Terkait Pilkada, PDM Muhammadiyah Pabasko Netral

Padang Panjang, Editor.- Diresmikan oleh Din Syamsudin, mantan Ketua DPP Muhammadiyah pada Februari 2016, pembangunan Masjid Taqwa di Kauman, Padang Panjang kini memasuki tahap pemasangan atap. Target, masjid akan  difungsikan mulai Ramadhan 1438 H (Juni 2018 M) datang.

Hal itu disampaikan oleh Ketua PDM-Pabasko (Pimpinan Daerah Muhammadiyah – Padang Panjang, Batipuh dan X Koto), Abizar Lubis di Kauman, Jumat (24/2) lalu usai memberi pernyataan pers terkait sikap Ormas Muhammadiyah setempat menghadapi Pemilukada Kota Padang Panjang, Juni 2018 datang.

Didampingi Indramadi dari Sekretaris PDM-Pabasko, dan Dafri (tehnisi pembangunan masjid), Abizar menyebut pembangunan Masjid Taqwa Kauman tidak jadi tiga lantai, tapi hanya dua lantai. Itu terdiri Lantai-2 untuk masjid, Lantai-1 (wisma, toko dan Kantor PDM-Pabasko). Dana yang sudah terserap dari swadaya umat sekitar Rp 2,2 milyar.

Semula sesuai kesepakatan, pembangunan Masjid Taqwa Kauman di bawah koordinator Ali Usman Syuib, memang direncanakan tiga lantai. Pada Lantai-3 nya untuk aula, yang selain buat keperluan pertemuan internal jajaran PDM-Pabasko, termasuk perguruannya, juga akan disewakan ke publik seperti acara kenduri.

Tapi kemudian banyak suara kritis disampaikan oleh tokoh/warga Muhammadiyah; apa cocok di atas masjid ada aula? Bisa saling tidak nyaman. Sebab kegiatan di masjid bukan saja shalat 5 waktu jemaah, tapi juga shalat sunat, zikir dan pengajian, sehingga waktunya tidak cukup sebentar.

Akhirnya, sebagai solusi untuk tempat kegiatan pertemuan, menurut  Abizar dialihkan ke lokasi Masjid Taqwa Kauman yang lama, persis di samping timur dari bangunan Masjid  Taqwa yang baru sekarang. Di lokasi itu nanti akan dibangun gedung dua lantai, satu lantai untuk aula, satu lantai lain untuk perkantoran.

Rencana membangun masjid tiga lantai tadinya dengan ukuran perlantai 25 x 55 meter, pertama untuk bisa menampung jemaah yang banyak. Sebab selain di Kauman terdapat jenjang pendidikan dari TK, SD/MI, SMP/MTs, SMA/MA sampai PT, di dekat Kauman juga ada beberapa sekolah umum, kantor pemerintah, dan pemukiman warga.

Kedua, rencana penyediaan aula (Lantai-3), juga untuk bisa menampung pengunjung yang lebih banyak. Sedang penyediaan toko dan wisma, termasuk aula yang juga akan ikut disewakan ke publik, bertujuan sebagai sumber pemasukan dana untuk biaya operasional, pemeliharaan bangunan dan K-3 masjid, nantinya.

Netral Hadapi Pilkada

Terkait pernyataan pers menghadapi Pemilukada 2018 Kota Padang Panjang, Ketua PDM Pabasko, Abizar Lubis, menegaskan secara kelembagaan tetap netral, independen, tidak memihak. Tapi secara induvidual diserahkan kepada sikap politik setiap peribadi dari warga Muhammadiyah tadi.

Untuk diketahui, kata Abizar, dari 4 pasang calon Walikota/Walikota (Pako/Wawako) Padang Panjang 2018-2013 itu, Mawardi Sama- Taufik Idris, Hendri Arnis – Eko Furqani, Rafdi M.Syarif – Ahmad Fadly, dan Fadly Amran– Asrul, di situ sama-sama ada kader Muhammadiyah.

Pada Paslon-1, Mawardi adalah mantan Ketua MP PDM-Pabasko. Pada Paslon-2, Eko Furqani, alumni Univesitas Muhammadiyah Yogya. Terus di Paslon-3, Rafdy, anak dari tokoh Muhammadiyah di Batutaba, Batipuh. Sedang Paslon-4, Fadly Amran (anak dari salah seorang donatur Muhammadiyah di Sumbar). ** Berliano Jeyhan/Yetti Harni

1585 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*