Tim VII Safari Ramadhan Pemko Solok Kunjungi Mesjid Al Amin

Solok. Editor.- Julukan Kota Beras Serambi Madinah yang melekat dan menjadi identitas Kota Solok, membutuhkan sinergitas dari seluruh elemen masyarakat.

Sesuai dengan Visi Kota Solok dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) tahun 2016-2021, Terwujudnya Masyarakat Kota Solok yang Beriman, Bertaqwa dan Sejahtera Menuju Kota Pedagangan, Jasa serta Pendidikan yang Maju dan Modern. Hal itu diungkapkan Ketua Tim VII Tim Safari Ramadhan Kota Solok, Kapolres Solok Kota AKBP Dony Setiawan, S.IK, MH, melalui Wakapolres Solok Kota Kompol Sumintak, SH di Masjid Al Amin, di Sawah Piai, Kelurahan Tanah Garam, Kecamatan Lubuk Sikarah, Kota Solok, Senin malam (21/5).

“Misi pertama Kota Solok adalah mewujudkan kehidupan masyarakat yang berlandaskan ABS-SBK “Syara’ mangato adaik mamakai”. Hal ini merupakan identitas Kota Solok yang membuatnya berbeda dengan daerah lain. Mari kita dukung bersama untuk menjadikan Kota Solok sebagai daerah yang diridhai Allah. Setelah keridhaan itu, maka nikmat dan berkah akan diturunkan Allah dari langit,” ujar Kompol Sumintak.

Tim VII Safari Ramadhan Pemko Solok dipimpin oleh Kapolres Solok Kota AKBP Dony Setiawan diwakili Wakapolres Kompol Sumintak, Ketua Komisi II Daswippetra Dt Manjinjing Alam, Anggota DPRD Kota Solok Nurnisma, Kepala Kesbangpol Fidlywendi Alfi, Kepala Arsip dan Perpustakaan Mursiati, Kepala BPS Hilda, Kepala Jasa Raharja Teguh Afrianto, Anggota KPU Jonnedi, Wakil Ketua DMI Yavis Yandri Tamsin, dan Mubaligh Syamsurijal.

“Kota Solok dengan jargon Kota Beras Serambi Madinah adalah untuk menjadikan masyarakat yang religius. Salah satu program andalan adalah Malam Bina Iman dan Taqwa (Mabit) untuk siswa SLTP dann SLTA, diharapkan para orang tua memberikan dukungan penuh. Akhir 2018 nanti, akan dilaksanakan Festival Serambi Madinah antar kabupaten/kota se-Sumbar, Riau dan Jambi. Serta pada 2019, Kota Solok akan menjadi tuan rumah MTQ ke-38 Tingkat Sumbar. Mari kita sukseskan dengan memberikan dukungan aktif,” ujarnya.

Sementara itu, Wakil Ketua Tim VII, Daswippetra Dt Manjinjing Alam, menyatakan Pemko Solok dan DPRD Kota Solok saat ini sedang gencar melakukan pembangunan sektor-sektor strategis. Di antaranya pembangunan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dengan anggaran Rp 17,5 miliar. Kemudian pembangunan sarana olahraga, Jalan Lingkar Utara, laydam sungai dan pengembangan Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM).

“Tahun ini, RSUD Kota Solok sudah bisa dipakai, dan 10 gedung dalam kompleks rumah sakit itu ditargetkan tuntas tahun 2019 nanti. Untuk sarana olahraga, jalan dan sungai, tahun segera dapat dimanfaatkan. Untuk PDAM, kita terus melakukan optimalisasi untuk mencukupi kebutuhan. Saat ini, ketersediaan air kita baru di kisaran 160 liter perdetik, sementara kebutuhan kita adalah sekitar 225 liter perdetik,” ungkapnya.

Ketua Masjid Al Amin, Mulyadi Anwar menyatakan saat ini kegiatan fisik dan non fisik masjid terus digenjot. Perbaikan fisik masjid saat ini adalah perbaikan lantai dua, atap dan perbaikan lainnya. Sementara itu, program non fisik meliputi optimalisasi MDA yang memiliki sekitar 100 santri dengan empat guru. Kemudian memaksimalkan masyarakat untuk shalat berjamaah di masjid.

“Masjid Al Amin menempati peringkat kedua untuk jamaah shalat Subuh terbanyak di Kota Solok. Lalu shalat Maghrib dengan minimal tiga shaf setiap hari. Pada MTQ tingkat Kota Solok pada April lalu, salah satu santri kita atas nama Rasyid, berhasil menjadi juara pertama di cabang tartil Alquran,” ujarnya.

Safari Ramadhan Pemko Solok tahun 2018 ini terdiri dari 12 tim dan mengunjungi 48 masjid se-Kota Solok. Masing-masing tim mengunjungi empat masjid selama empat hari, dari tanggal 21 Mei hingga 24 Mei 2018. Di samping sebagai ajang silaturahmi dan sosialisasi Pemko Solok dan Forkopimda, di setiap masjid yang dikunjungi diberikan bantuan masing-masing Rp 3 juta. ** Mempe

763 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*