Pelaku Ujaran Kebencian Terhadap Dokter Ditangkap di Payakumbuh

Pengunggah ujaran kebencian yang ditangkap polisi.
Pengunggah ujaran kebencian yang ditangkap polisi.

Payakumbuh, Editor.- Polres Kota Payakumbuh tangkap pelaku ujaran kebencian terhadap profesi Dokter dan Perawat di media sosial, Senin (13/4). Pelaku berinisial DMZ alias Ade diciduk polisi di rumahnya Jorong Indo Baleh Timur,Nagari Mungo Kecamatan Luhak Kabupaten Lima Puluh Kota.

Pelaku yang bekerja sebagai pedagang itu, telah melakukan tindak pidana penghinaan dan ujaran kebencian di komentar media sosial facebook milik istrinya, dengan nama akun nola bunda asraf. Sebelumnya ia juga telah berkali – kali memposting ujaran kebencian, terhitung sejak 2019 lalu,” ucap Kapolres Payakumbuh, AKBP Dony Setiawan, S.Ik, MH.

Pelaku dalam unggahan pada Jumat 10 April 2020, sekitar pukul 20.00 WIB, mengatakan  “Semoga makin banyak Dokter dan Perawat jadi korban Corona ko,, dan smkin bnyk urg yg menolak untuak dmakam kan di bumi alloh ko,,sbb ksombongan itu pkaian setan,, bukan pkaian manusia,,,jadi kalau setan tu mati,,ndk Ado hak nyo bkubua d bumi Allah ko doh,,” tulis pelaku.

Kapolres, bersama Wakapolres Kompol Arie Setya Nugroho, Kasat Reskrim AKP Ilham Indarmawan, Kasat Intelkam Iptu Luhur Fachri Utomo dan jajaran lainnya, menggelar teleconference kepada awak media,Rabu ( 15/4).

Menurutnya Kapolres,  tersangka dikenakan pasal UU ITE terkait penyebaran informasi elektronik yang memiliki muatan penghinaan/pencemaran nama baik dan menimbulkan ujaran kebencian atau permusuhan individu atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas SARA.

Tersangka dilaporkan oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Kota Payakumbuh, Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Kota Payakumbuh, akibat postingan yang telah viral di facebook “info kesehatan masyarakat” dengan 6,6 ribu komentar dan 3,4 ribu kali dibagikan.

Untuk mempertanggung jawabkan perbuatannya tersangka sudah ditahan oleh Polres Payakumbuh dan dikenakan pasal 45A Ayat 2 jo Pasal 28 Ayat (2) Atau Pasal 45 Ayat 3 Jo Pasal 27 Ayat 3 , UU ITE No 19 Tahun 2016 Tentang Perubahan Undang-Undang No. 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik Dengan Ancaman Pidana Penjara Paling Lama 6 Tahun Dan Atau Denda paling banyak 1 Miliyar Rupiah.

Dalam penangkapan juga diamankan barang bukti berupa, satu buah HP merk Vivo Y 53 warna gold, Satu buah screnshoot postingan akun facebook atas nama nola.bundanyaasraf, termasuk akun facebook dan email atas nama nola.bundanyaasraf jelas Kapolres Doni Setiawan. ** Yus

1115 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*