Menyoal Kisruh Balairung Hotel

Rhian D'Kincai.
Rhian D'Kincai.

Kok di hulu aia nan karuah

Dima kajaniah di muaro

Kok dipangka kusuik nan putuih

Diuleh bana kasio-sio

 

Makna tersirat dari penggalan lirik lagu Minang ini agaknya relevan dengan kondisi kekinian Balairung Hotel di Jl. Matraman Raya 19 Jakarta yang dikelola oleh PT. Balairung Citra Jaya milik Pemprov Sumbar, yang kini jadi perhatian public dan membuat DPRD Sumbar membuat Panitia Khusus untuk membahasnya selepas adanya LHP BPK RI tentang ketidak beresan manajemen perusahan tersebut.

Bila menoleh ke belakang, sejak awal pendirian Hotel Balairung, bangunan megah di jantung kota Jakarta yang jadi kebanggaan semu masyarakat Minang itu memang telah bermasalah. Mulai dari pemusnahan asset yang semula adalah Kantor Penghubung Pemprov Sumbar, perizinan, proses pembangunan gedung yang molor dan pengelolaannya selalu saja bermasalah. Dua tahun silam malah telah mencoreng nama baik Sumatera Barat karena di bagian depan Balairung Hotel terpampang spanduk yang bertuliskan: Gedung Ini Belum membayar Pajak Bumi dan Bangunan.

Yang lebih naïf lagi, PT. Balairung Citra Jaya, BUMD milik Pemprov. Sumbar yang mendapat penyertaan modal Rp 130 Milar lebih itu tidak pernah memberi deviden kepada pemerintah dalam empat tahun terakhir karena perusahan selalu saja merugi dengan total kerugian mencapai Rp 34 Milyar lebih.

Bertolak dari hal tersebut, tak heran kalau kalau Ketua DPRD Sumbar, Supardi meradang dan meminta Pemprov Sumbar segera menyelesaikan masalah ini secepatnya. Hal itu disebabkan selama ini Gubernur Sumbar terksean tutup mata pada masalah demi masalah pada pengelolaan Balairung Hotel, meski sebelum adanya Pansus yang terbentuk dengan adanya empat temuan dalam LHP BPK RI, DPRD Sumbar telah menerbitkan beberapa rekomendasi namun tak diacuhkan Gubernur Sumbar.

Menurut M. Nurnas, Ketua Pansus Pembahasan Tindak Lanjut LHP BPK RI Kepatuhan atas pelaksanaan PT. Balairung Citra Jaya Sumbar dan Pemprov. Sumbar selaku pemegang saham pengendali, wajib menindak lanjuti semua rekomendasi LHP BPK RI Kepatuhan atas pelaksanaan kegiatan perusahan tahun buku 2018 sampai pada PT. Balairung Citra Jaya Sumbar paling lambat 60 hari sejal rekomenasi diterima dan pelaksanaan tindak lanjut tersebut disampaikan kepada DPRD Sumbar sebagai bahan untuk melaksanakan fungsi pengawasan.

Permasaalahan pada PT Balairung Citra Jaya Sumbar, baik kelemahan manajemen maupun permasaalahan yang disebabkan oleh kesalahan masa lalu harus diputus dan diselesaikan segera oleh pemerintah daerah agar permasalahan tersebut tidak berlanjut.

Panitia Khusus juga merekomendasikan 4 alternnatif kelanjutan operasional PT Balairung Citra Jaya Sumbar kedepan. 1. Tetap dilakukan operasionalnya oleh Manajemen PT Balairung Citra Jaya Sumbar yang ada saat ini ataupun mengganti menajemen. 2 .Menyerahkan pengelolaan kepada pihak Ketiga. 3. Dikelola sendiri oleh Pemerintah daerah dan 4. Menjual dan hasil penjualan dikembalikan ke kas daerah atau digunakan kembali untuk membentuk usaha lainnya.

Apa yang diungkapkan M. Nurnas itu sejatinya adalah keinginan seluruh masyarakat Minang, baik di ranah maupun di rantau yang tidak mengiinginkan kemegahan Balairung Hotel, gedung tertinggi sepanjang Jl. Matraman Raya Jakarta itu tidak hanya sebatas jadi kebanggaan semu dan tidak memberikan apa-apa bagi PAD pemerintah Provinsi Sumatera Barat.

Bila ditelusuri, masalah-masalah yang terjadi dalam keberadaan Balirung Hotel yang kini dikelola PT. Balaring Citra Jaya Sumbar adalah bengkalai kerja atau kegagalan Gubernur – Gubernur  Sumbar sebelumnya, yang harus diselesaikan oleh Mahyeldi Ansharullah dan Audy Joinaldy yang baru saja dilantik menjadi Gubernur dan Wakil Gubernur Sumbar, terutama pada seratus hari masa kerjanya.

Namun masukkah masalah Balairung Hotel dalam agenda kerja mereka? Walahualam bissawab, karena dari sekian banyak ekspos kedua kepala daerah Sumbar tersebut yang marak di media massa, tak pernah ternukil dan terucap kalau masalah Balairung Hotel akan segera ditindaklanjuti. ** Rhian D’Kincai

114 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*