Percepatan Pembangunan Daerah Tertinggal Harus Jadi Skala Prioritas

Wagub Nasrul Abit saat menghadiri rapat percepatan pembangunan daerah tertinggal di Jakarta.
Wagub Nasrul Abit saat menghadiri rapat percepatan pembangunan daerah tertinggal di Jakarta.

Jakarta, Editor.- Skala prioritas pembangunan daerah tertinggal di Sumatera Barat, Mentawai,  Solok Selatan dan Pasaman Barat menjadi bahasan pokok dalam pertemuan besama Deputi Koordinasi Infrastruktur Menko Kemaritiman.

Hal ini disampaikan Wakil Gubernur Sumatera Barat Nastul Abit pada Rapat Percepatan Pembangunan Sumatera Barat di Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman Jakarta, Rabu (4/4).

Hadir dalam kesempatan itu Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur Ridwan Djamaluddin serta Bupati Mentawai dan Bupati Solok Selatan dan seluruh unsur terkait baik dari pusat,  provinsi dan daerah.

Wagub Nasrul Abit lebih jauh menyampaikan, dalam melihat dari Skala Prioritasnya ada beberapa daerah yang menjadi tujuan dalam pembangunan agar terarah dan apat diselesaikan dalam pembangunan di Sumatera Barat dan mengeluarkan beberapa Kabupaten di Sumatera Barat dari status daerah tertinggal.

Ada beberapa daerah dan menjadi skala prioritasnya. Di Mentawai yang menjadi fokus utama adalah KEK Mentawai yang telah selesai Administrasinya dan tinggal pengajuan mekanismenya dalam penanganannya.

Selain itu pembangunan Pelabuhan Labuhanbajau dan pembangunan Bandara Lokot di Mentawai, serta yang cukup penting juga, yaitu pembangunan Trans Mentawai  agar bisa membantu dan mempermudah akses masyarakat  di Kepulauan Mentawai dari seluruh akses baik udara laut dan darat, terang Nasrul Abit

Di Pasaman Barat yang menjadi fokus utama pembangunannya adalah pembangunan akses jalan ke Pelabuhan Teluk Ketapang yang menjadi akses utama dalam membangun akses untuk masyarakat bisa membawa hasil dari Pasaman Barat menuju ke pelabuhan utama.

Sementara di  Pesisir Selatan menjadi fokus utama yaitu pembangunan jalan menuju Kawasan Mandeh, namun masih berhalangan dengan amdal dan pembebasan lahan di kawasan tersebut. Selain itu usulan lain yaitu pembangunan jalan akses ke Pasar Baru menuju Solok Selatan untuk mempermudah akses dalam mengeluarkan 2 daerah tersebut dari keterisoliran.

Di Dhamasraya yang menjadi fokus utama yaitu akses jalan dari Dhamasraya menuju ke Solok Selatan sepanjang 72 KM. Di Solok Selatan menjadi fokus utamanya adalah Revitalisasi Seribu Rumah Gadang yang saat ini sudah berjalan prosesnya dan akan diajukan juga jalan yang menghubungkan ke Provinsi Jambi.

Wagub Sumbar menekankan,  dalam percepatan pembangunan di Sumatera Barat ini sangat diharapkan bisa berjalan dengan cepat dan tepat sasarannya, karena saat ini di daerah yang masih memiliki status daerah tertinggal, masyarakatnya hidup dalam kesederhanaan dan serba kekurangan, miskin dan masih jauh dari kesejahteraan dalam era modren saat ini.

Diharapkan dengan percepatan pembangunan ini masyarakat bisa merasakan hidup lebih layak dan pembangunan yang merata dan harkat dan martabat daerah dapat terangkat pula.

Kemajuan pembangunan daerah dalam mewujudkan maayarakat sejahtera merupakan peran dan fungsi pemerintah dalam membangun dari pinginggir dalam mengawal NKRI dan persatuan bangsa. Sesuai dengan nawa cita menghadirkan pemerintah ditengah-tengah masyarakatnya, kata Nasrul Abit.** Zardi/Hms

793 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*