Resepsi Pernikahan Agung Adhitia Lingga, SH, MKn – dr. Dewi Oktaria Djasmi Khidmat dan Meriah

Kedua pengantin bersama mantan Kajati Sumbar dn Ketua KPK Antasari Azhar.
Kedua pengantin bersama mantan Kajati Sumbar dn Ketua KPK Antasari Azhar.

Padang, Editor.- Minggu 17 Oktober  2021 merupakan kebahagian bernilai sacral bagi pasangan   Agung  Adhita Lingga SH, MKn  dan  dr. Dewi Oktaria Djasmi, pasangan pengantin ini melangsungkan resepsi pernikahan  di  Hotel Pangeran sesuai protokol kesehatan, dengan perpaduan adat Pariaman dan Solok.

Agung Adhitia Lingga, SH,  MKn merupakan putra kesayangan dari  Aditia Warman, SH,MH  yang sekarang bertugas di kejaksan Agung RI beserta istri Vita Siswati. Sedangkan dr. Dewi Oktaria Djasmi, adalah putri kedua bapak  Djasmi Ilyas dan Herdati Husni.

Memang menyatukan dua insan yang berjauhan, bukanlah perkara mudah. Namun Allah SWT memperlihatkan kekuasaannya. Seperti kata ulama, Jodoh, Rezeki dan Maut merupakan rahasia Allah SWT. Manusia hanya berusaha sembari menjalaninya dengan niat yang baik.

Kedua pengantin bersama mantan Kajati Sumbar, Alius Hosen.
Kedua pengantin bersama mantan Kajati Sumbar, Alius Hosen.

Begitulah kira-kira perjalanan yang ditempuh oleh pasangan ini. Proses yang panjang dan berliku bagi mereka yang menjalani jalinan cinta kasih sayang. Berbagai halangan dapat dipermudah, ditambah lagi dengan ketulusan cinta mereka, sehingga Allah SWT semakin memudahkan segalanya bagi mereka berdua. Termasuk restu dari kedua orang tua mereka untuk mereka bisa melangkah ke jenjang pernikahan.

Prosesi pernikahan juga semakin khidmat saat mempelai pria  Agung Adhitia Lingga, SH, MKn menyerahkan mahar untuk dr. Dewi Oktaria Djasmi, berupa cincin emas bertatah berlian dan 88 Poundsterling serta seperangkat alat sholat, semakin meneguhkan ikatan cinta pasangan ini.

Cincin emas bertatahkan berlian yang dalam bahasa latinnya yaitu Adamare, mempunyai makna mencintai dengan sepenuh hati. Atau dalam bahasa Inggris disebut Diamond yang merupakan simbol cinta abadi yang tidak mudah tergores, tidak berubah bentuk serta selalu memiliki pesona indah berkilau yang dapat mengikat hati kekasih.

Bentuk asli berlian yang bersegi delapan, tampak seperti dua piramid yang kedua dasarnya saling menyatu dan sebagai simbol alami dari dua hati yang melambangkan cinta abadi. Sifat tersebut diharapkan menjadi lambang kesetiaan cinta pasangan  Agung Adhitia Lingga SH MKn dan dr. Dewi Oktaria Djasmi yang berbahagia hingga akhir hayat dikandung badan.

Sedangkan mahar Poundsterling yang menegaskan nilai mahar pernikahan, Agung Adhitia Lingga, SH MKn dan dr. Dewi Oktaria Djasmi, sejalan dengan filosofi angka 8 yang dimaknai goresan tali cinta yang melilit tidak pernah putus. Menjadi harapan ikatan cinta kisah kasihnya dengan sentuhan hati terdalam yang tidak pernah putus. Angka 8 nya juga ada dua, sebagai perwujudan pasangan selalu bersama menghubungkan romantisme kehidupan. Agung Adhitia Lingga SH MKn dan dr. Dewi

Seperangkat alat sholat adalah simbol sang suami siap membimbing dan menuntun istri dalam hal agama, selain itu memastikan agar bangunan keluarga selalu dalam jalan yang lurus untuk menuju ke jannah-Nya Allah SWT. Amiiin amiin ya rabbal alamin.

