Pemko Bukittinggi Gelar Isbath Nikah Terpadu

Wako Bukittinggi bersama 23 pasangan yang mengikuti isbath nikah terpadu.
Wako Bukittinggi bersama 23 pasangan yang mengikuti isbath nikah terpadu.

Bukittinggi, Editor.-  Pemko Bukittinggi kembali menggelar  Isbat Nikah Terpadu, untuk menyelamatkan pasangan yang telah menikah dan sah secara agama, namun belum tercatat secara asministrasi negara. Tercatat 23 pasangan, yang dinikahkan kembali sesuai aturan perundang-undangan, disaksikan Wako Erman Safar.

Isbat nikah terpadu ini merupakan salah satu program Pemko untuk menelamatkan warga Kota Sanjai itu yang bermasalah perkawinannya, guna melindungi melindungi keluarga dan anak yang bermasalah dengan buku nikah dan akte kelahirannya.

Kegiatannya digelar Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak Pengendalian Penduduk (DP3APPKB) bekerjasama dengan Disdukcapil, Pengadilan Agama dan Kementrian Agama. Pelaksanaannya di salah satu ruangan Badan Keuangan, Senin (28/03/2022).

Menurut Kepala DP3APPKB Bukittinggi, Tati Yasmarni, mengatakan, isbat nikah ini dilakukan untuk meningkatkan indikator ketahanan keluarga. Salah satu capaian, memastikan seluruh perkawainan yang terjadi di Bukittinggi sah menurut agama dan teregristasi secara negara, katanya.

“Untuk tahun ini, terdapat 23 perkara yang terdiri dari 9 perkara dari Kecamatan Guguak Panjang, 9 perkara di Kecamatan MKS dan 5 perkara di Kecamatan ABTB. Dari 23 perkara itu, terdapat 11 perkara menjalani isbat nikah murni dan 12 perkara menjalani isbat nikah ditambah dengan asal usul anak,” ungkapnya Tati Yasmarni,.

Sementara Wali Kota Bukittinggi, Erman Safar, menyampaikan, itsbat nikah ini bertujuan untuk menyelamatkan pasangan yang telah menikah dan sah secara agama, tapi belum tercatat dalam proses administrasi negara.

“Kita bukan melegalisasi, namun membantu proses mencatatkan administrasi pernikahannya secara sah. Sehingga setelah tercatat secara resmi, hak istri dan anak dapat tercatat secara resmi. Contoh saja, akta kelahiran sang anak dan juga warisan untuk anggota keluarga nantinya,” jelas Wako Erman Safar.

Menurut Erman Safar,  ke deoannya, Pemko Bukittinggi akan menggelar nikah massal. Selanjutnya, juga akan disusun rencana untuk menyelamatkan anak yang dibuang orang tuanya, tambah Wako.** Widya

103 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*