Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(10)

hep ta hep ti

Besoknya begitu setelah shalat Subuh, Gadih Minang berdiri, melepas perangkat shalatnya, lalu meletakkannya di tempat tidurnya. Kemudian ia melangkah ke meja belajarnya. Ia ambil dan sandang tas ke punggung, lalu dengan hati gadang melangkah menuju ruang tamu. Sesampai di ruang tengah, tampak neneknya asyik merenda di depan TV.

“Nek,” kata Gadih Minang.

Neneknya meliriknya sekilas. Gadih Minang terus melangkahkan kakinya kemudian duduk di kursi ruang tamu yang menghadap ke pintu. Setelah duduk, Gadih Minang mengeluarkan laptop dari dalam tasnya, lalu menghidupkannya. Setelah hidup, ia keluarkan notes dari dalam tasnya.

Cuter bersemangat amat menulis skripsi. Apa karena si Bujang Minang kemarin datang bertamu?” kata neneknya yang tiba-tiba telah berdiri di samping kanannya.

Gadih Minang melirik neneknya.

“Nggak. Jadwal wisuda udah dekat. Kalau Skripsi cuter nggak siap, cuter nggak bisa ikut wisuda semester ganjil universitas nanti,” jawab Gadih Minang.

“Kalau gitu, biar Nenek yang siapin sarapan.”

“Terima kasih, Nek.”

Gadih Minang membuka file Skripsinya. Setelah tampil di layar monitor, Gadih Minang terpurangah. Ternyata, bagian dimaksud masih kosong melompong.

Gadih Minang menjuntaikan kakinya ke bawah meja, lalu menarik napas beberapa jenak, mengumpulkannya di rongga perut, kemudian mengeluarkannya pelan-pelan melalui hidungnnya. Setelah tiga kali dilakukannya, barulah Gadih Minang merasa dirinya nyaman.

“Kok cuter termenung aja!”

Gadih Minang terkejut dan menoleh ke arah datangnya suara. Rupanya neneknya yang tiba-tiba muncul sambil menating sebuah baki berisi segelas teh manis panas dan sepiring nasi goreng bertelur dadar.

“Terima kasih, Nek,” kata Gadih Minang.

Nenek Gadih Minang kembali ke ruang tengah. Gadih Minang segera menuang teh manis panas itu ke tadahnya. Setelah tertuang, Gadih Minang menyendok nasi gorengnya. Baru saja sendok itu akan memasuki mulutnya yang telah ternganga, tiba-tiba terdengar HP-nya berdering. Gadih Minang meletakkan kembali sendok ke atas piringnya, lalu mengambil HP dan melihat panggilan masuk. Rupanya video call dari Julia Maya Panyalai.

“Assalamualaikum Kak Maya Jul,” kata Gadih Minang.

“Walaikumsalam. Gadih …”

“Ya, Kak.”

“Kawan-kawan melapor, tunduik mereka tadi malam datang bertamu,

menanyakan pendapat kakek-nenek dan ayah-ibu, mendukung atau tidak ikrar

para tunduik padusi. Apa Da Bujang, tunduik Gadih, datang pula bertamu?”

“Ya. Kebetulan ketemu ayah-ibu Gadih.”

“Apa kata Da Bujang?”

”Karena Da Bujang udah tiga tahun wisuda, kami sudah pantas menikah.

Ayah bertanya, apa udah ponakan bicarakan dengan ayah-ibu? Da Bujang

menjawab, sesegeranya. Gimana, Kak?”

“Gadih tenang aja. Masalah dengan para tunduik bujang, biar Kak Maya

Jul yang ngurus. Walaikumsalam.”

“Walaikummussalam.”

Gadih Minang melanjutkan menyantap nasi gorengnya. Selesai makan, Gadih Minang dengan penuh gairah melanjutkan penulisan Skiripsinya.  (Bersambung)

 

645 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*