Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(17)

Ayah Julia Maya Panyalai, Ketua PPM Kota Bandung, mengangkat tangannya. Para tunduik bujang mengulum senyumnya.

“Pulang basamo ke Ranah Minang ini, pasti lebih banyak susahnya daripada senangnya?”

“Ya, Yah.”

“Apa kalian udah siap mental?”

“Insya-Allah, Yah.”

“Apa yang mendorong kalian untuk melaksanakannya?”

“Konsepnya Gadih tampilkan di  layar Infokus. Boleh, Yah?

“Silahkan!”

Gadih Minang pun menampilkan konsep dimaksud di layar Infokus. Globalisasi dan digitalisasi telah menjajah dan memperbudak bangsa dan negara kita. Pejabat perumus kebijakkan dan pengambil keputusan pemerintah pusat, tanpa mempertimbangkan bahwa bangsa kita pada umumnya beradat yang kawi dan beragama berketuhanan yang Mahaesa, mengaminkan masuknya dari Negara Asing berbagai produk industri automotif, transportasi, elektronik, dan teknologi informasi, peralatan dan perlengkapan musik untuk band dan orgen tunggal.

Akibatnya, pada umumnya generasi muda yang bermukim di kota-kota metropolis mengalami krisis jati diri. Gaya hidup dan perilaku mereka pada umumnya nyaris seperti Urang Asing yang pragmatis, sekuler, bebas, individualis, konsumtif, dan hedonis. Perbuatan maksiat di kota-kota metropolis NKRI seperti berjudi, menenggak miras, memakai Narkoba, berzina, lesbian, gay, biseksual dan transjender, music room, pertunjukkan dan pergelaran band dan orgen tunggal, pada umumnya bukan lagi sesuatu yang tabu.

Nagari dan atau Desa adalah pemerintahan terendah di negara kita. Generasi mudanya adalah benteng sekaligus atol ketahanan bangsa dan negara. Jika tidak ingin bangsa dan NKRI kembali tertimpa musibah hebat dan bencana dahsyat, perlu dilakukan gerakan sehingga generasi muda Nagari dan atau Desa tidak dijajah dan diperbudak virus negatif globalisasi dan digitalisasi sehingga pada akhirnya dapat diharapkan berperan sebagai benteng sekaligus atol ketahanan keluarga, kaum, bangsa dan NKRI. Untuk generasi muda nagari asa nenek dan kakek yang bermukim di kompleks perumahan PPM Kota Bandung, penggeraknya adalah pasangan tunduik PPM Kota Bandung. Gerakkannya dinamakan: “Sebelum Resmi Pulang Ka Bako, Para Tunduik Pulang Basamo Dahulu Ke Ranah Minang Guna Berbuat Kebajikkan dan Kebaikkan di Nagari Asa Nenek dan Kakek”.

“Selesai, Yah, ” kata Gadih Minang.

“Apa akibatnya kalau gerakan itu tidak dilakukan?” tanya ayah Julia Maya Panyalai.

“Keluarga, kaum atau bangsa kita akan jadi keluarga, kaum dan bangsa yang tidak beradat yang kawi dan beragama berketuhanan yang Mahaesa …”

“Bagaimana mengatasinya?”

“Keluarga, kaum dan bangsa kita harus hidup nyaman dan sejahtera berdasarkan adat yang kawi dan agama yang tauhid. Menyelaraskan diri dengan alam terkembang, hidup sederhana dan seimbang antara dunia dan akhirat.”

“Apakah memang demikian Urang Minang di Ranah Minang sekarang?”

“Berdasarkan hasil penelitian dan informasi dari berbagai sumber yang layak dipercaya, termasuk ota Ustad Istana pekan lalu, sejak moderenisasi masuk ke Ranah Minang melalui sistem pendidikan ala Barat, bagi umbuik mudo Minang adat basandi syarak, syarak basandi Kitabullah, dan syarak mangato adat mamakai, hanya sekedar selogan.”

“Kenapa hanya sekedar selogan?”

Umbuik mudo Minang zaman sekarang pada umumnya hanya sekedar mendengar. Umbuik mudo

Minang zaman dahulu mempelajarinya di surau.”

“Itu alasannya, yang jadi sasarannya umbuik mudo Minang dengan surau sebagai pusat kegiatannya?”

“Ya, Yah. Karena mereka pada umumnya kurang dibekali dengan adat yang kawi dan agama yang berketuhanan yang Mahaesa …”

“Kenapa kok sampai begitu?”

“Itu sebagai akibat surau dua kali ditinggalkan kapalo mudo dan guru mengaji. Pertama ketika PRRI

meletus, surau jadi markas tentara PRRI. Kedua, ketika PKI dapat angin, kapalo mudo dan guru mengaji meninggalkan surau karena dicari antek-antek PKI …”

“Bagaimana memperbaikinya?”

“Kami akan melaksanakan program sebagaimana terlampir.”

Ketua PPM Kota Bandung segera memeriksa dengan membolak-balik halamannya.

“Mana rencana kegiatannya?” tanya ayah Julia Maya Panyalai setelah selesai memeriksanya.

“Ditetapkan setelah meninjau kelima nagari asa nenek?”

“Gimana pendanaannya?”

“Melalui sponsor atau donatur.”

“Udah ada sponsor atau donaturnya?”

“Belum, tetapi ada kiat dan siasatnya. Setiap tahun PPM Kota Bandung, PPM Provinsi Jawa Barat, PPM Indonesia, dan PPM Dunia melaksanakan program peduli lingkungan sosial. Kami mohon tahun ini lokasinya di nagari asa nenek dan kakek.”

Ayah Julia Maya Panyalai melirik ketiga pengurus PPM lainnya. Ketiga pengurus PPM lainnya pada mengulum senyumnya.

“Kalian berencana menghidupkan dan membangun kembali Nagari Minang, nagari bako pemuda Maya. Gimana caranya?” tanya ayah Julia Maya Panyalai lagi.

“Nenek kami berasal dari lima nagari. Masing-masing nagari punya satu empat korong tidak tertinggal

dan satu korong tertinggal. Jadi, jumlah korong tertinggal semuanya lima.”

“Permisi, Ungku,” tukas seseorang. (Bersambung)

 

359 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*