Sosialisasikan Inovasi OPD, Pemerintah Kota Solok Siap Gelar Display Inovasi

Solok, Editor.- Untuk mensosialisasikan inovasi-inovasi yang telah dilakukan di masing-masing Oraganisasi Perangkat Daerah (OPD), Pemerintah kota Solok akan menggelar display inovasi pada 8-9 Mei 2018 mendatang yang bertempat di Terminal Bareh Solok.

Display Inovasi perdana ini akan dibuka lan’sung oleh Menpan-RB Asman Abnur dan dihadiri kepala LAN-RI Adi Suryanto, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno dan juga dibuka secara umum untuk masyarakat.

Walikota dalam nmengatakan, kegiatan ini merupakan bentuk deklarasi dari Pemerintah Kota Solok yang sebelumnya dipercaya sebagai lumbung inovasi daerah di provinsi Sumatera Barat,

Menurut Zul Elfian, Melalui kegiatan Laboratorium Inovasi yang dilaksanakan bersama LAN-RI dibawah Koordinasi Badan Penelitian dan Pengembangan (Balitbang), kota Solok setidaknya telah me-launching 158 inovasi yang berasal dari OPD se-Kota Solok.

Dispaly Inovasi Kota Solok ini diharapkan dapat menjadi inspirasi bagi pemerintah daerah lainnya, inovasi itu ternyata mudah bahkan dapat ditiru dan dimodifikasi. Tinggal bagaimana keseriusan dan dukungan dari OPD di masing-masing.

“Sebagai laboratorium inovasi daerah, khalayak ramai baik birokrat maupun masyarakas harus mengetahui inovasi yang dihasilkan sehingga bisa dimanfaatkan secara maksimal,” papar Zul Elfian.

Terkait kegiatan tersebut, Kabag Humas kota Solok Nurzal Gustim menjelaskan, ada sejumlah inovasi unggulan yang akan ditampilkan diantaranya inovasi LANGKOK (Lahir Pulang-OK) oleh Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil. Melalui inovasi ini, bayi yang baru lahir langsung memperoleh akta kelahiran.

Kemudian, SMASH CARE’S (Solok Madinah Sehat Cara Revolusi untuk Sehat) yang merupakan inovasi Dinas Kesehatan. Program tersebut merupakan integrasi program PSC 119 dengan program Pemko Solok, dimana, semacam program  jemput bola pelayanan kesehatan saat darurat secara langsung kepada masyarakat.

Dibidang tata pemerintahan, akan ditampilkan Inovasi SCANDAL TALAK (Scan Dokumen Anti Hilang-Tata Laksana) yang merupakan hasil inovasi Bagian Organisasi, inovasi ini ditujukan untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi pengelolaan surat menyurat dan menghindari hilangnya arsip surat.

Kemudian ada inovasi yang diberi nama SATE LOKAN (Selesai Kegiatan Langsung Laporkan Pertanggungjawaban), hasil inovasi Balitbang. Sebelum inovasi, laporan keuangan sering terlambat karena PPTK terlambat menyelesaikan administrasi, berdampak bendahara sering telat pulang dan lembur.

Selanjutnya ada inovasi FASTREN (Fasilitator Perencana Teladan Tingkat Kota) dari Bappeda. Inovasi ini ditujukan untuk membantu meningkatkan peran dan fasilitator perencana sehingga bisa lebih proaktif dalam menjalankan tugasnya.

Sementara Inovasi terkait urusan-urusan pemerintahan yang akan dideklarasikan ada KAMPUNG BERDASI (Bersih, Indah, Sehat dan Berseri) hasil karya Dinas Lingkungan Hidup, TAPASO JARWO (Tanam Padi Solok Jajar Legowo) hasil inovasi Dinas Pertanian.

JAKA SUPER (Jadikan Pekarangan Sebagai Sumber Pangan Keluarga) hasil inovasi Dinas Pangan dan juga SIMESRA (Sistem Informasi Ruang Pertemuan Bersama) inovasi Dinas Kominfo.

“Secara umum, Inovasi yang dihasilkan kota Solok diantaranya Inovasi Teknologi, Inovasi Produk, novasi Proses, Inovasi SDM, Inovasi Metode, Inovasi Konseptual dan Inovasi Hubungan,” jelas Nurzal Gustim saat jumpa pers di Balaikota Solok. ** Mempe

670 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*