Tiga Belas Ribu Janda di Kab. Agam Butuh Perhatian Pemerintah

Retmiwati,
Retmiwati,

Agam, Editor.- Sebanyak 13 ribu Kepala Keluarga (KK) perempuan yang berstatus janda ditinggal mati suami (janda mati) dan janda ditinggal hidup suami (janda hidup), terbilang teramat sedikit sekali dapat perhatian serius dari pemerintah.

Sedangkan pemerintah Kabupaten Agam melalui Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Dalduk KB dan P2PA), punya program yang tak begitu berarti jika dibandingkan dengan target anggaran APBD yang di programkan.

Hal itu diakui Kadis Dalduk KB dan P2PA Kabupaten Agam Retmiwati saat dijumpai 27 Nopember, di ruang kerjanya.

Menurut Retmiwati, dari 4 bidang program kerja yang dibawahinya itu namun tentang Pemberdayaan Perempuan (PP) sangat dibutuhkan kucuran anggara APBD Agam. Khusus untuk program PP hanya bisa dilakukan pembinaan dan pelatihan sumber daya manusia (SDM) bagi janda mati dan janda hidup, sementara jumlah pembinaan dan pelatihan itupun di tahun ini hanya 60-70 orang saja.

Pada hal janda hidup dan janda mati sebagai sebagai masyarakat matrilinial (garis ibu) di ranah Minang sanggat perlu perhatian serius dari pemerintah punya. Karena janda mati dan janda hidup fungsinya sama sebagai perempuan yang jadi kepala keluarga bagi putra-putrinya dalam satu keluarga tersebut.  Dari 13 ribu janda mati dan janda hidup di Kabupaten Agam daerah yang cukup luas itu baru terdapat sekian puluh orang diberdayakan pertahunnya.

“Pastilah belum sebanding angka puluhan orang itu yang dapat pembinaan SDM. Pada hal pemerintah perlu menegakkan intensitas politis pada bidang yang satu ini. Siapa saja, sebenarnya boleh punya perhatian terhadap pemberdayaan perempuan termasuk tokoh politikus, pungusaha dan pemerhati perempuan,” jelas Retmiwati.

Lebih lanjut dikatakannya, untuk mencapai program yang didengungkan Presiden Jokowi, Indonesia SDM Unggul tahun 2030 nanti sangat perlu ekonomi keluarga, kesehatan keluarga, serta pendidikan pada putra-putri dalam keluarga tersebut dikebut. Apalagi bagi perempuan yang menjadi kepala keluarga bagi anank-anaknya putra-putrinya sangat perlu sekali diutamakan. Apalagi bagi perempuan janda mati dan janda hidup yang tinggal dipelosok kenagarian.

Saat ditelisik pada sisi lain yang termasuk juga bidang yang diwahinya, Kadis Dalduk KB dan P2PA Retmiwati mengatakan, dari 20 kasus temuan tentang Bidang Perlindungan (PA) tahun 2019 ini juga. Namun semuanya dapat diselesaikannya melalui upaya damai dari pihak terlapor pada pihak pelapor. Dari 20 kasus temuan dalam bidang perlindungan anak kasusnya yang lebih banyak adalah pelecehan seksual dan kekerasan dalam rumah tangga. Faktor penyebabnya adalah faktor ekonomi.  

Menurut undang undang nomor 23 tahun 2014 tentang perlindungan anak, didalamnya telah lengkap ada dari pihak kepolisian, pengusaha dan pemerintah serta pemerhati anak. Semuanya, telah lengkap ada didalamnya.

Tentang kasus kasus perlindungan anak di Kabupaten Agam dianggarkan dari APBD Agam, tidak terdapat biaya visum. Sehingga biaya visum itu diambilkan dari APBD. Jadi, biaya visum tak dibebankan pada masyarakat tapi dari pemerintah.

Berkaca dari itu pada bidang Keluarga Berencana (KB), sebut Retmiwati, kalau Total Fertilitirit Ritlitirit (TFR)-nya masih di 3 rata rata TFR-nya. Angka FTR itu, yang tercakup dalam program perempuan usia subur melahirkan diatas 3 orang anak di Agam. Sedangkan yang tercakup pada progran KB adalah penurunan total FTR. Penekanan angka FTR sangat sedikit dibandingkan angka poin poinnya baru mencapai 3, 09 persen. Jadi, sangat sedikit sekali dari rata rata program KB pusat cukup 2 anak. Sedangkan harapan nasional 2, 6 persen tahun 2019 dari harapan 5 tahun sebelumnya rata rata nasional 2, 6 persen. Berarti Kabupaten Agam, bisa menekan angka kelahiran 0, 2 persen artinya hanya 2 digit saja dari rata rata nasiona. Termasuk angka pada bidang Pengendalian Penduduk (Dalduk), angka dan prosentasenya di Kabupaten Agam hampir sama dengan angka FTR.

“Karena dasar angka Dalduk juga berdasarkan dari angka dan persentasenya dari FTR, pula. Jadi, tak jauh bedalah angka Dalduk dengan angka laju kelahiran dalam program Dalduk dan KB,” kata Retmiwati, yang terbilang periang dengan perempuan seusianya. ** Obral Chaniago

1406 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*