Tiga Dari Enam Perampok di Tanjung Balik Terus Diburu

Solok, Editor.- Jajaran Polres Arosuka masih terus memburu tiga dari enam pelaku perampokan yang beraksi di kawasan jalan Jorong Tanjungbalik, Nagari Salimpek, Kecamatan Lembah Gumanti,Kabupaten Solok Senin lalu.

Meski sudah masuk satu minggu proses pengejaran tiga dari enam pelaku perampokan itu, Jajaran Polres Arosuka belum menemukan titik terang. Alhasil, diduga tiga tersangka yang sebelumnya terdeteksi di daerah Pekanbaru, kini justru menghilang dan belum diketahui kemana arahnya.

“Pihak Polres Arosuka kesulitan melacak keberadaan tersangka karena HP yang biasa digunakan tersangka telah dibuang. Petugas kehilangan arah karena alat komunikasinya sudah tidak bisa dilacak. Tapi, identitasnya sudah kami kantongi,” kata Kapolres Arosuka AKBP Reh Ngenana melalui Kasat Reskrim AKP Edwin, Senin (6/3).

Dikatakan Edwin, para tersangka kabur ke luar daerah dan bahkan mungkin bisa ke luar Sumatera dan hasil rampokannya sebesar Rp190 juta berhasil dibawa kabur. Namun pihaknya akan terus berupaya dan berkoordinasi dengan petugas Polres lain untuk terus memburu keberadaan tersangka,” jelasnya.

Seperti diketahui, aksi perampokan terhadap korban pedagang PMD tersebut terjadi pagi hari Senin, (27/2), di kawasan jalan Jorong Tanjungbalik, Nagari Salimpek, Kecamatan Lembahgumanti, duo dari Enam orang kawanan pencuri dilumpuhkan petugas dengan peluru. Dua pelaku yang disasar timah panas itu masing-masing, Hafid Triadi, 31, mengaku sebagai warga Kota Padang dan Fermadi, 40, mengaku warga Rawamangun, Jakarta Timur.

Informasi yang berhasil dihimpun Editor mengungkapkan, korban dengan mengendarai mobil Vios hendak menyetorkan uang hasil dagangannya ke salah satu bank di kawasan Alahanpanjang. Namun, sampai di sebuah lokasi sepi kawasan Nagari Salimpek, tepatnya di dusun Sibabua, Jorong Tanjung Balik, kendaraan korban diberhentikan kawanan rampok.

Dua tersangka langsung turun dari mobil Avanza Nopol BA 1851 QH yang diketahui Nopol palsu. Korban pun tidak berkutik karena ditodong pistol yang diketahui juga pistol mainan.

Tersangka lalu membawa korban ke arah Alahan Panjang dan kemudian terus meluncur ke arah Nagari Sungainanam dan terus ke Kubang Nan Duo, Nagari Sirukam, Kecamatan Lembang Jaya. Di lokasi ini, korban yang telah di ikat, mulut dan matanya ditutup lakban diturunkan para pelaku. Lantas, pelaku langsung membawa kabur uang sebesar Rp190 juta uang hendak dia storkan korban.

Sehari berselang, jajaran Satuan Reskrim kembali berhasil menciduk satu lagi dari enam tersangka yang diduga pengatur strategi perampokan bernama William alias Doang, 32, mengaku sebagai warga Alahanpanjang, Kecamatan Lembahgumanti. Tersangka diciduk petugas sekitar pukul 15.30 Wib kemarin, (28/2), di sekitar pasar Alahanpanjang. Lantas, pelaku yang masih mengenakan baju safari langsung diseret ke Mapolres Arosuka.

Dari hasil pengembangan, pihak Polres Arosuka mengungkapkan, jika pelaku perampokan lebih dari 4 orang seperti yang diumumkan kemarin. “Dari hasil pengembangan, pelaku perampokan mencapai 6 orang. Dua sudah ditangkap langsung, hari ini (red) satu orang lagi. Tiga tersangka lainnya masih diburu,” katanya. ** WL

1296 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*