Sajak-Sajak Rafendi:

Rafendi Sanjaya.
Rafendi Sanjaya.

Apakah Tak pernah Kau Baca atau Kau Dengar Firman-Nya?

Dengan menaiki Kereta Kencana yang ditarik tiga ekor kuda

Berkelanalah musyafir ke negeri-negeri di mana umat lelaki dan perempuannya

Yang belum juga putus makrifat hidupnya sehingga saban waktu bertanya-tanya

Untuk siapakah kita muslim dan mukmin?

Untuk siapakah kita taat dan benar?

Mengapa kita harus sabar dan khusuk?

Untuk apakah kita wajib bersedekah dan berpuasa?

Mengapa kita harus memelihara kehormatan?

Apa gunanya menyebut banyak-banyak nama Allah?

 

Bertitahlan musyafir

Apakah tidak pernah kau baca atau kau dengar firman-Nya

Dalam surat Ah-Ahzab tentang golongan yang bersekutu?

Sungguh!

Laki-laki dan perempuan yang muslim

Laki-laki dan perempuan yang mukmin

Laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya

Laki-laki dan perempuan yang benar

Laki-laki dan perempuan yang sabar

Laki-laki dan perempuan yang khusuk

Laki-laki dan perempuan yang bersedekah

Laki-laki dan perempuan yang berpuasa

Laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya

Laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah

Bahwa sesungguhnya Allah

Telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar!

Lubuk Alung, September 2019

 

Waspadai Istri dan Anak-anakmu!

Dari atas kuda sembraninya, tampak oleh musyafir di sebuah padang yang lapang, yang dilindungi oleh awan-awan, mobil-mobil mewah parkir bershaf-shaf dengan, di atasnya berdiri para suami dengan tangan tengadah menghadap ke Kiblat.

Wajah mereka seharusnya bahagia karena telah melaksanakan perintah Allah SWT dan dianugrahi keturunan, tetapi murung dan bingung.

Musyafir turun, lalu berdiri di sebuah mimbar yang tingginya dua kali tinggi mobil-mobil mewah mareka. Musyafir bertutur: setelah berkeluarga, apakah kau tahu,  siapa seterumu? Tak lain tak bukan adalah istri dan anak-anakmu!

Waspadai istrimu yang dengan ramah-tamah dan ikhlas melayani hasratmu. Pertanyakan? Apakah itu karena kau telah membuatkan rumah untuknya, memberinya makan, memberikan perhatian, membelikannya pakaian dan perhiasan?

Mintalah sedikit dari harta dan uang yang telah kau berikan. Jika ia tak mau memberi, samalah dengan seekor Beruk yang telah diberi sesisir pisang oleh tuannya. Jangankan mau memberi sebuah ia berusaha merebut sesisir pisang yang ada di tanganmu!

Sedang anakmu jika kehendaknya tak kau kabuli, akan melawanmu. Jika kehendaknya kau kabuli akan mengompas hartamu

Jika kau ingin selamat dunia-akhirat, waspadailah istri dan anak-anakmu!

Lubuk Alung, April 2020

 

584 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*