Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik Tak Dapat Ditawar Lagi

Bupati Limopuluah Kota Irfendi Arbi membuka audensi dengan PT.Telkom
Bupati Limopuluah Kota Irfendi Arbi membuka audensi dengan PT.Telkom

Limapuluh Kota, Editor.- Bupati Limapuluh Kota, Irfendi Arbi mengatakan, penerapan sistem pemerintah berbasis elektronik sudah menjadi sebuah kebutuhan mendesak. Hal itu, dibuktikan dengan adanya penilaian dan pengawasan terhadap pelaksanaan sistem pemerintahan berbasis elektronik yang dilakukan oleh kementrian Aparatur Negara dan reformasi birokrasi (Kemenpan-RB) serta Komisi Pemberantasan Koruspi (KPK).

Untuk itu Pemerintah Kabupaten Limapuluh Kota akan segera mewujudkan Smart City di daerah tersebut melalui kerja sama dengan PT Telekomunikasi Indonesia (Telkom),  dengan menggelar audiensi bersama kepala-kepala OPD yang dibuka secara resmi oleh Bupati Limapuluh Kota, Irfendi Arbi di Pendopo Rumah Dinas Bupati, Labuah Basilang, Rabu (4/4).

“Ini menjadi salah satu bukti sistem pemerintahan berbasis elektronik sudah tidak dapat ditawar lagi,” ujarnya.

Dikatakannya, untuk membangun sistem pemerintahan berbasis elektronik itu dibutuhkan pondasi berupa jaringan internet dan intranet yang terintegrasi dari dinas komunikasi dan Informatika, Kabupaten Limapuluh Kota ke seluruh OPD.

“Hal ini bertujuan agar aplikasi pemerintahan dapat berjalan dengan baik sehingga program smart city daerah, sebagai pendukung smart city nusantara bisa terwujud. Sehingga, proses administrasi baik untuk pemerintah maupun masyarakat dapat hadir lebih cepat, mudah transparan dan akuntabel,” tambahnya.

Menurutnya, untuk mengimplementasikan itu, diperlukan infrastruktur, berupa jaringan internet yang disertai dengan bimbingan teknis, agar dapat dinikmati di seluruh masyarakat sampai di nagari. “Dengan demikian akan terjadi peningkatan pelayanan publik yang efektif dan efisien,” tutupnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Komunikasi Informasi, Fery Cofa dalam laporannnya mengatakan, konsep smartcity akan memudahkan berbagai layanan dasar kepada masyarakat, seperti kesehatan, pendidikan, serta penghasilan pendapatan masyarakat secara mandiri maupun kelompok.

“Smart City adalah konsep tata kelola kota yang disusun secara cerdas untuk menyelesaikan setiap persoalan atau masalah yang dihadapi masyarakat.

Hal tersebut dilakukan melalui pengelolaan sumberdaya dan komunitas yang ada, yang diwujudkan dalam strategi penyelesaian masalah, pelayanan publik dan penciptaan situasi dan kondisi kota yang sejahtera dan nyaman,”ujarnya.

Usai pembukaan audiensi, dilanjutkan pemberian materi yang disampaikankan   General Manager PT. Telkom Provinsi Sumatera Barat, Suwito. Ikut Hadir, Pj. Sekda Taufik Hidayat, kepala-kepala OPD beserta undangan lainnya. ** Yus

617 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*