Terkait Anggaran Dana Penanganan COVID-19, Walikota Sawahlunto Terbitkan Perwako

Wako Deri Asta.
Wako Deri Asta.

Sawahlunto, Editor.- Menindaklanjuti lnstruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2020 tanggal 2 April 2020 tentang Pencegahan Penyebaran dan Percepatan Penanganan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19, Walikota Deri Asta menerbitkan Peraturan Walikota (Perwako) Nomor 21 Tahun 2020 tentang Perubahan Perwako Nomor 74 Tahun 2019 tentang Penjabaran Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Tahun Anggaran 2020.

”Pemerintah Kota Sawahlunto Provinsi Sumatera Barat telah melakukan pengutamaan penggunaan alokasi anggaran untuk kegiatan tertentu (refocusing), realokasi, dan penggunaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah,” ujar Deri Asta dalam surat laporannya kepada Menteri Dalam Negeri, Selasa (07/04/2020).

Walikota Deri Asta melaporkan, Penggunaan APBD untuk Penanganan Pandemi Covid-19 dari hasil refocusing dan realokasi anggaran APBD 2020 tersebut telah dialokasikan biaya penanganan Pandemi Covid-19 sebesar Rp 7,45 Milyar.

Rincian penggunaan anggaran Belanja Tidak Terduga (BTT) sebesar  Rp 7,45 Milyar tersebut terdiri Penanganan Kesehatan sebesar Rp 3,1 Milyar, Penanganan Dampak Ekonoml sebesar Rp 250 juta dan Penyediaan Social Safety Net/Jaringan pengamanan soslal sebesar Rp 4,1 Milyar.

Selain  Alokasi Biaya Tak Terduga (BTT), hasil pergesaran belanja APBD 2020 untuk menanggulangi pendemi Covid 19 juga diperoleh angka sebesar Rp 5,2 Milyar, yaitu untuk  Penanganan Kesehatan sebesar Rp 4,9 Milyar, Penanganan Dampak Ekonomi dan Penyediaan Social Safety Net/Jaringan pengamanan soslal sebesar Rp 300 juta.

Rincian anggaran Penanganan bidang kesehatan sebesar Rp 4,9 Milyar tersebut meliputi biaya untuk pengadaan sarpras kesehatan sebesar Rp 1,4 Milyar. Anggaran biaya penyuluhan kesehatan sebesar Rp 50 juta. Anggaran pengadaan alat kesehatan sebesar Rp 2,5 Milyar,  Biaya penyelenggaraan Bantuan Pelaksanaan Kesehatan (BOK) dianggarkan sebesar Rp 532 juta dan rehab ruangan isolasi dan belanja peralatan ruang isolasi dengan total biaya sekitar Rp 200 juta.

Jumlah total anggaran penanganan Pendemi Covid 19 dalam pergeseran APBD tahun 2020 ini mencapai Rp 12, 6 Milyar lebih. Angka itu berasal dari anggaran Biaya Tak Terduga sebesar Rp 7, 45 Milyar dan realokasi APBD 2020 sebesar Rp 5,2 Milyar.

Kepala Badan Keuangan Anggaran Daerah (BKAD) Kota Sawahlunto Afridarman SE.MM menjelaskan, pergeseran belanja APBD 2020 tidak hanya pada belanja rutin OPD, namun juga pada biaya perjalanan dinas. pergeseran anggaran dilakukan atas Instruksi Menteri Keuangan Sri Mulyani terbaru sekaitan dalam upaya pemerintah dalam penanggulangan wabah COVID 19.

“Biaya perjalanan dinas awalnya telah dipangkas sebesar 20 persen. Namun, berdasarkan instruksi Menteri Keuangan terbaru mesti dipangkas lagi sebesar 75 persen.” katanya.

Afridarman mengingatkan, pentingnya kejujuran dan sikap hati – hati dalam penggunaan anggaran BTT, sehingga tidak menjadi persoalan hukum dikemudian hari. Hindari perbuatan tindak pidana korupsi seperti mark – up atau pembiayaan kegiatan Fiktif/palsu.

Masyarakat menilai Walikota Sawahlunto Deri Asta punya perhatian khusus untuk menangani penenggulangan percepatan COVID-19 dan keberaniannya menaikan anggaran mulai dari 7,5 milyar menjadi 9 milyar, kemudian terakhir menjadi 12 milyar lebih.” Perhatian besar dan keberanian seperti ini yang kami harapkan dari pemimpin Kota Sawahlunto” kata masyarakat.** Adeks-Dinno

927 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*