Resepsi pernikahan  Agung dan Dewi semakin meriah dengan kehadiran tamu penting,  yaitu  para Jam Intel dan Para pejabat  Eselon 1 Di Kejaksaan Agung RI. Para Bupati dan Walikota di Sumbar, dan Direktur Bank Nagari Muhammad Irsyad dan Sania Putra Direktur Keuangan Bank Nagari, serta ratusan undangan dari pejabat  Kajati dan Kajari seluruh Indonesia, Anggota DPRD, masyarakat  Sumbar dan Jakarta. Pejabat daerah dan nasional, tokoh masyarakat, sanak kerabat hingga saudara yang turut mendoakan kebahagiaan kedua mempelai.

Menariknya, dalam prosesi Babako, ibunda  Dewi memberikan Mutiara Kerang Laut yang memiliki nilai keindahan yang tinggi dan kisahnya tentang kesabaran berubah keindahan,  yakni ketika masalah tidak kunjung ada akhir dan solusinya, maka tetaplah bersabar dan berpegang teguh pada Allah sesuai firmanNya “Innallahamaasshabiriin”, sesungguhnya Ia akan bersama orang-orang yang sabar.

Kisah Kerang Mutiara Laut, ketika pasir masuk ke dalam tubuhnya menimbulkan rasa sakit, namun si kerang menerimanya. Bahkan merawatnya sambil mencari solusi agar si pasir bisa keluar dari tubuhnya.

Nilai tambah yang bisa diambil adalah ketika pasir berubah menjadi mutiara, maka hilanglah rasa sakit si kerang dan kemudian berbuah keindahan yang bermanfaat bagi manusia..sungguh sebuah kesabaran yang berbuah keindahan. SubhanAllah.

Analoginya, masalah yang menerpa harus diterima terlebih dahulu dan jangan berkeluh kesah, sambil tetap harus mencari jalan keluarnya. Dan Ketika masalah yang dihadapi sudah tak sanggup diterima, maka tetaplah bersabar, karena mungkin Allah tengah menguji seberapa jauh kesabaran hambaNya dan yakinlah masalah yang kita hadapi pasti ada jalan keluarnya asal berusaha sesuai firmanNya-sesungguhnya setiap kesulitan pasti ada kemudahan”

Ratusan tamu undangan hadir dengan tetap mematuhi protokol kesehatan. Juga terlihat para sahabat  Aditia  Warman seperti Halius Hosen Mantan Kajati Sumbar dan Ketua Komisi Kejaksaan R.  dan teman-teman pasangan mempelai, dunsanak dari kampung yang menghadiri resepsi yang berlangsung meriah.

Para tamu dan undangan yang hadir, menyampaikan ucapan selamat kepada kedua mempelai.  Aditia Warman  mengucapkan terima kasih banyak kepada dunsanak dan kolega serta para undangan yang menghadiri pernikahan anaknya. Sekaligus mohon didoakan agar kedua mempelai selalu rukun dalam keluarga demi terciptanya keluarga yang sakinah, mawaddah, warrahmah.

“Kepada Allah SWT kami meminta semoga putri kami ini selalu berumah tangga yang baik dan sakinah, dan yang lain tidak dapat kami sebutkan satu persatu,” ucapnya.

Menurut  Aditia Warman, sebuah kehormatan dan kebahagian bagi keluarganya terhadap para undangan yang hadri. Namun pihaknya mohon maaf tidak dapat mengundang semuanya untuk hadir pada kesempatan tersebut karena kondisi saat ini masih dalam Pademi Covid-19, sehingga  dalam melaksanakan acara ini dilakukan pembatasan tamu yang hadir serta protokol kesehatan sesuai ketentuan yang ditetapkan pemerintah saat ini.

“Untuk itu kami atas nama keluarga besar memohon maaf dan mohon doa restunya untuk kelangsungan acara tersebut,” ungkap  Aditia Warman Putra asli Pariaman yang pernah Jadi  Kajati di Bali.

Selamat menempuh hidup baru Agung  Adhita Lingga SH, MKn  dan  dr. Dewi Oktaria Djasmi, semoga menjadi keluarga yang Sakinah, Mawaddah dan Warrahmah sertaselalu dalam limpahan Rahmat Allah SWT. ** Dedi/yan

177 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*