Pemkab Padang Pariaman Studi Tiru Ke Banyuwangi

Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur dan rombongan berfoto bersama Bupati Banyuwangi Hj. Ipuk Fiestiandani, S.Pd.
Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur dan rombongan berfoto bersama Bupati Banyuwangi Hj. Ipuk Fiestiandani, S.Pd.

 Banyuwangi, Editor.– Untuk memberikan pelayanan terbaik kepada masyarakat dan meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Padang Pariaman, Bupati Suhatri Bur, SE, MM mengajak beberapa kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) untuk belajar dan studi tiru ke Kabupaten Banyuwangi Provinsi Jawa Timur.

Sejak tahun 2018, berbagai capaian ditoreh Pemkab Banyuwangi, baik di bidang ekonomi, pariwisata, pendidikan, kesehatan dan pertanian. Sehingga diganjar penghargaan oleh berbagai pihak, di antaranya, Inovatif Government Award (IGA) untuk kategori kabupaten besar, yang masih bisa dipertahankan sampai sekarang.

Kunjungan studi tiru yang dilaksanakan Rabu (26/1) itu, diawali dengan tatap muka di Launge Pelayanan Publik yang berada di komplek Kantor Bupati Banyuwangi Jalan Borobudur, Jalan Mendut Gang IX No. 04 Taman Baru Kecamatan Banyuwangi.

Rombongan Pemkab Padang Pariaman diterima Sekdakab Banyuwangi Ir. H. Mujiono, M.Si, didampingi Kepala Badan Pendapatan Daerah Sih Wahyudi, SE, MM dan Kadiskominfo Budi Santoso, S.Sos, M.Si, serta beberapa pejabat terkait lainnya.

Sementara anggota rombongan studi tiru yang ikut mendampingi Bupati Suhatri Bur adalah Ketua TP PKK Ny. Yusrita Suhatri Bur, Sekdakab Rudy Repenaldi Rilis, S.STP, MM, Kepala Bapelitbangda Ir H. Ali Amran, MP, Kepala Disdukcapil M. Fadhly, S.AP. MM, Kepala Diskominfo Zahirman, S.Sos, MM, Kepala Diskearpus Hendri Satria, SAP. M.Si, Kepala Disdikbud Drs H. Anwar, M.Si, Kabag Kesra Sekdakab Drs Azwarman, MM, Kabag Prokopim Anesa Satria, SH, MM serta Kasi dan Kasubag pada perangkat daerah terkait.

Dalam pertemuan yang penuh keakraban itu, Sekdakab Mujiono memaparkan bagaimana proses pelayanan perizinan dan non perizinan yang dia lakukan hingga menjadi mall pelayanan publik.

Kemudian, dijelaskan upaya yang dilakukan dalam meningkatkan pendapatan daerah, yang naik secara signifikan dalam lima tahun terakhir.

“Semua itu bisa terlaksana dengan baik keseriusan dan komitmen dari segenap aparatur pemerintah daerah dalam memberikan pelayanan yang terbaik untuk Kabupaten Banyuwangi. Setiap kebijakan dan regulasi yang dibuat Pemkab, aparaturnya akan berkolaborasi dengan masyarakat, serta memperhatikan kebutuhan daerah atau desa setempat,” ujarnya.

Dalam mengembangkan sektor pariwisata, Mujiono menuturkan, pihaknya juga mengajak seluruh elemen masyarakat untuk berkolaborasi. Bahkan dalam beberapa agenda wisata yang dimiliki, Pemkab Banyuwangi mengerjakannya tanpa menggunakan ivent organizer, dikelola birokrat, masyarakat dan pihak swasta serta melibatkan TNI/Polri.

“Pembangunan pariwisata itu, tidak hanya sekedar mendatangkan wisatawan. Tetapi sebagai cara untuk mengkonsolidasikan antara masyarakat dan birokrasi dalam suatu ivent. Sekaligus mendorong anak-anak Banyuwangi bertanggung jawab dan bangga akan budayanya. Yakni memompa masyarakat untuk terlibat dan juga memompa kebanggaan rakyat,” ujarnya.

Ia menambahkan, dari 99 event wisata yang akan digelar di Banyuwangi selama tahun 2022 ini, sebagian besar merupakan hasil kreasi dari masyarakat.

Dari sisi segmentasi, Mujiono mengatakan, Banyuwangi memilih untuk mengembangkan eco-tourism. Makanya sejak awal, pihaknya telah membuat aturan untuk mendukung segmentasi tersebut. Misalnya, tidak ada fasilitas hiburan yang hiruk pikuk, semacam diskotik, music room ataupun karaoke.

