Tingkatkan Wawasan, 10 Siswa SMP Hikmah Moving Class ke Beijing

Murid SMP Hikmah di Beijing
Murid SMP Hikmah di Beijing

Padang Panjang, Editor.- Bertandang sekitar sebulan ke Tiongkok dari 8 Maret hingga 8 April 2019 lalu, cukup berbuah manis. Sebab, bukan saja dirasakan berhasil memacu peningkatan kemampuan dalam berbahasa Mandarin. Tapi juga cukup menambah wawasan.

Itulah kesan inti yang terungkap dari 10 orang murid SMP Hikmah Padang Panjang, yang balik dari mengikuti moving class (pindah kelas) ke Beijing, pekan kedua di April 2019 ini. Kegiatan itu didampingi guru bahasa Mandarin, Syafyan Amalia, sebut Kepala Sekolah SMP Hikmah, Muhammad Haris.

Bagi siswa SMP Hikmah Padang Panjang, kegiatan moving class ke Tiongkok yang ketiga. Kali ini diikuti Umar Maulana Fiqri, Adam Maulana Chaniago, M.Wicaksana, Abidurrahman, Viyolla Dovi Mulia, Faiqi Nabiyel Fadliyan, Diya Khairun Nisa, Zawa Kamela, Riby Ratnadila, dan Gathan Raufifatar.

Selama di Beijing ada tiga materi kegiatan mereka ikuti; belajar Bahasa Mandarin, bela diri kungfu, dan wisata. Untuk belajar bahasa Mandarin mereka ikuti di Tianjin University. Di kampus ini terdapat kelas internasional untuk pelajaran bahasa Mandarin. Pesertanya dari berbagai bangsa di dunia.

Karena itu, Umar Maulana dan kawannya dari SMP Hikmah Padangpanjang punya peluang besar bergaul dengan turis dari berbagai negara, terbanyak dari Asia. Sebab selain terkait keperluan latihan praktek berkomunikasi dalam bahasa Mandarin, juga sekalian untuk bersilaturrahmi.

Jika kegiatan kelas bahasa Mandarin diikuti pada hari Senin – Jumat, sementara untuk kegiatan wisata dilakukan Sabtu-Minggu. Pada kegiatan wisata ini mereka mengunjungi seperti musium, bangunan tua, obyek wisata taman, dan lainnya, di samping mall mereka yang sangat modern.

Kegiatan wisata ini juga sejalan melatih diri berkomunikasi dalam Bahasa Mandarin. Karena di perjalanan, seperti di kareta api dan di obyek wisata, banyak peluang untuk mencoba berkomunikasi dalam bahasa Mandarin dengan penduduk setempat. Lagian, kebanyakan penduduknya juga cukup ramah pada turis.

Ditanya soal keperluan makan-minum selama di Beijing, mereka menyebut tidak susah. Sebab, di Beijing, kota yang tampak relatif ramai oleh turis itu, terdapat cukup banyak restoran/cafe dengan menu halal.

Itulah sedikit informasi dari kegiatan moving class siswa SMP Hikmah ke Beijing, kali ini. Sebagai informasi, bahasa Mandarin merupakan salah satu dari tiga bahasa asing yang dikembangkan di SMP Hikmah, sekolah yang dengan pola boarding school tersebut, setelah Bahasa Arab dan Inggris.

Karena itu pula, kegiatan moving class dilakukan oleh siswa SMP Hikmah juga negara-negara pendukung tiga bahasa tadi. Seperti untuk Bahasa Arab, siswa SMP Hikmah sudah beberapa kali melakukan moving class ke Mesir. Untuk Bahasa Inggris ke Singapore. ** Berliano Jeyhan

1186 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*