Penumpang Mobil Berplat “B” Jadi Sasaran Utama Satgas VVPC Padang Panjang

Padang Panjang, Editor,- Penumpang mobil dengan nomor seri  plat B (Jakarta) akan menjadi sasaran utama pengawasan Satuan Gugus Tugas (Satgas) Percepatan Penanganan Virus Corona(VVPC) Kota Padang Panjang di tiap pintu masuk kota Serambi Mekah tersebut.

Jika ada perantau yang pulang kampung ke Padang Panjang, khususnya dari Jakarta akan diperiksa suhu tubuhnya dengan thermogun, disterilkan dengan disinfektan, selanjutnya dikanrantina minimal 14 hari kemuka.

Itu antara lain resume  rapat koordinasi Pemko Padang Panjang bersama   Satgas VVPC, Kasi Ops Polres Padang Panjang Kompol Rudi.M, Pabung Dandim 0307 Tanahdatar, Mayor TNI  Supardi,  utusan PMI,  dan lainnya di aula BPBD Kesbangpol  siang tadi (30/3).

Berkaitan itu Wawako Padang Panjang, Asrul, berkali kali menyampaikan agar perantau menangguhkan dulu niat pulang kampung hingga keadaan membaik. ” Target kita adalah orang rantau yang pulang kampung.Saya berharap jika ada perantau yang niat pulang kampung lebih baik ditunda dulu hingga keadaan membaik” ujarnya.

Sementara itu Ketua Satgas VVPC, Sony Budaya Putra, menyebut akan membuat posko di perbatasan kota Padang Panjang. Disana akan ditempatkan aparat dan petugas kesehatan yang akan memantau kendaraan yang lewat, terutama yang membawa perantau dari Jakarta dan sekitarnya.

Jika kedapatan ada perantau di mobil yang distop, mereka tidak diperbolehkan ke rumah keluarga.Tapi akan dikarantina mandiri dulu minimal 14 hari. Tempat karantina lokalnya  telah disiapkan di Balai Latihan Kerja( BLK) dengan 32 tempat tidur dan di  BLBI sebanyak 37 tempat tidur.Segala kebutuhan selama karantina  akan disiapkan, papar Sony yang seharianya menjabat sebagai Sekdako Padang Panjang.

Selama masa karantina,  kesehatan perantau akan selalu diperiksa oleh tim medis yang tempatkan di sana.Kalau betul betul sehat, tidak ada suspec corona baru bisa di lepas. Sebaliknya kalau suspec corona   akan dikirim ke rumah sakit rujukan, tegas Sony.

Khusus untuk  tenaga medis sebagai garda terdepan dalam menangi Covid-19, Pemko tak sekedar menyiapkan APD yang memadai.Lebih dari itu juga disiapkan 5 kamar tempat istirahat di Mifan. Jadi sebelum pulang ke rumah  mereka dibawa dulu ke Mifan  mandi dan mensterilkan tubuhnya. Setelah itu bagi yang mau pulang atau istirahat dulu di Mifan itu terserah mereka.

Hingga Senin, 30/ 3 ini jumlah  positif Covid- 19  di Padang Panjang nihil, orang dalam pengawasan   63 orang.

Situasi hingga malam ini Padang Panjang sepi, jalananpun demikian. Di warung/kafe tidak terlihat konkow konkow pemuda/remaja seperti sebelumnya.Secara umum masyarakat  penuh kesadaran memutus rantai  virus corona yang mematikan itu.

Nyaris tiap hari warga baik mandiri maupun bersama aparat ikut dalam peyemprotan lingkungan dan falilitas umum seperti jalan, masjid, sekolah dan lainnya. Dibagian lain Pemko juga membagikan masker ke warga  sekaligus tak lupa menghalo-halokan dengan pengeras suara hingga malam ini agar warga tetap  di rumah. ** Yet/Ym

991 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*