Ramah Tamah dan Ngopi Sore Dalam Rangka Laporan Tahunan BI

Padang, Editor.- Dalam menghadapi kondisi perkiraan perekonomian yang melambat tahun 2017 pemerintah Provinsi Sumatera Barat, dengan pertumbuhan ekonomi 5,3 – 5,7 persen berdasarkan Bank Indonesia Cabang Padang. Kita akan melakukan percepatan pencairan kegiatan dalam APBD, sehingga dapat menumbuhkan daya beli masyarakat.

Hal ini disampaikan Gubernur Irwan Prayitno pada jumpa pres Ramah Tamah dan Ngopi Sore dalam rangka Laporan Tahunan cabang bank Indonesia, di aula BI, Selasa (5/12/2016). Hadir dalam kesempatan itu Bupati Walikota se Sumatera Barat, Forkopimda, Kepala SKPD terkait, Perbankan, Bank Nagari.

Gubernur Irwan Prayitno menambahkan, selain itu pemerintah mengarahkan pihak perbankan untuk memberikan kemudahan bagi UKM atau disebuit sektor produktif dalam pengembangan usaha mereka, sehingga dapat berkembang dengan baik, terutama program KUR.

Kemudian juga bagaimana pemerintah kabupaten / kota membangunan dan mengembangkan lokasi destinasi wisatanya. Agar menjadi perhatian bagi setiap orang mengunjungi lokasi tersebut, sehingga juga mampu meningkatkan  kunjungan wsata ke Sumatera Barat. Seperti yang kita ketahui bersama kemajuan dunia pariwisata akan mampu mengerakan ekonomi masyarakat para wisata akan meninggalkan duitnya didaerah kita.

Pariwisata merupakan sebuah potensi yang baik bagi Sumatera Barat dalam memajukan pertumbuhan ekonomi, karena pariwisata memiliki multi efek kemajuan perekonomian masyarakat dan daerah. Oleh karena itu kita berharap pemkab/ko mampu menciptakan masyarakat sadar wisata , seningga wisatawan betah tinggal di Sumatera Barat, harapnya.

Sementara itu Kepala kantor wilayah BI cabang padang Puji Atmoko mennyampaikan, Perbaikan ekonomi global belum menunjukkan perkembangan sesuai harapan. Asesmen terakhir Bank Indonesia berkesimpulan bahwa pelemahan ekonomi global masih berlangsung, diikuti harga komoditas yang masih rendah, dan aliran modal ke negara berkembang yang kembali turun. Perekonomian negara maju yang diharapkan sebagai motor penggerak masih belum solid, terlebih lagi diiringi dengan hasil referendum Brexit yang berpotensi membawa pelemahan ekonomi Eropa dalam jangka menengah. Di sisi lain, meski perekonomian negara berkembang, seperti Tiongkok mulai membaik, secara umum kondisinya masih dalam proses konsolidasi dan penyesuaian sumber-sumber pertumbuhan ekonominya.

Dari tataran nasional, perekonomian domestik masih cukup lentur dalam menyesuaikan gejolak perekonomian dunia. Setidaknya terdapat 2 (dua) hal yang menyebabkan Indonesia responsif terhadap perlambatan ekonomi dunia. Pertama, konsistensi dalam menjaga stabilitas ekonomi, seperti pertumbuhan ekonomi, inflasi, dan defisit transaksi berjalan. Kedua, pengaruh kebijakan countercyclical yang ditempuh oleh Pemerintah dan Bank Indonesia, seperti stimulus fiskal dalam mendorong investasi dan pelonggaran kebijakan moneter untuk memperbaiki konsumsi.

Meskipun demikian, perekonomian nasional menghadapi tantangan jangka pendek dan tantangan struktural domestik yang masih berpotensi menghambat laju pertumbuhan ekonomi.  Tantangan jangka pendek berasal dari pengaruh stimulus fiskal yang belum secara merata dapat menarik peran swasta untuk berinvestasi, khususnya investasi non-bangunan. Selain itu, pengaruh pelonggaran kebijakan moneter ke perbankan juga belum tertransmisi secara merata. Pengaruh penurunan suku bunga kebijakan ke suku bunga kredit tercatat lebih kecil dibandingkan dengan penurunan suku bunga deposito. Sementara itu, tantangan struktural domestik berkaitan erat dengan beberapa aspek di sektor riil,  seperti komposisi produk ekspor yang masih dominan bergantung pada produk sumber daya alam, struktur pasar dan tata niaga yang perlu lebih efisien, dan peran industri pengolahan yang terus menurun.