“Selain itu, karena kami menginginkan bisnis hotel dan restoran juga berkembang sejalan dengan kemajuan sektor UMKM. Banyuwangi hanya memberikan ijin pembangunan hotel dengan standard minimal bintang 3 ke atas dan harus memiliki identitas lokal. Ini hanya masalah segmentasi, karena kami menginginkan ekonomi masyarakat juga berkembang,” ujarnya.

Melalui berbagai kebijakan tersebut, ia mengungkapkan, angka kemiskinan di daerahnya turun dari 20,4 persen menjadi 7,8 persen pada saat ini. Produk Domestik Bruto (PDB) juga meningkat dari sebelumnya Rp20 juta menjadi Rp48 juta pada tahun ini. Adapun kunjungan wisatawan mancanegara, dari 12.000 menjadi 137.000 orang dan total kunjungan wisatawan dari sekitar 491.000 per tahun menjadi 5.300.000 orang.

Bupati Suhatri Bur menyampaikan terima kasih kepada Bupati Banyuwangi yang telah bersedia menerima kehadirannya bersama rombongan.

Bupati Suhatri Bur memperkenalkan nama dan jabatan anggota rombongan kepada Sekdakab Banyuwangi.

Melihat potensi sektor pariwisata yang dimiliki Padang Pariaman, Bupati Suhatri Bur ingin mengetahui kiat-kiat yang dilakukan Pemkab Banyuwangi.

“Dengan keunggulan Kabupaten Banyuwangi di sektor pariwisata dan pelayanan publik, kami ingin mengetahui kiat-kiat yang dilakukan Pemkab bersama masyarakat Banyuwangi. Begitu juga dalam menata birokrasi, sehingga para aparatur pemerintah daerah memiliki semangat kerja yang tinggi dan selalu berinovasi dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawab terhadap pekerjaan,” tutur Suhatri Bur.

Bupati Suhatri Bur juga menanyakan, bagaimana caranya pendapatan Banyuwangi bisa meningkatkan 300% dalam lima tahun terakhir.

Sumbang saran dan diskusi dilanjutkan masing-masing kepala OPD sesuai dengan tugas dan fungsinya.

Kemudian, dengan dipandu Ainur Rofiq pejabat Dinas Pariwisata Banyuwangi, rombongan meninjau ruang pusat data dan informasi digital, serta mencoba menggunakan peralatan digital yang tersedia di sana.

Setelah diajak melihat langsung proses layanan perizinan dan non perizinan di Mall Pelayanan Publik, serta beberapa kawasan wisata yang dikelola Pemkab Banyuwanyi, rombongan Padang Pariaman diterima Bupati Banyuwangi Hj. Ipuk Fiestiandani, S.Pd untuk makan siang bersama di Pendopo Bupati yang berada di depan Taman Sri Tanjung itu.

Diketahui, Hj. Ipuk Fiestiandani yang lahir 10 September 1974, menjabat Bupati Banyuwangi sejak dilantik pada 26 Februari 2021 lalu. Dia menggantikan bupati sebelumnya, Abdullah Azwar Anas yang juga merupakan suaminya.

Dalam pertemuan itu, Bupati Ipuk mengatakan, nanti malam dia akan melaunching kegiatan “Banyuwangi Fest 2022” di Lapangan Gasibu.

Dia meyakini, Banyuwangi Festival itu mampu menggerakkan ekonomi rakyat. Hal itu dibuktikan, dengan penurunan angka kemiskinan dan peningkatan pendapatan per kapita masyarakat Banyuwangi yang sangat signifikan sejak 5 tahun terakhir.

“Di tengah situasi pandemi yang mulai melandai ini, kami telah bertekad menggelar kembali Banyuwangi Festival dengan berbagai adaptasi. Kami yakin, Banyuwangi Festival bisa menjadi salah satu instrumen pemulihan ekonomi di masa pandemi, dengan tiga tujuan utama, membangun optimisme rakyat, memperkuat solidaristas sosial dan membuka kembali lapangan kerja,” ujarnya.

Ia mengatakan, Banyuwangi Festival tahun 2022 ini mengagendakan 99 Ivent dan beberapa kegiatan menarik, mulai dari pertunjukan seni budaya, sport tourism, hingga kegiatan berbasis komunitas.

“Kegiatan itu bakal digelar dengan menggunakan konsep hybrid, penggabungan antara konsep kegiatan daring dan luring,” katanya mengakhiri. ** Rafendi/rel

 

120 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*