Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(33)

hep ta hep ti

Besok paginya sebelum pukul delapan, Gadih Minang dengan bersepeda Sangky, tiba di rumah nenek Julia Maya Panyala. Sesuai SMS ayah pengarah sebelum rsmi pulang ka bako para tunduik pulang basamo dahulu ke Ranah Minang itu, delegasi Korong (tertinggal) Bodi Panyalai dari sana berangkat bareng-bareng menghadiri sidang BPAN Nagari Marapi.

Agendanya, membahas rekomendasi bersedia melepas Korong (tertinggal) Bodi Panyalai, yang bersama empat korong tertinggal lainnya pada empat nigari asa nenek dan kakek mereka, digabung untuk memenuhi persyaratan pembentukkan Nagari Minang.

Setelah delegasi lengkap hadir, tepat pukul delapan, berangkatlah mereka dengan dua Kereta Kencana ke Kantor BPAN Marapi. Viktor Tanjung, William Bronson Sikumbang, dan Dwiwarman Chaniago, naik Kereta Kencana yang disasisi kakek Ajo Manih Koto. Sedang Julia Maya Panyalai, Gadih Minang, Emilia Maya Patopang dan Betty Maya Jambak naik Kereta Kencana yang disaisi ayah Julia Maya Panyalai.

Tiga puluh menit kemudian, kedua Kereta Kencana mereka memasuki halaman kantor BPAN Marapi dimaksud. Pak Wali Nagari Marapi datang menyongsong Kereta Kencana terdepan yang disaisi kakek Ajo Manih Koto. Kakek Ajo Manih Koto meliriknya sekilas. Tampak napas Pak Wali Nagari Marapi agak tersengal. Kakek Ajo Manih Koto turun dari keretanya.

“Assalamualaikum Mak Datuak,” kata Pak Wali Nagari Marapi sambil menjulurkan tangan kanannya ke depan.

“Walaikumsalam Pak Wali,” kata beliau sambil menjabat tangan Pak Wali Nagari Marapi.

“Mak Datuak,” kata Pak Wali Nagari Marapi tertahan.

“Ya.”

“Ada kabar kurang baik.”

“Kabar apa?”

“Lima dari sembilan anggota BPAN disandera warga di ruang kerja saya.”

“Astagfirullah! Siapa penyandera mereka?”

“Siapa lagi kalau bukan pihak-pihak yang tidak ingin Nagari Minang dihidupkan kembali. Kalau ingin

hari ini rekomendasi BPAN keluar, sebaiknya Mak Datuak jemput paksa mereka.”

”Baik. Kami jemput paksa mereka. Pak Wali ikut kami.”

Lalu Pak Wali Nagari Marapi menaiki Kereta Kencana yang disaisi kakek Ajo Manih Koto. Setelah Pak Wali Nagari Marapi berdiri di samping kakek Ajo Manih Koto, kedua Kereta Kencana pun berbalik arah. Sambil jalan Pak Wali Nagari Marapi memberi tahu rute menuju kantornya. Sepuluh menit kemudian, mereka sampai di Kantor Wali Nagari Marapi. Keenam ekor kuda meringkik berulang-ulang dengan kerasnya. Warga yang mau berurusan dan staf perangkat Nagari Marapi yang duduk di teras terkejut dan spontan melangkah menuju halaman. Tampak dua Kereta Kencana melaju menuju teras.

“Urang Maya datang!” kata Sekretaris Nagari Marapi dengan kerasnya.

Kakek Ajo Manih Koto mengeluarkan sebuah sarung pedang panjang dari laci keretanya. Setelah terselip di punggung, beliau memalingkan mukanya ke belakang dan memberi kode dengan menggerakan telapak tangan kanannya ke bawah.

Pak Wali Nagari Marapi dan anggota delegasi pun turun dari Kereta Kencana masing-masing. Setelah turun, dengan kakek Ajo Manih Koto di depan, mereka melangkah berbarengan memasuki Kantor Wali Nagari Marapi. Warga yang mau berurusan dan staf perangkat Wali nagari Marapi, segera menghindar. Kelima anggota BPAN keluar dari ruang kerja Pak Wali Nagari Marapi.

“Mana penyanderanya?” tanya kakek Ajo Manih Koto.

“Mereka sudah lari lewat pintu belakang,” jawab Sekretaris Nagari Marapi.

Kakek Ajo Manih Koto mempersilahkan kelima anggota BPAN Marapi itu menaiki Kereta Kencana. Kedua Kereta Kencana pun kembalilah ke Kantor BPAN. Kereta Kencana yang disaisi kakek Ajo Manih Koto di depan. Sedang Kereta Kencana yang disaisi ayah Julia Maya Panyalai mengiringi dari belakang.

Sepanjang jalan kedua saisnya saling bersahutan membunyikan bel kereta. Orang-orang pada keluar dan melongoknya di teras rumahnya. Sepuluh menit kemudian, tibalah kedua Kereta Kencana itu di halaman Kantor BPAN Marapi. Setiba di tempat parkir, kedua sais menambatkan tali kekang kuda-kuda. Penumpangnya pun satu-persatu turun, lalu melangkah beriringan menuju ruang sidang BPAN Marapi. Setelah semuanya duduk, Ketua BPAN Marapi, membuka sidang dengan mengetuk meja tiga kali dengan  tangan kanannya.

Terdengar yel-yel dengan kerasnya dari luar Kantor BPAN Marapi.

“Hidup Nagari Minang!” teriak seseorang dengan kerasnya.

“Hidup Nagari Minang!” balas sejumlah orang dengan kerasnya.

“BPAN, tolak Nagari Minang!” teriak seseorang pula dengan kerasnya.

“BPAN, tolak Nagari Minang!” teriak sejumlah orang dengan keras pula.

Pak Ketua BPAN Marapi, Pak Wali Nagari Marapi, dan kakek Ajo Manih Koto serentak berdiri, lalu melangkah dan berdiri di belakang jendela. Tampak di halaman dua kelompok masyarakat dengan jarak sekitar lima meter berdiri berhadapan.

Kelompok yang satu, berbaju kaus bermerek Nagari Minang di punggung.  Jumlahnya ratusan orang, dipimpin Ujang Angek, Dubalang Korong (tertinggal) Bodi Panyalai. Kelompok yang satu lagi, berbaju kaus Persatuan Pemuda Nagari Marapi di punggung. Jumlahnya puluhan orang, dipimpin pemuda berambut cepak dengan Parewa dan Pandeka di belakangnya. Kedua kubu serentak bergerak. Baru saja bergerak satu langkah, terdengar letusan.

“Jangan bergerak!” teriak seseorang dengan kerasnya.

Mendengar letusan dan teriakan itu, kedua kubu seketika berhenti bergerak, lalu memandang pemilik

suara. Rupanya, Danton Anti Huru-Hara Polres Marapi. Danton memberi aba-aba dengan menarik telapak tangan kanannya ke bawah. Puluhan anggotanya dengan sigap meloncat turun, berlari kemudian berdiri dengan sikap tegak di antara kedua kubu pengunjuk rasa.

“Siapa yang meminta Peleton Anti Huru-Hara datang ke kantor ini?” bisik kakek Ajo Manih Koto kepada Pak Wali Nagari Marapi. (Bersambung)

 

404 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*