Program Kerakyatan Bupati dan Wabup Dharmasraya Sentuh Seluruh Lapisan Masyarakat

Sutan Riska-Dasril Panin Dt. Labuan.
Sutan Riska-Dasril Panin Dt. Labuan.

Dharmasraya, Editor.- Masyarakat Kabupaten Dharmasraya patut berucap syukur karena tidak salah dalam menentukan pilihan pada Pilkada 2020 lalu. Berkat hak suara yang diberikan,  Sutan Riska Tuanku Kerajaan dan Dasril Panin Dt Labuan ditetapkan menjadi Bupati dan Wakil Bupati Kabupaten Dharmasraya Periode 2021- 2024.

Usai dilantik pada tanggal 26 Februari 2021, pasangan Bupati dan Wakil Bupati Dharmasraya ini langsung mencetuskan kebijakan atau sejumlah program prioritas dalam masa bhakti 2021-2024. Program yang dicetuskan tersebut dipastikan program yang bersentuhan langsung dengan masyarakat.

Program kerakyatan ini untuk mewujudkan Dharmasraya Maju Yang Mandiri dan Berbudaya. Diantaranya, pembangungan islamic center yang bakal menjadi pusat forum kajian para ulama dan majadi pusat pertumbuhan ekonomi baru dalam bentuk usaha yang dikelola oleh pengurus masjid dan ulama, misalnya rest area dengan segala perlengkapannya. Pembangunan pasar online dan bantuan modal UMKM, dimana sejak diberlakukannya pengurusan izin satu pintu, jumlah UMKM tumbuh dan berkembang mencapai 100 %. Dari 5000 UMKM menjadi 10.017 UMKM. Kedepannya, untuk menunjang pemasaran yang lebih luas akan dibuatkan marketplace atau pasar online khusus UMKM Dharmasraya.

Pembangunan rumah digital dan kreativitas milenial  di setiap kecamatan untuk beradaptasi dengan persaingan global ke depan. Rumah digital dan kreativitas ini akan dilengkapi dengan sarana penunjang dan mentor. Selain bidang IT dan marketing online juga diisi dengan keterampilan konvensional seperti otomotif, desainer pakaian, elektro dan bidang lainnya sesuai kebutuhan masyarakat.

Kemudian untuk menunjang kreativitas seni dan melawan pengaruh budaya negatif dari luar akan dibangun taman budaya dan pengembangan kelompok seni. Kelompok seni yang aktif bakal diberi dukungan perlengkapan sesuai kebutuhan, dan taman budaya akan menjadi pentas pertunjukan dan pusat diskusi pelaku seni dan budayawan untuk melestarikan serta menanamkan nilai – nilai budaya kepada masyarakat.

Memperkuat program BPJS juga masuk dalam   program kerakyatan Sutan Riska dan Dasril Panin Dt Labuan. Secara bertahap berobat gratis bagi masyarakat sudah dimulai sejak tahun 2017 lalu. Sampai tahun ini, warga Dharmasraya yang sudah memiliki jaminan kesehatan sesuai UU BPJS dan

UU SJSN mencapai 73 % dari jumlah warga Dharmasraya. Tahun 2022 ditargetkan mencapai 100 %, dan dilakukan secara bertahap.

Selanjutnya, kursus bahasa asing gratis dan pelatihan untuk mendapatkan beasiswa ke luar negeri ataupun kampus kampus terbaik di dalam negeri. Bagi warga Dharmasraya yang mendapatkan beasiswa ke luar negeri dan kampus terbaik di Indonesia, maka mendapat bantuan biaya selama pengurusan administrasi sampai selesai. Tidak hanya sampai di situ, insentif sekolah dan seragam gratis pun tak luput dari perhatian bupati dua periode ini. Sejauh ini, Pemda Dharmasraya telah mengucurkan dana operasional yang berasal dari  APBD senilai Rp 75 juta untuk jenjang pendidikan SLTP,  Rp50 untuk SD dan Rp25 juta untuk TK.

Selain itu, Pemkab Dharmasraya juga memastikan patani mendapatkan bantuan bibit gratis berupa sawit, karet,  padi, palawija dan alat mesin pertanian. Sampai saat ini, 481 unit alat mesin pertanian sudah dibagikan kepada petani melalui kelompok tani. Peningkatan TPP ASN pun kenaikannya mencapai 120 % dan kedepan akan dinaikan lagi 50 %.

Kemudian masyarakat lanjut usia juga masuk dalam program Bupati dan Wakil Bupati, Sutan Riska dan Dasril Panin Dt Labuan. Dimana masyarakat lanjut usia mencapai 20 jiwa. 7 ribu jiwa berasal dari keluarga belum sejahtera. Tahun lalu sudah disalurkan  bantuan Rp1 juta perjiwa, kedepan dilanjutkan mencapai 100 % dari 7 ribu tersebut. Mereka diberi pasilitas berupa kartu ajaib yang bisa dipergunakan untuk menerima berbagai bantuan sosial dari pemda berupa bantuan modal usaha, sembako, pengobatan gratis serta lainnya.

Sebagai bentuk penghargaan pemerintah, para tokoh adat, tokoh agama seperti,  imam, khatib, garim masjid, guru ngaji, ninik mamak, juga mendapat insentif.

Secara bertahap jalan poros nagari dan wilayah yang belum disentuh pembangunan akan diaspal dan dibangun jembatan. Akses jalan yang sudah rusak pun akan diperbaiki, begitu juga dengan jalan usaha tani akan diaspal beton. Sejauh ini panjang jalan usaha tani yang telah dibangun 392 kilometer. Restorasi sungai dan hutan juga menjadi perhatian bupati dua periode ini. Sebelumnya sudah dilaksanakan, dengan menjadikan lahan bekas tambang menjadi taman bambu, dan akan terus dilanjutkan. Kemudian pinggiran Sungai Batanghari akan ditanami tanaman produktif berupa manggis, durian, jengkol, dan tanaman tua lainnya.

“Seluruh program kerakyatan yang telah diwacanakan oleh Bupati Sutan Riska dan Wakil Bupati Dasril Panin Dt Labuan akan direalisasikan secara bertahap dari tahun ke tahun. Sementara program yang telah dilaksanakan terus dilanjutkan guna terwujudnya Dharmasraya Maju Yang Mandiri dan Berbudaya,” ungkap Sekretaris Pemkab Dharmasraya, Adlisman, baru- baru ini.

Ia berharap seluruh jajaran ASN di Pemkab Dharmasraya peka terhadap visi dan misi kepala daerah, dalam arti mampu merealisasikannya.

“Untuk mewujudkan semua itu, kami akan selalu berkoordinasi agar apa apa yang telah direncanakan terwujud sesuai harapan,” pungkasnya. ** A. Inor

43 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*