PSU di Nagari Lubuk Gadang Partisipasi Pemilih Rendah, Khairunas-Yulian Efi Unggul

Ketua KPU menghadiri penghitungan suara disaksikan Bawaslu Solsel.
Ketua KPU menghadiri penghitungan suara disaksikan Bawaslu Solsel.

Solok Selatan, Editor – Pelaksanaan Pemungutan Suara Ulang (PSU) di Tempat Pemungutan Suara (TPS) 9 Durian Tarung, Nagari Lubuk Gadang, Kecamatan Sangir, Solok Selatan, di kawal ketat oleh Polri dan TNI

Hasil PSU dari 236 wajib pilih, pasangan Calon Khairunas-Yulian Efi memperoleh 115 suara, paslon Abdul Rahman-Rosman Effendi meraih 32 suara, sedangkan paslon Erwin Ali-Marwan Effendi tidak ada pemilih dan 89 pemilih golput atau tidak datang mencoblos yang beralokasi di MTsN 2 Solok Selatan.

“PSU kali ini berjalan aman dan lancar. Pengawalan dilakukan tiga lapis oleh Polri dan TNI, PSU ini digelar karena ada warga yang melakukan pebcoblosan dua kali pada 9 Desember 2020 lalu,” ungkap Ketua KPU Solok Selatan, Nila Puspita, usai PSU, Minggu (13/12/2020) di Durian Tarung.

Dia menyebutkan, bahwa partisipasi pemilih jauh lebih rendah di PSU dibandingkan dengan pelaksanaan Pemilu pada 9 Desember 2020 lalu.

Di Pilkada serentak kemarin masyarakat yang hadir memilih sebanyak 220 orang dari 203 orang terdaftar di Daftar Pemilih Tetap (DPT) dan 17 orang terdaftar DPTB, termasuk dua orang yang mencoblos dua kali saat pemilu serentak kemarin.

“Namun yang hadir memilih saat PSU ini hanya 68 persen yaitu 147 orang, artinya partisipasi pemilih menurun,” paparnya.

Devisi Pencegahan dan Hubungan Antar Lembaga dan Humas Bawaslu Solok Selatan, Ade Kurnia Zelly menjelaskan, turunnya partisipasi pemilih lebih disebabkan wajib pilih tidak berada di rumah dan tidak memprediksi akan terjadi pemilihan ulang di TPS 9 tersebut.

Termasuk ada yang beraktivitas di kebun, dan keluar daerah. Ini faktor penyebab parisipasi pemilih rendah saat PSU.

“Partisipasi pemilih rendah dipicu karena wajib pilih banyak keluar daerah, ke kebun dan lainnya,” ujarnya.

Ade menyebutkan, pihak KPU telah mengantarkan langsung surat undangan memilih di TPS 9 untuk PSU, ketidak hadiran tersebut murni karena banyak pemilih tidak berada di rumah.

“Sebab itu terjadi penurunan jumlah pemilih saat PSU ini,” tuturnya.

Ketua Bawaslu Solok Selatan, M.Ansyar mengatakan, tidak ada terjadi permasalahan saat pelaksaan PSU di TPS 9 MTsN 2 Solsel di Jorong Durian Tarung.

Mulai dari penggunaan hak suara hingga penghitunan perolehan suara sah, seluruh kegiatan berjalan aman dan lancar. Serta tidak ada keributan, baik dari tim paslon 01, tim 02 maupun tim 03.

Kecurangan sebelumnya, di PSU juga tidak ditemukan, ini salah satu bentuk aksi yang dilakukan oleh geerasi millenial di Kecamatan Sangir.

Sebab, puluhan pemuda dan pemudi, turun kejalan berorasi menyampaikan kepada masyarakat wajib pilih di Durian Tarung, agar menolak aksi politik uang dari tim paslon manapun Sabtu (12/12) kemarin.

Termasuk pengawasan intensif dari Polri, TNI, Bawaslu, dan unsur masyarakat.

“Dengan tingginya pastisipatif pengawalan dan pengawasan jelang dan saat pelaksanaan PSU, sehingga pencoblosan ulang berjalan aman dan lancar,” paparnya

Sehari jelang PSU, bukti cinta terhadap daerah, puluhan generasi millenial di Kecamatan Sangir, Solok Selatan, menggelar aksi penolakan money politik (politik uang) dalam menyikapi kemungkinan akan dilakukan PSU di TPS 9 Durian Tarung.

Aksi menyuarakan money politik dilakukan di Jalan Nasional dan Jalan Provinsi di Kecamatan Sangir, mulai dari Lubuk Gadang, Durian Tarung, Padang Aro.

Terlihat para generasi millenial menggunakan spanduk sebagai salah satu sarana, dan bukti kepedulian generasi muda daerah untuk penolakan dugaan politik uang yang bisa saja terjadi sebelum pelaksanaan PSU.

“Tolak, tolak, dan tolak politik uang. Mudahan saja aksi kami kaum millenial dapat didengar oleh masyarakat terutama wajib pilih di TPS 9 Durian Tarung, jangan sampai kita diukur dengan uang oleh Timses kandidat Bupati dan Wakil Bupati Solsel sebelum pelaksaan PSU.

Hal itu dikoarkan oleh Koordinator Millenial Kecamatan Sangir, Vandi Adyatama Sabtu (12/12) sore, kemarin.

Sebab politik uang katanya, akan dapat menciderai demokrasi di daerah, dan semua pihak terutama kaum millenial harus bisa membendung dan memberikan arahan kepada wajib pilih di TPS 9 Durian Taruang yang lokasinya di MTsN 2 Solok Selatan.

Karena seluruh unsur di masyarakat meski harus menjadi One figure, atau teladan yang baik dalam menciptakan kondisi yang bebas dari money politik.

“Justru itu kita melakukan aksi terjun kejalan, tapi alhamdulillah hari ini pencoblosan suara ulang berjalan aman dan tertib. Sesuai dengan apa yang kia harapkan,” kata Rado Ricardo salah seorang pemuda saat ditemui usai PSU di TPS 9 Durian Tarung.

Dia mengatakan bangga atas apa yang sudah dilakukan generasi millenial, sehingga dugaan money politik (politik uang) dapat dicegah dari tim manapun.

Ayah satu anak itu berharap, agar Pemilu kedepan seluruh unsur dapat terlibat memberantas aksi politik yang kotor dan politik uang di daerah ini.

“Terutama saat Pemilihan Legislatif (pileg) dan Pilkada. Agar yang berkopenten dan merakyat mendapatkan tempat, bukan karena uang,” paparnya. ** Natales Idra/Sus

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*