Taslim Dt. Tambogo, Kab. Agam Butuh SDM yang Handal Untuk Pengembangan Jasa dan Pariwisata

Taslim Dtd. Tambogo.
Taslim Dtd. Tambogo.

Agam, Editor.- Kabuapaten membutuhkan sumber daya manusia yang handal dan professional untuk menggali dan mengembangkan potensi yang dimiliki untuk meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat.

“Untuk itu sektor pendidikan formal maupun non formal harus menjadi prioritas utama Pemerintah Daerah Kabupaten Agam dalam menciptakan sumber daya manusia (SDM) yang berdaya guna untuk mengesplorasi dan mengembangkan sumber daya alam yang dimiliki,” kata Taslim Dt. Tambogo saat dihubungi lewat telepon selulernya, Minggu (4/8).

Menurut Taslim, mantan anggota DPR RI dari Fraksi PAN tersebut, potensi utama yang dimiliki Kabupaten Agam adalah sektor pariwisata dan jasa karena berada di jalur lalulintas ke Provinsi Riau dan Sumatera Utara. Malah terbilang istimewa karena memiliki laut, pantai, danau dan gunung serta keindahan alam yang menjadi sarana utama pengembangan pariwisata.

Untuk itu, lanjut Taslim yang juga Sekretaris Umum DPW PAN Sumbar itu, selain menciptakan sumber manusia yang handal, perlu pendekatan berbasis budaya dan melibatkan seluruh elemen masyarakat dalam pengembangan sektor pariwisata sebagai sarana peningkatan ekonomi dan kesejahteraan rakyat Kabupaten Agam. Dalam pengertian, mengajak tokoh adat dan masyarakat dalam perencanaannya agar pengembangan pariwisata tidak merusak adat dan budaya Minangkabau.

“Salah satu kawasan yang nyaris tak terdengar dalam setiap perbincangan mengenai pariwisata di Kab. Agam adalah daerah Kecamatan Tanjung Mutiara, tepatnya pantai Tiku. Pada hal selain memiliki pantai yang indah, Tiku juga daerah yang punya nilai sejarah, karena dahulu pernah bandar atau pelabuhan laut utama di pesisir barat pulau Sumatera selain Inderapura,” jelas Taslim.

Berbicara khusus tentang kondisi Danau Maninjau yang menjadi sentra pariwisata Kabuapaten Agam, Taslim yang merupakan salah seorang “pangulu pucuak” di Baso dan Rang Sumando Lubuak Basuang ini mengatakan, perlu kajian khusus dan mendalam, dimana kawasan tersebut kini dinilai sangat mempihatinkan yang terkias dalam program “Save Danau Maninjau” yang dicanangkan Pemprov. Sumbar.

“Perlu kajian serius dan mendalam tentang pengembangannya. Apakah Danau Maninjau akan dikembangkan sebagai kawasan pariwisata atau sebagai sentra budi daya ikan tawar,” tegas Taslim.

Sebagaimana diketahui, jelasnya, fenomena alam telah sering membuat para pengusaha budi daya ikan tawar di sekitar Danau Maninjau sering menderita kerugian dengan matinya puluhan, bahkan mungkin ratusan ton ikan karena siklus alam atau kesalahan manusia pengelola keramba di sekitar daua tersebut.

“Atas dasar itulah perlu penelitian dan kajian khusus tentang kondisi dan pengembangan kawasan Maninjau pada masa kedepan, agar keberadaannya memberi kemaslahatan, terutama bagi masyarakat setempat,” kata Taslim di akhir pembicaraannya dengan Editor. ** Yos/Yanto

935 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*