Takut Perselingkuhannya Terbongkar, Korban Penganiayaan di Mentawai Tak Lapor ke Polisi

Korban penganiayaan berat di Mentawai saat dijenguk petugas.
Korban penganiayaan berat di Mentawai saat dijenguk petugas.

Tuapejat, Editor.- Kasus penganiayaan berat  penghuni Hotel  Kristine  kamar 204  Desa Tuapejat Kecamatan  Sipora Utara,  dini hari Rabu  (17/7) menghebohkan masyarakat Tuapejat. Namun korban yang bernama Temazalulo Giawa tidak melaporkannya pada pihak kepolisian.

Saat masih sadar dan ditanya apa  yang hilang dan siapa yang melakukan penganiayaan, dia sempat menghitung uangnya yang berjumlah Rp 6 juta, Temazalulo Giawa berusaha menyeembunyikan siapa pelakunya.

Informasi dari sumber yang dapat di percaya namun tidak mau di sebut namanya, ada motif ada perselingkuhan dibalik kejadian ini. Temazalulo Giawa malam itu sempat sekcok dengan seseorang yang tak bisa diselesaikan hingga timbul penganiayaan berat dan Temazalulo Giawa mengeluarkan darah  yang di kepala, sebelum bersitirahat di kamar 204, lantai 2 Hotel Kristine.

Menurut Temazalulo Giawa, dia tidak mau melaporkan penganiayaan tersebut karena takut akan menimbulkan aib lebih besar sebab bermotif perselingkuhan dan biarlah resikonya dia tanggung sendiri.

Temazalulu Giawa berasal Saibi  Kecamatan Seberut  Tengah. Selaian sebagai Bendahara di sebuah SMP dia juga seorang guru agama kristen dan pastor  kondang di Kecamatan Seberut Tengah. Kini kondisinya di Rumah Sakit M.Djamil dalam pemulihan. Diharapkan korban dan keluarga dengan jujur bisa membuat laporan resmi di polres Kepualauan  Mentawai.

Kapolres Kepulau Mentawai AKBP Hendri Yahya, SE membenarkan adanya penghuni kamar 204  lantai 2 Hotel Kristine yang mengatakan, masih masih  mendalami kasus ini walau kesulitan karena korban menutupi siapa pelaku peniayaan ini. Sementara itu aktivis LSM Heripharmalis  yang juga wartawan, serta tokoh masyarakat Nias di Mentawai, Delau  mengatakan, masyarakat Nias tidak terima atas penganiayaan berat di. Diharapkan keluarga korban membuat laporan polisi dan korban harus jujur apa  yang terlah dia lakukan, sehingga terjadi penganiayaan  berat  yang menghebohkan masyarkat Tuapejat. ** Afridon

1505 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*