Pemkab Mentawai Gelar Rakor Penanganan Covid-19

Rakor pencegahan penularan Covid-19 di Mentawai.
Rakor pencegahan penularan Covid-19 di Mentawai.

Mentawai, Editor.- Pemerintah Kabupaten kepulauan Mentawai menggelar Rapat Koordinasi (Rakor) pencegahan penularan Covid-19, dengan meningkatnya penambahan kasus Corona virus Disease 2019 (Covid-19) di wilayah kabupaten kepulauan Mentawai selama beberapa hari belakangan ini, Pada hari Selasa, (20/04/2021).

Sesuai keputusan rapat  yang dipimpin oleh Wakil Bupati  kabupaten kepulauan Mentawai, Kortanius Sabeleake, maka dari itulah Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) kembali di perketat dan disiplin diberlakukan kembali.

Sebelumnya Kabupaten kepulauan Mentawai zona kuning, maka dengan adanya kasus yang ada meninggal dunia  satu orang akibat terpapar covid-19,  sekarang berubah menjadi zona orange, berdasarkan data yang diperoleh dari provinsi Sumatera Barat

Dalam sambutannya Wakil Bupati Kabupaten kepulauan Mentawai, Kortanius Sabeleake menyampaikan, untuk mengantisipasi penularan Covid-19  kita akan perketat orang masuk kekabupaten kepulauan Mentawai Mentawai, tegasnya.

“Memperketat pembatasan ini demi keselamatan masyarakat agar tidak tertular  covid-19 serta mempercepat pemutusan mata rantai  covid-19, kata Wakil Bupati kepada awak media, di Aula Kantor Bupati Mentawai, Selasa (20/4/2021)

Dikatakan Wabup, terkait penerapan PPKM ini untuk  penyebrangan Padang-Mentawai dalam pemeriksaan tidak berlaku lagi surat rapid tes, akan tetapi yang akan di terima itu surat hasil Swab Pcr, sebutnya.

Selain itu, Wabup juga mengajak tokoh agama dan tokoh masyarakat untuk AC saling bekerjasama bersama-sama memutus rantai covid-19 dengan seringnya memberikan pemahaman dan Edukasi kepada masyarakat khususnya Dikabupaten Kepulauan Mentawai.

“Jadi kesimpulan dari rapat kordinasi penanganan covid-19 ini, kita akan perketat dan bagi yang melanggar prokes di beri sanksi denda” tegas Kortanius.

Kepada Tim satgas covid-19, Wabup meminta untuk melakukan pengawasan secara ketat setiap kapal masuk kementawai dengan melakukan pemeriksaan terhadap penumpang kapal, karena selama ini di beri kelonggaran.

Dengan di lakukan pengawasan ketat ini, kita berharap agar timbul kesadaran masyarakat untuk disiplin prokes serta bersama-sama memutus rantai covid-19 khususnya di wilayah kepulauan Mentawai, tutupnya.

Ditempat yang sama, Kepala Dinas Kesehatan Mentawai, Lahmuddin Siregar menyampaikan, pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di Kepulauan Mentawai bakal dilaksanakan. Hal ini dilakukan guna menekan penularan virus Covid-19 dan tidak merebah kemana untuk dalam mengantisipasi virus tersebut.

Dijelaskannya,  PPKM akan diterapkan dengan pembatasan mobilitas masyarakat di daerah-daerah tertentu yang menjadi pusat penyebaran Covid-19.

“Ini untuk menekan penyebaran Covid-19, PPKM akan diterapkan” ungkapnya

Untuk proses pengetatan selama PPKM nantinya hampir sama seperti Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Ada waktu tertentu masyarakat dibatasi aktivitasnya di luar rumah.

Sesuai data dari Satgas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten Kepulauan Mentawai, total sampai hari ini terdapat 594 orang masyarakat Kabupaten Kepulauan Mentawai terinfeksi Covid-19.

Hingga saat ini, total 594 orang yang telah dinyatakan konfirmasi terinfeksi Covid-19 di Kabupaten Kepulauan Mentawai dengan rincian yakni, isolasi di fasilitas kesehatan Mentawai 33 orang, isolasi RSUD mentawai 29 orang, isopasi RS Pratama siberut 1 orang, isolasi puskesmas sikakap 3 orang, isolasi mandiri pulau sipora 20 orang dan isolasi mandiri di padang sebanyak 7 orang.

“Total terkonfirmasi 60 orang(10,1%), meninggal dunia 1 orang (0,2%) dan sembuh 533 orang (89,73%),” jelasnya.

Dalam Rakor Penanganan Covid-19 ini turut hadir,  unsur Forkopimda, Tokoh agama dan tokoh masyarakat, pada hari Selasa, 20 April 2021.**Jumelsen

67 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*