“Sketchbook Exhbition” Tampilkan 8 Perupa Muda Sumbar di Rumah Ada Seni Padang

Dua dari lukisan yang dipamerkan.
Dua dari lukisan yang dipamerkan.

Padang, Editor. Beragam pilihan dan eksplorasi dinamika berkarya seni rupa bagi generasi milenial, saat ini memiliki ruang yang lebih luas dan multi komplek, bukan sebatas kebebasan berekspresi, mencurahkan perasaan melainkan, juga dapat menemukan pencerahan dan solusi masalah yang dihadapi.

Dengan mengekspresikan diri, anak muda dapat menemukan pencerahan dan solusi masalah yang dihadapi sekaligus merupakan reaksi pengungkapan terhadap suatu gagasan, maksud, perasaan maupun tujuan duna mengungkapkan gagasan, maksud, maupun tujuan yang hendak dicapai.

Hal ini terungkap melalui pameran bertajuk sketchbook Exhbition” di Rumah Ada Seni (RAS), Tunggul Hitam, Koto Tangah Padang dengan menampilkan delapan nama perupa anak-anak muda generasi milenial Sumatera Barat itu seperti Angga Deja Kurnia, Febridho, Ridha Nur Safitri, Novando Mushil (kesemuanya dari Seni Rupa UNP), Satria Antomi (DKV – UNP)  Aprililia (STKIP PGRI Padang), Ariq Al Hani (ISI Padangpanjang), Hary Ramadhan (Sijunjung), yang di buka langsung Kadis Kebudayaan Sumbar, diwakili PLT Kepala Taman Budaya Sumbar, Aprimas, Sabtu (20/03/21).

Aprimas dalam sambutannya menyebutkan, langkah anak-anak muda generasi milenial ini kita sambut gembira karena mengingat tidak semua peserta memiliki backround pendidikan seni rupa. Tetapi karya-karra mereka dapat disanding dengan perupa yang secara formal memiliki pendidikan tinggi seni di daerah ini. Sekarang di era pandemi covid.19 banyak aktivitas anak-anak muda di sela waktu luangnya mencurahkan semangat berekspresi melalui beragam eksplorasi garis dan warna yang memunculkan nilai-nilai keindahan disana-sini berisikan sepetrangkat nilai-nilai.

Kurator pameran Nessya Fitryona dalam komentar kegiatan pameran ini menyebutkan, menjelajahi setiap ruang privat yang ditawarkan, seakan mata kita terbawa pada kehidupan keseharian perupa. Karya-karya yang disajikan penuh narasi emosi, terkadang ringan, begitu serius, hingga mengandung nilai-nilai motivasi perjuangan. Dalam penjelajahan karakter, ada yang mendapat inspirasi mereka bersumber dari kesenangan terhadap musik, film, ada yang mendapat inspirasi dengan menantang kemampuan menggambar mereka pada pencapaian-pencapaian kreasi tertentu, ada pula sebagai pengabadian momen ketika berada pada situasi tertentu.Terkadang tiga komponen inpirasi tersebut tidak mutlak, tetapi saling tumpang tindih pada masing-masing perupa.

Tak jarangsembari berkarya perupa milenial ditemani oleh lagu atau musik favorit mereka di waktu luang. Hal ini semakin terasa sejak adanya trend tempat nongkrong yang banyak disuguhi musik-musik menemani waktu luang mereka sambil meneguk segelas kopi. Atau mengisi waktu luang dengan euforia menonton film-film layar lebaryang inspiratif dengan beragam cerita dan alur yang tak lagi mainstream. Inspirasi berupa musik dan film sangat kental terlihat pada Ariq, Hary, Angga dan Ridha. Kegemaran genre musik mereka unik dan berbeda-beda seperti perbedaan karya-karya mereka secara personal terlihat mewarnai karya-karya yang mucul kepermukaan, jelas Nessya lagi.

Sementara pengamat dan kurator seni rupa, Muharyadi, yang turut hadir pada kegiatan pameran bertajuk “sketchbook Exhbition” itu, menyebutkan bahwa setiap individu diberikan kebebasan untuk menentukan dan mengembangkan intuisi diri dalam mencapai tujuan hidup. Karena ia tidak hanya lahir benar-benar murni berisikan seperangkat nilai-nilai sebagai muatan yang muncul kepermukaan tetapi seseorang dapat menemukan pencerahan dan solusi masalah yang dihadapi. Karena ekpresi merupakan reaksi pengungkapan seseorang terhadap suatu gagasan, maksud, perasaan maupun tujuan yang hendak dicapai.

Menurut Muharyadi lagi, kebebasan berekspresi sebetulnya telah ada sejak manusia lahir, karena mereka mengenali lingkunganya. Seiring bertumbuhnya manusia, manusia mulai menyadari bahwa realitanya ada hukum dan norma yang membatasi untuk berekspresi. Kebebasan berekspresi menjadi sah-sah saja apabila tidak ada pertanggung jawaban dibalik penerapan dan penciptaan karya seni. Proses penyadaran melalui media estetika memberikan pencerahan terhadap pemahaman sistem sosial dan budaya sehingga menimbulkan kesadaran kolektif bagi seniman realitas sosial, apalagi saat ini seni kontemporer di Indonesia terus berkembang dengan pesat, di mana banyak variasi, konsep dan tema berkarya, terlebih generasi muda di era milenial sat ini.

Sementara ketua panitia penyelenggara Harfan Eka Satria menyebutkan, kedelapan peserta pameran anak-anak muda ini menampilkan berbagai kecendrungan di setiap karya mereka dengan berbagai disiplin ilmu yang berbeda untuk menggali dan menelusuri keunikan karya. Maka sketschbook merupakan pilihan dan menjadi salah satu sarana penting guna melihat keberadaan dan eksistensi di karya-karya masing. Puluhan karya yang tampil dengan beragam ukuran pada pameran dengan mayoritas memanfaatkan media kertas dan cat air ini akan berlangsung hingga 27 Maret 2021 mendatang, ujar Harfan Eksa Satria memberi penjelasan. ** FR

281 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*