Setelah BBM Jenis Premium Langka, Sekarang Menyusul Bio Solar

Inilah diantara truk dan bus yang harus bermalam di SPBU Baso karena kehabisan solar.

Bukittinggi, Editor.- Setelah BBM jenis premium yang sudah lama langka di wilayah Bukittinggi, Agam, Limapuluh Kota dan Payakumbuh,sekarang menyusul jenis  Bio Solar.

Setiap hari dari sore sampai pagi tidak asing lagi di setiap SPBU pemandangan antrian kenderaan  menunggu pengisian BBM jenis premium dan dalam  dua minggu terakhir kenderaan yang antri itu  tidak saja yang mempergunakan BBM jenis  Premium, tetapi juga kenderaan yang mempergunakan BBM jenis Bio Solar.  Kenderaan yang antrian di setiap SPBU itu umumnya bermalam di SPBU tersebut. Terutama di SPBU yang buka 24 jam. Mereka menunggu pasokan BBM datang.

Informasi yang berhasil dikumpulkan media ini dari para sopir menyebutkan, mulai dari SPBU yang ada di Rimbo Data Kecamatan Pangkalan Kabupaten Limopuluah Koto sampai ke SPBU di Batagak Kecamatan Banuampu Sungai Pua Kabupaten Agam sejak pagi sudah kosong Bio Solar.

Lain lagi cerita ujang sopir truk  mau menuju Medan harus bermalam di SPBU Canduang Kecamatan Baso Kabupaten Agam, pada selasa malam sampai Rabu malam setelah  pasokan BBM bio Solar sampai di SPBU tersebut.

“Sejumlah truk dan bus AKP terpaksa parkir  di SPBU Baso menunggu BBM, karena kehabisan dan tidak bisa melanjutkan perjalanan,sehingga kita parkir saja disini dulu sampai Bio Solar datang,” ujar Anto sopir bus Antar Koita Antar Propinsi (AKP) kepada media ini.

Sementara Jamal, petugas SPBU Basi yang ditanya media ini membenarkan sejumlah truk dan bus yang parkir dalam area SPBU itu telah sejak Selasa malam parkir di situ.

Malam kemarin (Rabu 6/11) bio solar baru masuk sekitar pukul 22.00 WIB. Begitu datang langsung dibongkar dan di jual.

Pemandangan yang memiriskan terjadi di SPBU Garegeh Bukuttinggi, puluhan truk dan kendraan kecil seperti L-300 dan Phanther antrian cukup panjang menunggu giluran pengisian BBM jenis Bio Solar. Disamping  itu ada ratusan jerigen berjajar mengantri yang dibawa para broker Bio Solar untuk dijualnya secera eceran, sehingga tidak heran dalam tempo singkat bio solar sudah kosong di SPBU Garegah ini.

Semua SPBU yang mendapat pasokan  rabu malam dalam tempo 2 jam sudah kisong kemcali, sekarang sampai nanti malam bio solar kosong di seluruh SPBU yang ada di sepanjang jalan negara Padang Panjang -Bukittinggi dan di SPBU yang ada disepanjang jalan negara Bukittinggi – Payakumbuh.

Melihat dampak yang akan muncul dari pembatasan pasokan BBM ke setiap SPBU itu, perlu di evaluasi kembali oleh pihak pemerintah propinsi bersama pertamina, ujar wati seorang ibu rumah tangga yang ikut antrian  bersama suaminya di SPBU Baso. ** Yus

Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*