Rakor Bupati Dengan Camat dan Wali Nagari se Kab. Solok, Epyardi Asda Tegaskan Disiplin

Rakor Bupati dengan camat dan walinagari se Kab. Solok.
Rakor Bupati dengan camat dan walinagari se Kab. Solok.

Arosuka, Editor.-  Catat dan beri peringatan keras kepada wali nagari yang tidak hadir saat sekarang ini, karena jadwal saat sekarang adalah jam 9 di undangan. Kita harus disiplin, kalau sudah terlambat jangan harap untuk masuk. Disiplin adalah pokok utama bagi pemerintahan Kab.Solok untuk kemajuan.

Hal ini ditegaskan Bupati Solok H. Epyardi Asda, M.Mar dalam sambutannya pada Rapat Koordinasi Bupati Dengan Camat dan Wali Nagari se Kab.Solok dalam rangka penyamaan persiapan Pelaksanaan Pembangunan Tahun 2021-2024, di Ruang Solinda, Senin (4/10).

Lebih lanjut dikatakan bupati, absensi seluruh Camat dan Wali nagari Se Kab. Solok. Bagi yang tidak hadir saat jadwal rapat yang telah dijadwalkan atau undangan oleh Bupati Solok tanggal 4 Oktober 2021 jam 09:00 WIB, tolong diberikan tindakan keras bagi Wali Nagari yang tidak hadir, karena ini juga menyangkut mekanisme dan pembangunan yang ada di nagari-nagari pembangunan berbasis untuk rakyat bukan untuk pajabat disiplin harus kita utamakan.

“Bagi Pj Wali Nagari yang tidak hadir saat sekarang ini tolong dilaporkan kepada saya nantinya, saya akan tindak lanjuti kedepannya dan diberikan sangsi yang tegas, Ini adalah rapat kerja yang sangat penting bagi saya, karena ini menyangkut kebutuhan masyarakat banyak yang ada di Kabupaten Solok,” tegas Epyardi.

Bupati meminta, rembukkan dan usulkan apa yang paling penting untuk pemambangunan dinagari masing-masing.  Semua harus mematuhi peraturan yang telah ditetapkan jangan sampai ada yang melenceng dari peraturan yang ada, Karena semua akan berurusan dengan hukum.

Kedisiplinan adalah hal utama demi kemajuan Kabupaten Solok yang kita cintai ini, jangan ada istilah terlambat lagi dan harapan saya kepada nagari-nagari untuk maju bersama-sama masyarakat dan saling membantu dan saling bersinergi untuk kemajuan kabupaten Solokini.

“Apa yang diinginkan oleh masyarakat tolong diusulkan kepada saya, supaya saya selaku Bupati Solok akan melaksanakan usulan masyarakat tersebut dan untuk membakitkan ekonomi masyarakat kita harus bekerja keras dan bekerja cerdas.

Saya maju untuk membangun kampung halaman saya, yaitu kabupaten solok dan jangan sampai ada yang petantang petenteng untuk membangun nagari atau Kabupaten Solok ini, saya tidak suka karena semua saya lakukan saat sekarang ini adalah tanggung jawab saya di akhirat nanti,” kata Epyardi Asda,.

Sebelumnya Kepala DPMN Ferisnovel dalam sambutannya menyampaikan, ehubungan dengan penyusunan RPJMD Kab.Solok 2021-2026 dan rencana kerja pemerintah daerah  (RKPD) tahun 2022 perlu dilakukan sinkronisasi antara konsep pembangunan daerah dengan konsep pembangunan di nagari.

Sinkronisasi yang akan dilakukan adalah pemerintah nagari melakukan review /revisi RPJMD dan RKP nagari untuk diselaraskan dengan RPJMD Kab.Solok  yang telah ditetapkan.

Tujuan pelaksanaan kegiatan ini adalah untuk menyamakan persepsi konsep pembangunan yang akan dilakukan di nagari ditahun 2022 untuk mendukung pelaksanaan program unggulan pemerintah daerah tahun 2022.

Untuk menghimpun usulan kegiatan pembangunan di nagari yang selaras dengan arah kebijakan pembangunan Kab.Solok tahun 2022 sesuai visi dan misi Bupati Solok 2021-2026 yang akan menjadikan bahan masukan pada acara rakorbang tingkat Kab. Solok yang rencanannya akan dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 6 Oktober 2021.

Dalam rangka perencanaan pembangunan nagari tahun 2022 terlebih dahulu ditetapkan melalui musyawarah nagari, dan kondisi sampai hari ini masih ada nagari yang belum melaksanakan musna yaitu sebanyak 15 Nagari.

Kami juga telah menghimpun usulan kegiatan pembangunan jalan dan irigasi di nagari sesuai dengan surat Bupati Solok nomor 4122/380/DPM-2021 tanggal 6 September 2021 perihal permintaan data usulan kegiatan di nagari dan kondisi sampai sekarang ini masih ada nagari yang belum menyampaikannya sebanyak 23 Nagari.

“Untuk alokasi dana desa (DD) tahun 2022 salah satu indikatornya adalah status desa bedasarkan IDM, dan kondisi tahun ini bedasarkan indek desa membangun (IDM) tahun 2021 yang dikeluarkan oleh Kemendekes terdapat beberapa nagari berhasil meningkatkan statusnya,” kata Ferisnovel.

Hadir pada kesempatan ini Bupati Solok H. Epyardi Asda, M.Mar,  PJ Sekda Kab.Solok Medison, S.Sos, M.Si, Kabag PEM: Drs. Syahrial, MM, Asisten 1 Edisar SH M.Hum, Kepala DPMN Ferisnovel, S.IP, MSi, Kepala Barelitbang Erizal, SE, MM, Camat dan Wali Nagari Se Kab. Solok. ** Tiara/Hms

70 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*