Tim Pemberantasan Mafia Tanah, Berikan Penyuluhan Program PTSL Tahun 2022

Tim Pemberantasan Mafia Tanah.
Tim Pemberantasan Mafia Tanah.

Sawahlunto, Editor.- Tim Pemberantasan Mafia Tanah Kejaksaan Negeri Sawahlunto, Ogy Fabrio Mandala memberikan Penyuluhan Program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) Tahun 2022, di Masjid Taqwa Nagari Talawi, Kecamatan Talawi Kota Sawahlunto, Kamis 20 Januari 2022 yang diselenggarakan oleh Kantor Pertanahan Kota Sawahlunto

Hadir dalam Penyuluhan PTSL Kepala Kantor Pertanahan Kota Sawahlunto Harmen Syafei beserta jajarannya. Tim Pemberantasan Mafia Tanah Kejaksaan Negeri Sawahlunto, Kasat Reskrim Polres Sawahlunto, IPTU Roy Suganda Putra Sinurat, STK, SIK yang diwakili oleh KBO Reskrim IPDA Teguh Prilianto, Ketua KAN Talawi, Camat Talawi, Kepala Desa se-Kecamatan Talawi dan Kepala Dusun se-Kecamatan Talawi kecuali Talawi Mudik karena telah masuk Program PTSL tahun 2021 lalu.

Program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) yang gencar disosialisasikan Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional, bisa mencegah munculnya Mafia Tanah.

Masyarakat diimbau memanfaatkan Program Strategis PTSL ini untuk mengurus sertifikat tanah mereka. Harapannya selain tanah masyarakat menjadi aman, juga demi menyukseskan program tersebut serta masyarakat juga bisa langsung menyertifikatkan tanahnya.

Kegiatan pendaftaran tanah untuk pertama kali yang dilakukan secara serentak bagi semua obyek pendaftaran tanah yang belum terdaftar.

Ogy Fabrio Mandala selaku Wakil Ketua IV Tim Pemberantasan Mafia Tanah Kejaksaan Negeri Sawahlunto dan Kepala Seksi Barang Bukti dan Rampasan, saat penyuluhan mengatakan  berbicara soal tanah di Sawahlunto sampai saat ini masih menjadi masalah.

“Karena jika mengulik sejarah tentang Kota Sawahlunto, dimana mempunyai sejarah yang sangat panjang berkaitan dengan tanah, kemudian sekarang sudah berkembang, masih berkutat dengan persoalan tanah. Ini adalah salah satu tantangan bagi kami, bagaimana membantu pemerintah kota dan seluruh stakeholder, khusus untuk memecahkan persoalan tanah,” ungkap Ogy.

Ogy berharap kedepannya program PTSL ini tidak menimbulkan tindak pidana, karena beberapa waktu yang lalu Kejati Sumatera Barat sudah menahan belasan orang terkait tanah, termasuk 7 orang diantaranya adalah masyarakat.

“Saya mewakili Kejaksaan, kami berharap program PTSL ini sukses dan tentunya sesuai dengan mekanisme dan hukum yang berlaku. Diharapkan juga masyarakat dapat bekerjasama dalam menyelesaikan persoalan-persoalan tentang tanah,” sambungnya.

Anggota Tim Pemberantasan Mafia Tanah Kejaksaan Negeri Sawahlunto, Arif Hidayat memberikan Hotline Tim yang dapat dihubungi yakni 081372752292

Berikut nama-nama Tim Pemberantasan Mafia Tanah Kejaksaan Negeri Sawahlunto Tahun 2022:

  1. Ketua Dede Mauladi Kasi Intelijen
  2. Wakil Ketua I Ulfan Yustian Arif Kasi Tindakan Pidana Umum
  3. Wakil Ketua II Andiko Kasi Tindak Pidana Khusus
  4. Wakil Ketua III Hendrio Suherman Kasi Perdata dan TUN
  5. Wakil Ketua IV Ogy Fabrio Mandala Kasi Barang Bukti dan Rampasan
  6. Anggota

– Rendra Taqwa Agusto

– Ria Hamerlin

– Arif Hidayat **Leo

89 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*