Surat Cinta Untuk Ibu dan Ayah

Ridwan bersama ayah dan ibu.
Ridwan bersama ayah dan ibu.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Saya Ridwan Syafrullah hari ini akan bebagi kisah dengan pembaca semua , ini perihal tentang rasa , tentang cinta, tentang  ungkap sayang terhadap kedua orang tua, yaitu ayah dan ibunda.

Setiap insan manusia yang dilahirkan ke dunia mempunyai fitrah manusiawi yaitu mempunyai kedua orang tua yaitu ayah dan ibunda, terkecuali Nabi Adam , Siti Hawa, dan Nabi Isa.

Walaupun fitrah yang seharusnya demikian, namun tidak bisa dipungkiri bahwa masih banyak dari saudara kita bisa berjumpa dengan keluarganya ketika sudah berada di dunia ini, Terkadang seorang ibu harus menghembuskan nafas terakhirnya ketika hendak melahirkan seorang buah hatinya. Bahkan terkadang seseorang ayah yang banting tulang untuk mencari nafkah, sehingga luput memikirkan kesehatannya sendirinya. Untuk apa.? Tak lain dan tak bukan untuk kebahagiaan buah hatinya.

Begitu banyak pengorbanan yang diberikan seorang ibu kepada kita semua. Bahkan seringkali orang tua kita melakukan kebohongan kecil untuk membahagiakan kita.

Contohnya saja ketika dirimu pulang sekolah, dan hendak makan siang dan hanya ada satu potong ikan untuk dimakan, namun  ibu dan ayah berkata,,,. makanlah nak, ibu dan yah sudah makan..! Padahal ibu dan ayah juga belum makan, karena menantikan anaknya pulang dari sekolah.

Begitu banyak pengorbanan seorang ibu dan ayah, agar buah hatinya bisa bahagia. Kita menyadari bahhwa kasih sayang seorang ayah dan ibu begitu besar, namun timbul pertanyaan besar untuk kita semua.

Sudahkah kita berikan kebagian untuk ayah dan ibu kita? Sudahkah kita balas pengorbanan seorang ayah yang besusah payah dalam mencari nafkah dengan prestasi di sekolah?

Namun ketahuilah, seorang ayah dan ibu tak mengharapkan imbalan harta, tahta, apapun dari anaknya. Namun  ia menumpangkan harapan yang besar kepada anak-anaknya untuk bisa menjadi penyelamat di akhir kelak,  yaitu bisa menjadi anak yang Sholeh dan Solehah, yang bisa menjadi pelipur lara dikala susah, menyejuk dikala hatinya sedang tidak baik-baik saja.

kita sama-sama berharap untuk bisa bahagiakan orang tua,dan bisa menepatkan mereka di sisi yang paling mulia. Maka dari itu, tuntutanlah diri ini dengan Al-Qur’an dan Sunnah. ** Ridwan Syafrullah

38 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*