Dinamika ekonomi nasional dan global turut mempengaruhi perekonomian Sumatera Barat. Perkembangan ekonomi Sumatera Barat cenderung berfluktuatif pada tahun 2016. Setelah selama 3 triwulan mencapai pertumbuhan tertinggi di Sumatera sejak akhir 2015, pertumbuhan ekonomi pada triwulan III 2016 melambat cukup dalam dan hanya tumbuh sebesar 4,82% (yoy). Perlambatan pertumbuhan ekonomi berasal dari kontraksi konsumsi pemerintah dan penurunan investasi. Kebijakan penghematan ruang fiskal melalui penundaan dana transfer daerah dan belum maksimalnya kontribusi investasi berdampak pada pelemahan kinerja perekonomian.Dari sisi eksternal, kontraksi ekspor mereda seiring dengan membaiknya harga komoditas dunia. Namun permintaan ekspor dari negara mitra dagang masih terbatas seiring dengan belum solidnya perbaikan ekonomi negara-negara tersebut. Di sisi lain, tingginya tingkat konsumsi rumah tangga masih menjadi penopang pertumbuhan ekonomi Sumatera Barat. Dari sisi lapangan usaha, perlambatan terjadi karena kontraksi sektor pertanian disebabkan oleh faktor cuaca ekstrim akibat musim pancaroba yang menghambat proses produksi, serta penurunan kinerja perdagangan dan industri pengolahan.

Laju pertumbuhan ekonomi Sumbar pada triwulan III 2016 tersebut merupakan level terendah dibandingkan historis pertumbuhan triwulan III selama 5 (lima) tahun terakhir (2011-2015). Laju inflasi Sumatera Barat tahun 2016 juga mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2015 sehingga berimbas pada daya beli dan konsumsi masyarakat. Seiring dengan melambatnya pertumbuhan ekonomi Sumatera Barat, kinerja perbankan di Sumatera Barat turut mengalami pelemahan. Berbagai indikator perbankan seperti pertumbuhan aset, kredit, dana pihak ketiga, terus menunjukkan perlambatan, dan diiringi dengan meningkatnya risiko kredit yang tercermin dari penurunan kualitas kredit.

Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Barat berupaya mengajak semua pihak yang terkait, antara lain pemerintah daerah, pelaku usaha, perbankan, dan akademisi, untuk lebih meningkatkan kepekaan terhadap gejolak perekonomian serta melakukan upaya untuk mengantisipasinya. Upaya yang dilakukan Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Barat dalam rangka mendukung pertumbuhan ekonomi Sumatera Barat misalnya, khususnya dalam mendukung pengembangan UMKM, yaitu dengan penyediaan kajian/penelitian tentang Komoditas/Produk/Jenis Usaha (KPJu) Unggulan UMKM di Sumatera Barat. Pada tahun 2016 penelitian ini merupakan pengkinian dari hasil kajian serupa 5 tahun yang lalu. Dari hasil penelitian KPJu tersebut, Bank Indonesia merekomendasikan beberapa hal antara lain agar hasil penelitian KPJu Unggulan dapat menjadi acuan bagi pemerintah daerah dalam mengembangkan UMKM serta peningkatan peran lembaga perbankan dan kontribusinya dengan meningkatkan dan memperluas jaringan pelayanan disertai peningkatan kemampuan SDM dalam hal memahami karakter UMKM khususnya pada bisnis KPJu Unggulan.

Bank Indonesia sebagai Bank Sentral Republik Indonesia dan sebagai lembaga negara terus berupaya untuk memberikan sumbangsih yang nyata bagi masyarakat. Dengan mengusung tema ‘Dedikasi Untuk Negeri’, Bank Indonesia telah berkontribusi, berempati dan peduli dalam membantu mengatasi permasalahan sosial dan ekonomi di masyarakat. Melalui Program Sosial Bank Indonesia (PSBI), telah disalurkan bantuan yang mayoritas diberikan pada program ‘Indonesia Cerdas’, seperti pembangunan pojok baca Bank Indonesia (BI Corner) dan beasiswaSelain itu, juga disalurkan bantuan dengan beberapa cakupan kegiatan, yakni bidang kesehatan; keagamaan; bencana alam; pemberdayaan perempuan; dan pengembangan ekonomi termasuk pengembangan komoditas unggulan di setiap wilayah.

Melalui acara Pertemuan Tahunan Bank Indonesia 2016 dengan tema “Mengoptimalkan Potensi, Memperkuat Resiliensi” yang dikemas dalam acara “Ramah Tamah dan Ngopi Sore”, diulas lebih dalam perihal dinamika perekonomian global, nasional, dan Sumatera Barat, serta berbagai kebijakan dan aksi nyata dalam memperkuat ketahanan ekonomi. Dukungan penuh dari pemerintah daerah terhadap acara ini juga ditunjukkan dengan kehadiran Gubernur Provinsi Sumatera Barat, Irwan Prayitno, yang memberikan arahan sekaligus menutup acara. Kegiatan ini diharapkan dapat menjadi “guideline” dalam menyosong tahun 2017, dengan lebih optimis menuju perekonomian Sumatera Barat yang lebih efisien, lebih inklusif, produktif dan berdaya saing.**ZS

1320 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*