Nasib KPID Sumbar Kini Bak Layang-Layang Putus Benang

Padang, Editor.- Nasib Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Sumbar saat ini bak layang-layang putus benang, seiring berakhirnya masa tugas anggota komisioner lama 17 Januari lalu. Sementara seleksi calon anggota komisioner yang baru pun mentok di tangan legislatif, lantaran belum ada petunjuk dan arahan dari Kemendagri.

Bahkan, gubernur Sumbar Irwan Prayitno sendiri pun seakan tak punya keinginan untuk mempertahankan keberadaan komisi tersebut. Sehingga terjadi kekosongan kepengurusan dalam lembaga baru yang mengurus masalah penyiaran itu.

“Padahal, jika gubernur Irwan Prayitno berkenan dan bermurah hati untuk itu, dia bisa saja memperpanjang SK anggota komisioner lama hingga pemilihan dan penetapan anggota komisioner yang baru. Hal ini diatur dalam Permendagri No.19/2014 dan Peraturan KPI No. 01/P/KPI/07/2014,” kata sumber Editor di Padang, Rabu (26/1).

Dalam aturan tersebut dikatakan, apabila proses pemilihan dan penetapan anggota KPI Daerah tidak selesai pada waktunya, maka untuk mengisi kekosongan, anggota KPID masa jabatan berikutnya bisa diperpanjang. “Sekarang, perpanjangan tidak ada, pemilihan dan penetapan anggota komisioner baru juga tak jelas,” ujar sumber yang menolak disebut identitasnya itu.

Sinyal akan berakhirnya keberadaan KPID itu sudah terlihat dengan tidak dialokasikannya anggaran KPID dan Komisi Informasi (KI) Sumbar (masih aktif hingga 2019 nanti) dalam APBD tahun 2017 ini. Alasannya, pemerintah pusat sendiri belum memberi ketegasan sikap bahwa lembaga tersebut mau  diperpanjang atau di ‘bumihanguskan’.

Namun, sekedar untuk berjaga-jaga, gubernur Sumbar tetap juga membentuk panitia seleksi penerimaan calon anggota komisioner KPID dan mulai bekerja sejak beberapa hari lalu. Dari hasil rekrutmen puluhan calon anggota komisioner KPID ini, kini tinggal belasan orang saja lagi yang berhak ikut seleksi fit end propertest oleh DPRD Sumbar guna menetapkan 7 orang sebagai anggota KPID baru.

Ironisnya, Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Kominfo) Sumbar Ir. Yeflin Luandry, M.Si yang coba dihubungi untuk konfirmasi tekait masalah ini di kantornya, seakan enggan berkomentar. Mantan Sekretaris Bakorluh Sumbar yang baru dilantik jadi Kadis Kominfo itu justru menitip pesan kepada bawahannya, agar wartawan yang ingin bertemu dengannya memberitahu lebih dulu supaya dia bisa menyiapkan bahan, tempat dan waktunya sekaligus.

“Saat ini bapak Yeflin sangat sibuk dan tak bisa ditemui. Kalau ada wartawan yang mau bertemu dengan beliau supaya dikontak (dihubungi via handphone-red) lebih dulu. Dengan begitu, beliau bisa mengatur jawal dan tempatnya sekaligus,” kata Sekretaris Kominfo Sumbar Oni Fajar Syahdi menirukan ucapan atasannya kepada Editor, Rabu siang.** Martawin

1524 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*