Tim  TP2DD Kab. Limapuluh Kota Gelar Rapat Persiapan Launching ETPD

Rapat Tim
Rapat Tim

Limapuluh Kota, Editor.- Tim Percepatan dan Perluasan Digitalisasi Daerah (TP2DD) Pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota bekerjasama dengan Bank Nagari mengadakan Rapat Penyusunan Road Map dan Rencana Aksi ETPD (Elektronifikasi Transaksi Pemerintah Daerah) serta Persiapan Launching ETPD (Elektronifikasi Transaksi Pemerintah Daerah) Kabupaten Limapuluh Kota di Ruang Rapat Bupati, Selasa (21/09/2021).

Hadir Ketua Harian (Setda Kabupaten Lima Puluh Kota), Asisten II (Wakil Ketua), Sekretaris Kepala Badan Keuangan, Anggota TP2DD, Kabag Protokoler serta Kepala OPD sementara dari Bank Nagari dihadiri oleh Lisa Apriani (Pimpinan Seksi Adm Kredit dan Umum) dan Rolly Fernando Syamsir (Pimpinan Seksi Pemasaran).

Wakil Ketua menyampaikan bahwa pencanangan acara ini telah berlangsung sekitar 5 (lima) bulan yang lalu ditingkat Provinsi seluruh Kabupaten Kota Se Sumatera Barat telah menandatangani surat keputusan penetapan TP2DD dan telah dilaunching di Bank Indonesia Cabang Padang dan semua daerah mendapatkan penghargaan dari BI untuk tahap awal segala yang berbentuk retribusi dan pajak menjadi bahan utama kita untuk memakai sistem ini. Pada Launching ETPD Jumat (24/09/2021) akan dilakukan MOU ditempat kita yang akan dihadiri Direksi Utama Bank Nagari, Kepala Cabang BI dan OJK.

Rolly FS mengatakan Ada beberapa kegiatan yang akan kita laksanakan antara lain Penandatangan MOU dan PKS untuk tahap awal ada 2 (dua) OPD yaitu Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga dan Dinas Perhubungan, untuk Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga objek yang akan kita lakukan pembayaran digital adalah tiket masuk objek wisata Harau, objek wisata Harau kita berikan namanya QRIS dinamis ada 2 (dua) tipe digital pembayaran, ada yang menggunakan sistem secara integrasi dan secara manual untuk Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga sudah tersistem dan telah dibuatkan aplikasi. Untuk sistem telah kita setting mulai dari harga tiket, user dan ID kita berikan wewenang sepenuhnya kepada pemerintah.

Dalam tahap awal kita siap bekerjasama karena belum semua masyarakat yang mengerti tentang penggunaan QRIS sebagai media pembayaran, sehingga kita masih menerima pembayaran secara tunai. Salah satu cara agar kita tidak lagi melakukan pembayaran secara tunai akan kita tempatkan petugas Bank Nagari di loket pembayaran untuk mengarahkan masyarakat yang belum mengerti pembayaran secara QRIS.** Yus

87 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*