Pembukaan Jalur Kereta Api Padang-Limap[uluh Kota Perlu Jadi Pemikiran

Payakumbuh, Editor.-  Membangun jalur kereta api di Sumbar sebenarnya sudah harus jadi pemikiran serius bagi pemerintah. Selain untuk angkutan orang juga buat angkutan barang. Untuk menghubungkan sejumlah daerah boleh dibilang tak terlalu sulit, sebab jalur lama banyak yang masih ada meski telah banyak pula hilang ditelan pasar tradisional dan dihimpit pelbagai jenis bangunan.

Informasi yang berhasil dihimpun media ini, di Payakumbuh, Selasa (12/12), menyebutkan, bahwa membuka rel kereta api dari Padang Panjang hingga ke daerah Riau, sejak tahun 1980 sudah dicoba mengusulkannya. Bahkan, saat itu, pembicaraan soal ini terbilang hangat dan serius. Lalu, secara tiba-tiba terputus pada 1983. Belakangan, yang mencuat adalah cerita tentang keinginan pembukaan kembali jalur kereta api di dalam wilayah Sumbar. Pihak yang pernah mengusulkan pembukaan beberapa jalur yang telah mati ini ke Dirjen Perkeretaapian  Kementerian Perhubungan adalah Indonesian Railway Preservation Society (IRPS) Wilayah Sumbar_Riau yang bermarkas di Aua Kuniang, Bukittinggi.

Dahulu, dari Koordinator IRPS Sumbar-Riau, Adrian Zulfikar, diperoleh keterangan, bahwa membangun sarana transportasi kereta api di daerah ini yang berkonsentrasi kepada angkutan barang, sesungguhnya jauh lebih irit. Mahalnya cuma di pembuatan pertama, tapi hemat dalam operasionalnya, termasuk biaya perawatannya yang juga jauh lebih murah ketimbang biaya perawatan bandar udara (bandara), umpamanya. Sungguh pun pembuatan pertama mahal, namun bisa ringan jika pembangunannya melibatkan negara lain dalam bentuk kerja sama.

Sesuai hitung-hitungan Adrian, membangun baru jalur kereta api membutuhkan biaya sedikitnya Rp 3,3 miliar untuk satu kilometer. Harga tersebut agak naik bila membangun rel bersama jembatan pada lokasi-lokasi yang membentangi sungai.

Lalu lintas moderen sebenarnya memerlukan 8 jalur jalan bebas hambatan. Tapi untuk kapasitas tersebut, sesuai kajian lembaga yang berkantor pusat di Jakarta itu, kereta api hanya membutuhkan 2 jalur untuk satu arah.

Secara angka memang 2 berbanding 8 atau 1 berbanding 4, akan tetapi satu jalur kereta api cuma butuh lebar yang lebih kecil ketimbang satu jalur jalan tol. “Jadi, bila membangun jalur kereta api kita akan menghemat lahan yang bakal terkena penggusuran,” ujar Adrian.

Keuntungan dari eksistensi kereta api lainnya adalah dalam hal bahan bakar minyak. Untuk membawa 1 ton barang, lokomotof diesel moderen hanya memerlukan satu galon solar untuk jarak tempuh 202 mil. Sedangkan untuk truk beroda 18, satu galon solar hanya mampu menempuh jalan sepanjang  59 mil. “Artinya, kereta api  lebih hemat BBM  dari truk, dan terbukti ada penghematan 1 berbanding 3,” kata Adrian. Ia melanjutkan pula, bila mengangkut barang memanfaatkan kereta api besar keuntungannya. Sebab biaya tidak boros bila dibandingkan membawa barang dengan truk yang kerap disergap kemacetan dalam perjalanannya ke tempat tujuan.

Adrian dulu pernah menyebut, konon, pada 2020 nanti, akan ada rencana pemerintah membuka jalur lama yang sudah mati. Jalur buatan Belanda dan Jepang itu akan dihidupkan kembali, antara lain, jalur Muaro-Sijunjung, dan bahkan Pekanbaru-Sijunjung via Logas. Begitu IRPS mengusulkan pembukaan jalur mati dan jalur baru, yang pertama memberikan apresiasi adalah pemkab Kampar, Riau. Pihak itu terkesan kuat keinginannya membuka jalur kereta api.

Ia menjelaskan, untuk pembukaan jalur Padang Panjang-Payakumbuh-Limapuluh Kota, diprediksi akan menuai kendala terutama soal pembebasan lahan karena banyak relnya yang sudah dibongkar, dan tertimbun.

Kendala lainnya, di jalur Padang Panjang-Bukittinggi-Payakumbuh-Limapuluh Kota, kereta api mesti memakai lokomotif bergigi akibat banyak jalur yang curam. Beda dengan Kayutanam-Bukittinggi, dan Bukittinggi-Sijunjung, kereta api di situ bisa merangkak dengan lokomotif tanpa gigi karena lahan yang dilewatinya banyak yang datar. Di Sumbar sekarang, jalur si ular besi yang masih hidup adalah jalur kereta api Padang – Pariaman dan jalur kereta Pariaman – Kayu Tanam. **SAS

 

2878 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*