Pembukaan MTQ Nasional Sumbar ke 38 di Kota Solok Sukses dan Meriah:Wagub Sumbar, MTQ Penguat Kehidupan Beragama

Pemukulan bedug tanda diresmikannta MTQ Nasional Tingkat Sumbar ke 38
Pemukulan bedug tanda diresmikannta MTQ Nasional Tingkat Sumbar ke 38

Solok, Editor.- Pembukaan Musbaqah Tilawatil Qur’an Nasional Tingkat Sumatera Barat ke 38  yang ditandai dengan pemukulan bedug oleh Menteri Agama RI, diwakili Direktur Jenderal Bimbingan Masyasarakat Islam, Muhammdiyah Amin, didampingi Wagub Sumbar Nasrul Abit, Walikota Solok Zul Elfian dan petinggi lainnya, berlangsung sukses dan meriah.

Prosesi pembukaan MTQ Nasional Sumbar ke 38 yang berlangsung di Lapangan Merdeka Kota Solok, ba’da Shalat Isya, Sabtu malam (16)  tersebut dihadiri ribuan penonton dan disemarakkan dengan berbagai atraksi kesenian. Dmulai dengan penampilan Marcing Band PT. Semen Padang, diakhiri dengan tari massal yang mengilustrasikan pembangunan, pengembangan dan pengembangan syi’ar Islam serta budaya di Kota Solok yang berjulukan Kota Serambi Madinah.

Wakil Gubernur Sumatera Barat H. Nasrul Abit Datuak Malintang Panai pada pembukaan MTQ Nasional ke 38 tingkat Provinsi Sumatera Barat tahun 2019 dalam sabutannyya mengatakan,  Musabaqah Tilawatil Qur’an (MTQ) merupakan gema syi’ar kemuliaan kitab suci Al-quran sebagai pedoman hidup bagi umat manusia. Pelaksanaan MTQ juga bagian dari syiar budaya Islam yang tidak terpisahkan dari perjalanan bangsa ini mulai dari tingkat desa sampai tingkat nasional bahkan sampai ke tingkat internasional. Melalui MTQ syiar Islam keagamaan diharapkan dapat menjadi penguatan kehidupan beragama di Indonesia.

“MTQ ke XXXVIII di Kota Solok ini merupakan suatu barometer persiapan untuk MTQ Nasional ke XXVIII tahun 2020 dimana Provinsi Sumatera Barat sebagai tuan rumah. Alhamdulillah, hari ini kita bisa melihat begitu tingginya animo masyarakat Sumbar untuk berinteraksi dengan Al-quran, baik dalam bentuk membaca Al-quran, menghafal dan memahami Al-quran, maupun mempraktekan nilai-nilai Al-quran dalam kehidupan sehari-hari,” kata Nasrul Abit yang juga sebagai Ketua LPTQ Sumbar.

Menurut Nasrul Abit, Lembaga Pengembangan Tilawatil Qur’an (LPTQ) memiliki tugas memasyarakatkan pemahaman, penghayatan dan pengamalan ajaran Al Quran dalam kehidupan sehari-hari.

“Ini tugas yang tidak ringan sebagai lembaga yang bertanggungjawab dalam pengembangan, pembinaan dan penghayatan nilai-nilai Al Quran, LPTQ mesti realistis mampu melahirkan qori dan qoriah, hafiedz dan hafiedzah yang terbaik untuk daerah ini,” tambahnya.

Nasrul Abit juga katakan, selain itu LPTQ juga sebagai pembina, pengembangan dan juga mengawasi penyelenggaraan MTQ, dengan penggunaan aplikasi e-MTQ agar lebih transparan dan memudahkan pendaftaran calon peserta terhadap menyeleksi dokumen peserta yang tidak valid, baik sengaja maupun tidak.

