Pengendalian Inflasi di Payakumbuh Dengan Bazar

Sekda Rida Ananda saat menghadiri Rakor Bazar.
Sekda Rida Ananda saat menghadiri Rakor Bazar.

Payakumbuh , Editor.- Bazar murah yang akan digelar Pemko Payakumbuh pada 5 titik di setiap Kecamatan yang ada di Payakumbuh  untuk pengendalian inflansi akibat melonjaknya harga bahan pokok.

Bazar yang akan dimulai 15 sampai 27 Mei mendatang itu akan sanfat membantu masarakat karena dalam bazar murah tersebut seluruh harga bahan pokok yang dijual akan memiliki harga yang sama di tiap kecamatan.

Hal ini disampaikan oleh Asisten II Setdako Elzadaswarman dalam rapat Koordinasi OPD Persiapan Bazar Murah, Senin (13/5), di Ruang Sekda, Balaikota Eks Lapangan Poliko.

Rapat tersebut dihadiri oleh Sekda, Sekda Ananda, Asisten Ekonomi Pembangunan Elzadaswarman, Kadis Koperasi & UKM Herlina, Kadis Pertanian Depi Sastra, Kadis Ketapang, Edvidel Arda, Kadis Nakerperin, Wal ‘asri, Staf Ahli Ruslayetti dan Syahril, Kabag Perek Arif Siswandi, Kabag Umum Nofriwandi, serta Kabid Humas Diskominfo Irwan Suwandi.

Elzadaswarman mengatakan Bazar murah yang digelar itu untuk membantu meringankan daya beli masyarakat, agar harga bahan pangan menjadi terjangkau. Bazar yang akan diselenggarkaan di setiap titik di 5 kecamatan di Kota Payakumbuh, juga bertujuan untuk pengendalian inflasi daerah.

“Komoditi yang dijual di bazar disesuaikan dengan harga grosir, distributor sudah diinstruksikan, seluruh perbankan sepakat mengambil tempatnya masing-masing, dan semua tim kecamatan memiliki patokan harga yang sama. Misalnya harga tepung Rp. 3000 maka tidak bisa dijual di kecamatan lain kurang atau lebih dari harga tersebut,” ujar Om Zet.

Jenis komoditi yang ada nantinya disediakan oleh Bulog (Beras, Daging Beku, Gula Curah, Gula Kemasan, Tepung Terigu) dan BUMN/BUMD/BUMS, OPD (Beras, Gula, Tepung, Mie Goreng, Telur, Daging Sapi, Daging Ayam, Sirup, Hasil Produk Pertanian.

“Dinas Pertanian sudah menyiapkan 1 ton daging beku untuk didistribusikan saat bazar nanti,” tambahnya.

Diharapkan Bazar murah itu mampu memenuhi kebutuhan harian masyarakat dengan harga yang terjangkau dan tentunya berkualitas alias tidak menjual barang kadaluarsa.

“Dengan catatan, jika tidak terjadi jual beli yang bagus di 1 kecamatan, maka bazarnya akan digabung ke kecamatan lain yang antusias pembelinya tinggi, direncanakan, pada pembukaan acara tanggal 15 Mei, hadir juga BI untuk penukaran uang baru,” pungkas Om Zet.

Sekda Rida berharap semoga pelaksanaan kegiatan ini nanti tidak mengalami persoalan yang berarti, artinya setiap kecamatan mampu menghadirkan pelayanan terbaik bagi masyarakat. Sekda juga meminta beberapa kecamatan memastikan keseimbangan ketersediaan sembakonya nanti.

“Mari bekerja sesuai tupoksi sebaik-baiknya, kita harapkan hasilnya maksimal. Kemaren operasi pasar bawang putih alhamdulillah lancar, setelah rapat ini kita akan melaksanakan sidak kepasar,” ujar Sekda. ** Yus

580 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*