tak lupa kami ucapkan terimakasih kepada para ulama, ormas-ormas serta media yang tidak hentinya mendukung usaha kami dalam mencari keadilan.” Kata Yusril **Jumadi/Rel

 

887 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*