”Pemakaian aplikasi e-MTQ digunakan untuk mendukung sistem penjurian yang dilakukan oleh Dewan Hakim agar penilaian peserta dapat berjalan dengan bersih, jujur, tertib, sehingga dapat menghasilkan qori qoriah yang terbaik”, ungkap Nasrul Abit.

Wagub juga berberharap Dewan juri harus betul-betul adil dan jujur dalam penilaian, karena sudah disumpah, selain itu kita juga menggunakan aplikasi e-MTQ, agar dalam penilaian MTQ yang langsung penilaiannya bisa dilihat oleh publik yang menyaksikan semua jenis perlombaan, transparan dan akuntabilitas MTQ bisa terwujud.

“Para qori qoriah yang berprestasi dalam MTQ tingkat provinsi dapat mewakili Sumbar di tingkat Nasional.Kita dulu pernah menjadi salah tuan rumah yang tersukses ditingkat nasional pada tahun 1983, kita berharap pada MTQ ke-XXVIII tahun 2020 nanti bisa mengulang kesuksesan dari segi penyelenggaraan dan prestasi,” harapnya Nasrul Abit.

Wagub Nasrul Abit berharap para kafilah masing-masing daerah dengan para qori qoriah , agar benar-benar mengeluarkan kemampuan terbaik untuk prestasi terbaik pula.

Pada kesempatan ini, Direktur Jenderal Bimbingan Masyasarakat Islam,  Muhammadiyah Amin selaku ketua Umum LPTQ Nasional mengucapkan selamat dan apresiasi yang tinggi kepada Pemerintah Provinsi Sumbar yang secara aktif saling bahu membahu dalam rangka menjalankan MTQ ke XXXVIII tingkat provinsi Sumbar ini.

“Saya berharap pada acara MTQ ini bisa menghasilkan Qori dan Qoriah di tingkat Provinsi, Nasional dan Internasiona,” Kata Muhammadiyah Amin.

Sebelumnya Walikota Solok, Zul Elfian dalam sambutannya mengatakan, sungguh suatu kehormatan yang luar biasa bagi Kota Solok bisa menjadi tuan rumah dan pelaksana MTQ ke XXXVIII Tingkat Provinsi Sumbar ini.

 “Dengan kehormatan yang kami terima selaku tuan rumah pergelaran MTQ nasional ke 38 tingkat propinsi, Insyaallah dengan amanah tersebut Kota Solok optimis melaksanakan kegiatan dengan sukses, mulai dari awal kegiatan sampai akhir nantinya  MTQ ke-38 diikuti sebanyak 1.099 qari-qariah. Jumlah itu mewakili kabupaten dan kota di Sumbar,” ungkap Zul Elfian.


Wako Zul Elfian juga mengapresiasi dan berterimakasih pada seluruh lembaga terkait, stake holder, seniman dan masyarakat Kota Solok yang telag berperan aktih mensukseskan tahapan-tahapan MTQ Nasinal ke 38 Tingkat Sumbar tersebut.  Diantaranya kepada Kapolda Sumbar, Brigjen Pol. Fakfrizal yang akan memberikan reward berupa uang pembinaan Rp 15 juta keda juara umum dan Rp 5 juta untuak juara-juara lainnya, selain menyumbangkan tropy bergilir.

Hadir dalam acara pembukaan MTQ tersebut Menteri Agama RI yang diwakili oleh Dirjen Bina Masyarakat Kementerian Agama RI, Prof. DR. H Muhammadiyah Amin, Ketua DPRD Sumbar Hendra Irwan Rahim, Kapolda Sumbar Irjen Pol. Fakhrizal, Rektor UIN Imam Bonjol Padang DR. EkaPutra Wirman, Kakanwil Kemenag Sumbar H. Hendri, Walikota Solok Zul Efian, Wawako Solok Rainer, Dewan Hakim, para Bupati Walikota se Sumbar dan kepala SKPD, Badan/instansi pimpinan kafilah se Sumbar dan tamu undangan lainnya. ** Rhian/Zardi/Mempe/Hms

972 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*