Oknum Mahasiswa KKN di Kampuang Tangah Bikin Heboh, Buang Sampah ke Pekarangan Warga

Oknum Mahasiswa KKN di Kampuang Tangah buang sampah ke ekarangan warga.
Oknum Mahasiswa KKN di Kampuang Tangah buang sampah ke ekarangan warga.

Limapuluh Kota, Editor.- Oknum mahasiswa yang diduga berasal dari universitas terkemuka di Sumbar yang tengah melakukan KKN di Kampuang Tangah Nagari Talang Maur,Kecamatan Mungka Kabupaten Limapuluh Kota bikin heboh,karena meletakkan sampah hasil kegiatan festival dan hiburan main KIM Jumat,( 2/2) ke pekarangan murah warga.

Perbuatan yang tidak beretika itu di ungkapkan di media sosial tik tok oleh akun oncu Mita yang mengaku kecewa dengan perbuatan seorang mahasiswa yang merupakan calon pemimpin masa depan.

Dalam akun oncu Mita itu di sebutkan, perbuatan oknum mahasiswa itu dilakukan tengah malam usai pertunjukan hiburan KIM. Mahasiswa tersebut katanya sudah diingatkan warga,tapi tidak digubrisnya, dan berjanji akan mengangkatnya kembali esok hari, malahan mahasiswa itu menyebut nyebut mamaknya di Polda Sumbar, lalu oncu Mita menganggap, mentang mentang ada mamaknya di Polda Sumbar,bebas membuang sarok ( baca Sampah ) ke pekarangan orang lain, tanpa meminta izin, cilotehnya.

Di katakan oncu mita, anak anak mahasiswa yang tengah melakukan KKN di Kampuang Tangah itu, kos dirumah gadang salah seorang perangkat Nagari. Perbuatan oknum mahasiswa itu sudah dilaporkan kepada perangkat Nagari tersebut lewat WhatsApp nya,tetapi tidak digubris, sehingga oncu Mita membuat siaran langsung di tik toknya yang disukai lebih dari seribu orang dan dibagikan sebanyak 163 kali, dengan berbagai komentar dari netizen.

Dalam tik toknya itu,oncu Mita meminta kepada walinagari dan perangkatnya untuk selektif menerima mahasiswa melakukan KKN di nagarinya.

Walinagari Tolangmaua Kecamatan Mungka, Syukri Hamdani, S. Pd yang dikonfirmasi media ini melalui WhatsApp Sekretaris Nagari Benzufriadi mengakui, setelah memanggil mahasiswa yang melakukan KKN ke kantor Walinagari, memang telah terjadi kesalahpahaman tentang sampah tersebut dan anak-anak telah minta maaf kepada pemilik pekarangan.

Menurut Sekretaris Nagari Benzufriadi, mahasiswa yang melakukan KKN di Nagari Tolangmaua berjumlah 23 orang. Pada hari itu, ( Jumat,2/2) mereka mengadakan serangkaian acara festival kesenian mulai dari jam 2 siang dan malamnya dilanjut dengan penampilan randai dan hiburan kim, jelasnya.

Sementara Adib sebagai perwakilan dari mahasiswa KKN UNP di Talang Mau yang dikonfirmasi media melalui WhatsApp nya ingin meluruskan atas informasi yang beredar pada saat ini, bahwa informasi yang valid adalah, Kami dalam rangka membuat acara festival seni dalam acara KKN ini tadi, Sabtu (3/2) dini hari sekitar pukul 2:30 baru balik dari acara tersebut, untuk balik ke posko.

Jadi ada 2 sampah dalam kardus yang di bungkus tanpa berserakan di letakkan di depan tempat pembuangan sampah di dekat rumah warga tersebut.

Niat kami ingin membakar sampah tersebut tetapi karena sudah malam besok hari nya akan kami buang atau bakar. Tadi pagi ( Sabtu,3/2) tepat nya sekitar pukul 10:30 ada ibuk yang mengingatkan kami bahwa untuk membuang sampah itu.

Tapi karena kami sudah berjanji dengan ibuk tempat acara festival yang kami adakan itu untuk membersihkan rumah gadang tersebut karena rumah nya sudah dipake jadi kami kesana dahulu untuk membersihkan sampah tersebut.

Dan ada teman kami balik lagi sekitar pukul 12:30 untuk ke posko lalu tiba” warga yang merasa sampah tersebut berserakan langsung memanggil kami untuk membersihkan sampah tersebut. Padahal sampah tersebut tidak berserakan tetapi tertata di dalam 2 kardus yang kami letakkan di tempat pembakaran dekat rumah warga tersebut.

Lalu teman kami itu di panggil lalu di hujani dengan perkataan yang kurang beretika. Mengakatan bahwa mahasiswa KKN ini tidak ada otak nya, karena sudah seperti itu sampah tersebut langsung kami buang.

Tetapi karena kami sadar kami salah, lalu kami minta maaf ke warga tersebut dan warga tersebut memaafkan kami dan berkata jangan meletak an sampah tersebut di dekat pembakaran sampah tersebut.

Karena kami mengira itu sudah damai dan warga tersebut sudah memaafkan kami, tiba” sekitar jam 16:30 warga tersebut marah-marah lagi ke posko kami dan mengulang kata-kata yang mengatakan kami mahasiswa yang tidak ada otak yang membuang sampah di tempat pembakaran sampah rumah nya. Padahal aslinya sampah tersebut tidak berserakan tetapi terletak di dalam 2 kardus yang kami letakan disana.

Lalu sekitar jam 17:30 warga tersebut memposting sebuah vidio yang mengatakan kami seolah-olah bersalah disana. Padahal sebelum itu kami sudah meminta maaf kepada warga tersebut dan warga tersebut pun memaafkan kami dengan baik. Tetapi di isi vidio tersebut seolah-olah kami yang salah dan tidak ada membersihkan sampah itu.

Dan masalah tentang kapolda tersebut tidak benar, cerita asli nya seperti ini.

Tadi ada salah satu mahasiswa KKN yang bertanya kepada warga tersebut apa yang terjadi. Tetapi warga tersebut langsung marah dan memaki-maki mahasiswa tersebut dan sampai warga tersebut mengancam dengan mengatakan kalo keluarga nya kepala kapolsek untuk mengancam kami.

Karena temen kami merasa warga tersebut sudah keterlaluan dengan mengancam kami, lalu teman kami itu mengatakan bahwa ada teman nya yang bekerja di kapolda.

Tetapi di konten tersebut dia mengatakan bahwa mamak dari teman kami itu yang kapolda sedangkan yang dikatakan bukan mamak tetapi teman nya, jelas Adib. **Yus

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*