Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(1)

Dengan Bismillah dimulai Kaba tentang idealisme yang diikrar pasangan tunduik berdarah Minang yang lahir dan digadangkan di rantau urang. Salah satu rantau urang yang dimaksud itu adalah Bojonglea, sebuah kecamatan di Kota Bandung.

Di sana terdapat lima perumahan elit. Di antaranya Kompleks Perumahan Persatuan Perantau Minang (KP PPM) Kota Bandung. Di sanalah bermukim tiga generasi perantau Minang. Generasi pertamanya 40 pasang kakek-nenek yang lahir dan gadang di Ranah Minang. Setelah pulang ka bako, mereka merantaulah dan kebetulan sama-sama terpasah di Kota Bandung. Masing-masing KK generasi pertama ini beranak bak burung balam. Dengan demikian ada 80 pasang tunduik yang akan pulang ka bako.

Sebagaimana generasi pertama, setelah dewasa generasi kedua ini pun pulang ka bako pula dan tak dinyana beranak pula bak burung balam. Artinya, ada 160 pasang tunduik yang akan pulang ka bako.

Setelah akhil balig, para tunduik padusinya mekar bak mawar. Setiap usai shalat Isya di Surau Gadang KP PPM Kota Bandung, anak bujang warga kompleks sebelah, sengaja berdiri bersandar di dinding pagar surau dengan mata tak berkedip melirik tunduik padusi yang melangkah pulang beriringan ke rumah nenek masing-masing dengan pinggul alon-alon bergoyang ke kiri dan ke kanan dengan muka ditekur menatap jalan tetapi memamerkan bola mata bak bintang kejora yang beralis bak semut beriring pulang ke sarang.

Para tunduik bujang mencakau hal itu sebagai sinyal musibah. Apabila terbiarkan, burung dara mereka akan terjerat balam jantan tetangga. Maka mereka musyawarahkanlah penangkalnya. Lahirnya kesepakatan. Pertunangan mereka harus dibuhul mati dengan bersumpah dengan Al-Quran untuk pulang ka bako.

Bujang Minang, pengarah para tunduik bujang KP PPM Kota Bandung, via SMS menyampaikan kesepakatan mereka itu kepada Julia Maya Panyalai. Pengarah para tunduik padusi itu, meneruskan kepada kawan-kawannya melalui WA “Tunduik Padusi KP PPM Kota Bandung”.

Dari 159 kawan-kawannya, hanya Gadih Minang sorang yang mengkomennya: “Sebelum dimusyawarahkan, ditanya dahulu, apa alasan kakek-nenek dan ayah ibu kita pulang ka bako?

Julia Maya Panyalai – juga melalui WA mereka – meminta kawan-kawannya mengkomen komen Gadih Minang itu. Ke-158 tunduik padusi lainnya mengkomen setuju. Maka, dalam tenggang waktu dua hari – mereka tanyakanlah kepada kakek-nenek dan ayah-ibu masing-masing, dan jawabannya dikirimkan ke WA mereka.

Julia Maya Panyalai menugaskan Gadih Minang menyimpulkan, dan mengirimkannya ke WA mereka. Pada hari ketiganya, Gadih Minang merumuskan kesimpulannya. Pertama, melestarikan pulang ka bako sebagai adat nikah-kawin Urang Minang di rantau urang. Kedua, mewariskan harta pencarian di rantau kepada anak-kemenakan sebagai pusaka tinggi yang boleh dipinjam untuk modal pengembangan usaha.

Selanjutnya, setelah shalat Isya, mereka bermusyawarahlah di Surau Gadang KP PPM Kota Bandung. Lahirlah keputusan. Sepakat menerima tawaran para tunduik bujang tetapi dengan ikrar yang dilafaskan pula dengan Al-Qur’an.

Julia Maya Panyalai melalui SMS memberi tahu kesepakatan mereka itu kepada Bujang Minang, pengarah tunduik bujang KP PPM Kota Bandung. Bujang Minang memberi tahu kawan-kawannya melalui WA mereka: “Tunduik Bujang PPM Kota Bandung”.

Tanpa bertanya apa lafas ikrarnya, kawan-kawan Bujang Minang mengkomen setuju. Maka, dengan dipandu guru mengaji Surau Gadang KP PPM Kota Bandung, mereka bersumpah dengan Al-Quran untuk pulang ka bako. Usai bersumpah, Gadih Minang dengan Al-Quran di atas kepala, melafaskan ikrar – yang penggalan-penggalannya diulang kembali oleh kawan-kawannya –  “Sebelum resmi pulang ka bako/para tunduik KP PPM Kota Bandung pulang basamo dahulu ke Ranah Minang/guna berbuat kebajikkan dan kebaikkan/di nagari asa nenek dan kakek”.

Mendengarnya mencuat dua reaksi. Kakek-nenek dan ayah-ibu mereka saling berpandangan.Para tunduik bujang bak mendengar gelegar petir, kaget bukan alang-kepalang.

Ketika keluar dari surau: kakek-nenek dan ayah-ibu mereka saling mengulum senyum, para tunduik bujang saling mengatup mulut, sedang para tunduik padusi saling memarkan lesung pipitnya.(Bersambung)

 

Catatan:

tunduik = tunangan saumua hiduik/seumur hidup

pulang ka bako = menikah dengan anak mamak atau kemenakan ayah

beranak bak burung balam = beranak sepasang

911 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*