Pemkab Solok Gelar Rapat Pelaksanaan Pilkada dan Antisipasi Covid-19

Arosuka, Editor.- Pemerintah Kabupaten Solok melaksanakan rapat dan diskusi dengan Forkopimda terkait Pelaksanaan Pilkada erentak dan antisipasi penyebaran Virus Corona (Covid-19), bertempat di Guest House Arosuka, Kamis (26/3).

Hadir pada rapat tersebut Bupati Solok H. Gusmal, SE, MM, Ketua DPRD, Wakil Ketua DPRD, Kejari Solok, Dandim, Kasdim dan Wakapolres Solok.

Pada kesempatan itu Bupati Solok, H. Gusmal, SE, MM menyampaikan, Pemerintah Kab. Solok sepakat mencegah penyebaran Covid-19 dengan cara memutus mata rantai penyebaran Covid-19 melalui Surat Edaran dan himbauan langsung ke masyarakat agar tidak berkumpul serta menjaga jarak antar sesame.

Di Kab. Solok terdapat 26 orang Pasien Dalam Pantauan (PDP). Hal ini menjadikan Kab. Solok Daerah Siaga Bencana Covid-19

Pemerintah Kab. Solok telah membuat posko di daerah perbatasan untuk memeriksa setiap kendaraan yang masuk ke wilayah kab. solok serta melakukan penyemprotan dibeberapa tempat umum.

Melarang bentuk perkumpulan yang ada di tempat ibadah, seperti majlis taklim, tabligh akbar dan dzikir bersama.

“Untuk penanganan Covid-19 Ini, pemerintah daerah akan menggunakan Dana Tak Terduga  APBD Kab. Solok sebanyak Rp  10.000.000.000 (Sepuluh Milyar Rupiah. Saya  menghimbau para perantau agar dapat menunda kepulangan, minimal hingga masalah penyebaran wabag covid-19 ini selesai dan benar-benar tuntas,” kata Gusmal.

Pada kegiatan itu mengemuka kekhawatiran terhadap penyebaran Covid-19 karena Kabupaten Solok merupakan areal lalulintas yang ramai di Sumbar. Atas dasar itulah dilaksanakan diskusi dan diharapkan untuk mendapatkan kesepakatan Forkopimda dalam melakukan percepatan pencegahan Virus Covid-19.

Ketua DPRD Kab, Solok, Jon Firman Pandu saat itu mengemukakan masalah, bagaiman kesiapan pemerintah dalam melakukan pencegahan Virus Covid-19, mulai dari anggaran, kesiapan tenaga medis dan peralatan kesehatan.
Sementara itu Wakapolres Solok Arosuka menghimbau masyarakat agar tidak berkumpul, membuat keramaian. Acara kenduri baralek dan acara yang mengundang keramaian tidak
diizinkan untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Disisi lain Direktur RS Arosuka menyampaikan, salah satu langkah persiapan adalah mengikuti rapat-rapat  yang berhubungan dengan Covid-19, persiapan tenaga medis untuk pengawasan terhadap ODP ( orang dalam Pemantauan) dan PDP (Pasien dalam Pengawasan), Mengontrol secara ketat pengunjung RS, 50 APD (Alat Pelindung Diri) siap di RS dan telah tersedia ruang isolasi. ** Tiara/Hms

 

373 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*