Menpora RI, Ego Kedaerahan dan Keagamaan Harus Dilawan

Arosuka, Editor.- Kita harus berani melawan segala bentuk upaya yang ingin memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa. Kita juga harus berani melawan ego kesukuan, keagamaan dan kedaerahan.

Namun dengan berbagai macam kemudahanyang kita miliki hari ini, kita justru lebih sering berselisih paham, mudah sekali menvonis orang, mudah sekali berpecah belah, saling mengutuk satu dengan yang lain, menebar fitnah dan kebencian.

Hal itu diungkapkan Mennora.RI dalam pidato tertulisnya yang dibacakan Bupati Solok, H. Gusmal, SE, MM pada peringatan Hari Sumpah Pemuda ke 89 di lapangan upacara Arosuka, Senin (30/10).

Lebih lanjut dikatakan Menpora, dengan kemudahan teknologi dan sarana transportasi yang kita miliki hari ini, seharusnya lebih mudah buat kita untuk berkumpul, bersilaturahmi dan berintekgrasi sosial. Sebetulnya, tidak ada ruang untuk salah paham apalagi membenci, karena semua hal dapat kita konfirmasi dan kita klarifikasi hanya dalam hitungan detik.

Menurut Menpora, kita harus berani melawan segala bentuk upaya yang ingin memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa. Stop segala bentuk perdebatan yang mengarah pada perencanaan bangsa.Sudah saatnya kita melangkah ke tujuan lain yang lebih besar, yaitu mewujudkan kesejahteraan dan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Hadir pada kegiatan tersebut Bupati Solok  H. Gusmal, SE. MM, Kapolres Arosuka AKBP Reh Ngenana, SH. M.Si, Waka Polres Kota Solok  Kompol Sumintak, Kasdim Mayor. Inf Supadi AS dan Kepala SKPD di lingkup pemerintah Kabupaten Solok. ** Febrian D’Gumanti/Oktaberia/Hms. 

619 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*